Hallo 2017

2017

Bye-bye 2016

Karena pada rame postingan 2016-2017, saya mau ikutan nimbrung meski telat. Gapapa ya?

2016 buat saya sepertiiii….err..air tawar yang dikasi gula dikit.

Dibilang tawar ya ga tawar tawar amat. Dibilang berwarna juga ya gitu gitu aja. Dibilang seru, yaaaa ga asik asik amat. Dibilang datar kok yaa….ntar dituding tak bersyukur. Dibilang cakep yaaaa emang saya dari dulu udah cakep kok. wkwkw jangan munti berjamaah lo ya πŸ˜›

Tapiii….. di tahun 2016 ini saya merasa ada kelegaan luar biasa.

Di tahun ini, saya mulai β€˜melepaskan beban’ yang nggandoli. Hauhauhau. Enak banget ternyata. Saya sudah melewati fase nriman. Menerima dan mencintai apa yang dipunyai saat ini. Hidup jadi lebih enteng. Plong banget rasanya.

Tahun 2016, teteeeeppp masih ada penolakan β€˜sana-sini’. Gapapa, terus dipake belajar sambil mengoreksi diri sendiri.

Dulu, saya sering bikin resolusi tiap tahun baru. Tapi rasanya setahun berlalu gitu-gitu aja tanpa resolusinya berjalan sempurna.

Trus, resolusi 2017 apa sist ?

Apa ya? Hahahha ….. rahasiaaaaa.

Ada kooookk adaaa….tapi ga mau sesumbar di sini. Takut kebanyakan sesumbar ntar malah jadi gagal. Hauhauhau. Ga boleh zombonk.

Eh, oh iya…..taun 2017 mau rajin ngeblog ah. Moga moga bukan sekadar wacana doank ya.

((WACANA))

Halo 2017, please be nice ya.

 

Menjenguk Bayi Yang Baru Lahir

Haloo…lama iiih ga ngeblog. Kangen iih sama kalian boong banget ini

Kemarin saya habis jengukin temen kuliah yang barusan lairan. Eh ga barusan juga sih, wong si bayik udah umur 2 bulan. Mwehehehe. Karena kebetulan tempat tinggal kita sekarang satu kota, hayuklah dijenguk.

Lalu iseng-iseng lahirlah postingan iseng ini. Yakali aja ntar kalo saya lairan masih kompatible apa gak. Emang artinya kompatible apaan sih? *buka kamus*

Disclaimer : Postingan ini ditulis oleh seseorang yang belum pengalaman punya bayik. Saya memposisikan diri sebagai pihak penjenguk aja. Jadi kalo ada yang salah, tolong dikoreksi yak πŸ™‚

Waktu Yang Tepat Untuk Menjenguk Bayi

Naaah ini. Rada dilema juga sbenere. Kita sama-sama tinggal di satu kota kecil yang mana istilah gampangannyaΒ  tinggal ngesot doank udah nyampe rumahnya dia. Tapi duh sama-sama sok sibuk ihh KZL. Eh saya dink yang sok syibuk. Haha.

Jenguk bayi siang-siang?

Bagi saya itu big no no.
Kenapa? Ya karena saya nyadar diri aja. Ya karena itu waktunya istirahat, shhaayy. Saya aja kalo jam tidur siang keganggu bisa ngamuk-ngamuk ga jelas. Kalo ada tamu siang-siang biasanya saya juga suka bete. Haha.

picgifs-animals-cats-pets-3594032

pic source : here

Jenguk bayi sore?

Kalo si ibu dan si bayi, entahlah. Mohon pencerahannya pliss apakah kalian suka dijenguk di sore hari? Kalo buat saya, saya ga suka jenguk sore-sore. Kenapa? Karena sore hari itu waktunya bersih-bersih rumah! Waktunya nyapu, ngepel, nyiram tanaman, bikin teh anget, mandi. Dan kalo sore mungkin si ibu sibuk mandiin bayinya.

Trus kapan?

Kalo saya sih, milih abis maghrib aja ya. Saya rasa itu waktu yang sopan buat bertamu.

Jangan lupa bawain kado ya.

Pertanyaan Yang Diajukan Saat Menjenguk Bayi Baru Lahir

Naah ini, ini seperti jebakan betmen. Kalo jenguk bayi, kita pasti ngobrol dan tanya-tanya donk ya. Ga mungkin diem aja. Daaaann pertanyaannya itu-itu aja, yang mana mungkin si ibu udah KZL karena repeat jawaban mulu πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

1. Iihh bayiknya lucu, ganteng/cantik. Namanya siapa? Lahiran kapan? Di mana?
Pertanyaan standart.

2. Normal apa SC?
Mulai ada bibit-bibit war.
Kadang kalo saya nanya gini, ya karena emang pingin nanya aja. Ga ada maksud apa-apa kok, beneran. Maapkan kekepoan saya.

Kamu lairan normal? Ya alhamdulillah.
Kamu lairan SC? Ya alhamdulillah juga.
Wong sama-sama jadi ibu kok. Perjuangannya sama. Katanyaaaa….kan saya belum pernah ngerasain πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Meski masih ada aja yang mengkotak-kotakkan soal ini di luar sana. Toh kalo pun normal ato SC bukan ngana juga yang nanggung biaya tagihan rumah sakitnya, kan? *etapi kadang saya juga nanya-nanya soal biaya lahirannya sih*

picgifs-animals-cats-pets-5111

pic from here

Lalu biasanya lanjut ke pertanyaan selanjutnya yang …… *saya pribadi jarang banget nanya ini karena bikin sensitip banget. Pernah saya jengukin bayi, trus ada yang nanya ini dan saya jadi ikutan KZL sama si penanya.

3. ASI nya lancar?
Kalo jawabnya lancar, alhamdulilah case closed.

Kalo jawabannya ga lancar, naaah iniii…sebagian orang nge-judge.
Kenapa ih ga lancar?
Paksa terus biar keluar, shaaayy. Jangan dikasi kendor.

Kalo ngasi saran yang mendukung sih gapapa. Tapi pliss jangan nge-judge. Kalo habis dijudge gitu, trus si ibu jadi makin stres gimana? ASI nya makin ga lancar gimana? Hayoloo πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Ini saya pernah liat ibu baru melahirkan trus kena tembak pertanyaan gini komplit beserta judgingnya, sampe si ibu keliatan salting.

Trus apalagi ya ?

4. Kalo ibu bekerja ntar bapaknya anaknya sama siapa?

5. Kadang, kalo yang lahiran tinggal sekota sama saya, biasanya saya nanya dia kemarin kontrol ke RS mana ? Ke dokter siapa? Pasiennya rame gak? Perkiraan biaya? Biaya bisa dicover BPJS ga? Ga ada maksud apa-apa, toh saya juga ga bakal nge judge pilihannya dia. Saya suka nanya gitu karena buat referensi aja siapa tau ntar pas saatnya hamil, saya ada banyak pandangan atau udah ada bayangan mau konsul kemana.

Ya intinya kalo saya perhatiin obrolan pas jenguk bayi ya seputaran itu sih. Ada yang mau nambahin ?

Masa iya, saya jenguk bayi tapi si ibu saya ngajak ngerumpiin babang Ichang yang drama K2 nya bentar lagi mau tayang? Eh apa udah tayang ya? Kok saya cari di TvN belum ada sih?

Masa juga saya ngajak si ibu ngegosipin brangelina yang udah putus meski-anaknya-udah-6-ihh-banyak-banget-padahal-dulu-putus-dari-Jen-karena-ombrad-pingin-punya-anak-trus-katanya-sih-omBrad-slengki-tapi-ga-tau-lagi-bener-apa-engga-trus-tanteAngie-katanya-jadian-sama-omBroto. *eeh ini ngomongin Angie yang mana sih?

Kalau kalian pas jenguk bayi baru lahir, biasanya nanyain soal apa sih?
Trus, kalo kalian yang baru lahiran, biasanya ga suka topik obrolan yang kayak apa sih?

Kucing Meong Meong

Aah…saya lemah kalau disuruh mikirin judul.

Jadi ceritanya ada kucing yang sekarang numpang tinggal di rumah saya. Maklum lah ya, yang punya blog ini jarang banget tur keliling dunia macem turnya mbak Teilor Swip. Jadi yang bisa diceritain di sini ya seputaran ghibah antar tetangga, misuh-misuh ga jelas, ato mentok mentoknya ya nyeritain kucing. Pingin sih sekali-sekali ceritain tentang koleksi berlian. Tapi ntar ketauan ngibulnya donk. 

Iyain aja lah ya. Biar atiku seneng.

Karena saya pecinta hewan berbulu berkaki empat ini, maka ya asik asik aja kalo ada kucing main ke rumah. Saya sama Mr. M sampe beliin doi makanan kucing kiloan. Biar pas main ada cemilannya gitu. Kan sebagai tuan rumah yang baik kudu menjamu tamu.

Jadinya ya emang dia memutuskan tinggal di rumah kami dengan sistim shift. *apapula iniii?*

Gini, kalo dia malemnya tidur di rumah saya, maka malem besoknya dia tidur di rumah tetangga saya. Kalo dia tidur 2 malem di rumah saya, maka 2 malem besoknya dia tidur di rumah tetangga lagi. Begitu terus siklusnya.

Tergantung menu hidangan yang disajikan si tuan rumah.

Emang ini kucing ga jelas majikannya yang mana πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Namanya siapa?

Gak ada nama khusus. Mr. M manggil dia, Cing Kucing. Saya manggilnya Ucing Marucing. Ga ada hubungan khusus sama Cecep Gorbachep atopun Chicco Jericho sih.*preeetttt lawakannya najis*

Nah, saya sih belum ngecek KTP si Ucing. Tapi dia doyan banget bangunin orang kalo waktunya sholat.

Pas subuh, kalo alarm saya bunyi, Mr. M udah bangun sementara saya masih tidur, udah deh itu si kucing langsung naik kasur. Rambut saya dijambak, kepala digigit-gigit, jempol kaki digigit. Kalo saya akhirnya bangun tapi pindah tidur ke sofa karena ngantuk, maka teror si kucing ga brenti. Dia bakal ikut naik ke sofa lalu kuping saya digigit-gigit. Intinya dia bakal brenti kalo saya sudah ambil wudhu dan dia bakal nungguin saya selesai sholat. Hahaha berasa punya satpam.

Nah, kalo udah sholat trus tidur lagi? Maka si kucing ga bakal gangguin. Dia bakal ikut naik ke kasur, cium pipi saya dikit. Lalu turun dari kasur dan malah ikut tidur juga tapi di lantai. Eh suka suka dia juga sih. Kadang di lantai, kadang di sofa, kadang di karpet, kadang di keset depan kamar mandi.

Suka suka dia. He’s the boss.

Kemarin malem, saya sama si kucing berdua doank nonton tv. Mr. M lagi di kamar.

Lah kok tiba-tiba aja ada bau ga enak. Aslik busuk banget. Saya yakin seyakin yakinnya kalo saya ga kentut. Mr. M juga ada di kamar. Masa iya kentutnya nembus tembok? Suparman donk.

Apa mungkin si kucing yang habis kentutin  saya? Itu sumfah baunya aseeem banget!

Saya tanyain ‘kamu kentut ya?’
Dia diem aja. Meski dituduh sedemikian rupa. Tidak berusaha mengelak atopun membela diri. Apalagi merasa terdzolimi oleh tuduhan saya. Mukanya lempeng. Luruuuuss ruuss kayak jalan bebas hambatan yang tak dihiasi sleeping police.

Googling googling daaaannn….jreeng jreeeng emang bener kucing bisa kentut. Baunya lebih busuk dari kentut manusia karena kucing hewan karnivora, protein yang dimakan tinggi. Makanya kentutnya bau busuk.

 Mateeekk!

Masa menu cemilannya si kucing kudu saya ganti jadi kulupan pecel sih? Kemangi? Mentimun? Taoge? Kacang panjang?

Cing ucing marucing, kamu boleh kentut. Silakan saja saya ga ngelarang. Karena lucu aja tauukk dikentutin sama kamu. Tapi pliss kentutnya jangan deket-deket saya ya. Bau boookk…..

Salam miiaaww

Tertanda,
Salah satu majikanmu yang punya senyum mempesonah tiadah tarah

#RandomTalk : Tentang Pilihan Dalam Hidup

​Halo, udah lama kayaknya saya ga ngoceh ngoceh cantik di sini *elap elap blog pake kanebo basah disemprot baiklin* 

Sebenernya karena saya lagi galo. Dan emang sejak kapan saya ga pernah galo? Entah ah, sudah ada beberapa draft di blog, tapi ga dipublish publish sampe momennya udah kelewat. Aduh maap yak, saya emang suka nyampah dimari πŸ˜†πŸ˜†

Pagi-pagi udah ngegalo, emang minta ditimpuk secangkir kopi nih πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Hari ini, entah sudah keberapa sekian kalinya saya ngerasa kalo saya sempat ‘tersesat’ dalam ngambil keputusan jurusan kuliah. Dulunya, saya pingin banget jadi arsitek. Entah kenapa, kok ya ngambil kuliah sipil. Dan saya ga bakat sama sekali di sipil. Dan akhirnya ilmunya ga kepake. Huhuhuhuhuhuhu *mewek*

Dalam perjalanan pulang kerja kemarin, saya bilang sama Mr. M kalau saya kok rasanya pingin ngerasain kuliah lagi ya, tapi pingin jadi arsitek aja. Dan Mr. M sungguh gak asik banget ih dia angot-angotan nanggepin ‘curhatan’ saya. Kan #KZL

Lalu Mr. M balik nanya,”Katanya pengen jadi penulis?”

Iya sih…tapi….

Lalu dia nanya lagi,”Katanya pengen kerja dari rumah aja?

Iya juga sih….tapi….

Tetep nanya lagi,”Katanya kalo ntar punya anak mau ngedidik anak aja di rumah?”

IYA IYA IYA TAU! Dooohh…ga asik banget. Sini lagi galo sana malah ceng-cengin mulu πŸ˜’

Katanya pengen jadi bloher?
*lah ini kan udah jadi bloher meski belum penominil*

Katanya pengen jadi artis femes?
*mulai ngaco*

Katanya pengen jadi kloningannya mbak Middleton?”
Mulai haluuu….

Katanya pengen jadi Ranger Pink?
Mulai reseh….

Udah ah. Kamu jadi istriku yang paling cantik aja. Ayok kita bi……..”

Rrttttt…..
Zzzghtuhgjljapnl
Pzzshjajhjdnyrrx

*sinyal ilang*
*listrik mati*

Apapun itu, meski saya (merasa) udah salah arah, teteplah kudu bertanggung jawab sama pilihan hidup. Doain yak.

Bukan menggerutu soal kerjaan lho ya. Bukaaan….Saya kerja di sini udah 10 tahun, mulai dari lulus kuliah sampai lulus kuliah lagi. Mulai dari jomblo, punya gebetan, punya pacar, putus, patah hati akut, jomblo lagi, punya pacar lagi, sampai nikah. Mulai dari bobot 40kg sampai bobot naik jadi 42 kg.

Katanya nihhhh yaa….katanya….kalo kita melakukan segala sesuatu dengan iklhas, sebaik-baiknya, nanti rewardnya ga melulu dalam bentuk uang tunai. Bisa jadi rewardnya berbentuk kesehatan, rejeki barokah, kehidupan tenang, anak-anak pinter, keluarga bahagia, dll. *benerin kerudung* πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Just love your life. 

Ini gambar emang ga relate sama post, tapi pingin aja nempelin gambar ini di sini πŸ˜†πŸ˜† Kemarin pas libur nyempetin ketemuan sama temen temen jaman SMA. Kopdar wajib tiap lebaran. Karena kita jaraaaang banget bisa ketemu. Ayo coba tebak, dari salah satu alay di atas, saya yang mana hayo πŸ˜†πŸ˜† *soksokanngartis*
Eerr…..Ada yang (merasa) pernah ‘salah arah’ kayak saya gak?

#TeaTalk : Sutris(no)

Akhir-akhir ini, kadar kesutrisan penghuni di kantor saya meningkat. Terutama saya, tentunya. Diih seriusan, sampe rasanya tiap pulang kerja itu udah capek dan loyo, berasa ga ada tenaga. Dan bak dejavu, besoknya pagi-pagi udah ketemu kantor lagi. Sutris dah, bener-bener sutris. Kerjaan belum kelar, orang-orang yang demanding, orang-orang yang ruwet, masalah yang selalu muncul kayak jelangkung -datang tak diundang pulang minta diantar-. Belom lagi kena semprot sana-sini. Notif di hape bunyi mulu. Rasanya hapeku pingin kubanting. Tapi ga jadi karena inget cicilannya belum lunas. Aib inih aib….ngapain beberin (k)utang dimarih. Wkwkwk.Β  Yeah , but we’re happy πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Oh ya, teralis saya udah dipasang. Horeeee….Dan eerr.. saya jadi punya kebiasaan baru. Tiap mau tidur kan kita kunci semua pintu dan jendela, lalu udah leyeh-leyeh mempesona di kasur, eh saya kepikiran lagi itu semua pintu udah dikunci belum? Akhirnya bangun lagi trus ngecek lagi satu satu. Kuncinya udah pas belom. Grendelnya udah diselotin dengan bener apa belom. Saya bukan OCD sih, tapi mungkin ini akibat dari maling kapan hari itu. Jadi berasa masih parno aja. Oh ya, waktu pasang teralis, dinding sekitar kusen jendela mrotholi. Apa sih bahasa kecenya? Rontok ya? *kredibiltasku sebagai lulusan sipil perlu dipertanyakan iniπŸ˜†πŸ˜†*

Pokoknya campuran semennya rontok. Jelek banget kualitas bangunannya iniiihh 😑

Sengaja milih teralis yang gak bermodel.

image

Beberapa hari udara juga panasnya naudzubillah. Akhirnya kasur di kamar digotong keluar ke ruang tengah karena beneran ga kuat sama hawa panasnya. Apalagi, rumah saya hadep Utara. Yang kalo siang dindingnya kena terpaan sinar matahari.Β  Tidur goler-goleran di depan tv deh. Lumayan ga panas lagi.

Minggu kemarin ada fogging di komplek sini. Karena tetangga -entah gang berapa- kena DBD sampe rawat inap. Nah pak RT nya langsung adain fogging. Bolehlah…abis fogging ntar sekalian saya beberes rumah. Tapi udah ditungguin pagi, ternyata datengnya siang. Para tetangga udah pada kabur ninggalin rumah. Saya? Di rumah ajalah. Jadi, kondisi sekitar lengang pleus sepi banget. Suara mesinnya kenceng ples serem. Saya cuma ngintipin dari jendela sih.
*lalu keinget film The Purge*
*call me lebayh*

Ehm….trus trus karena sutris itu, saya jadi balik main The Sims lagi. Tapi masih 3 nih. Belum main yg The Sims 4 😒😒 Ah, gagal gaul deh.

Sekian update absurd hari ini.
Semoga berbahagia yaaa πŸ˜†πŸ˜†

Mood Swing

Akhir-akhir ini, saya jadi gampang banget capek. Gampang banget berubah mood, dari yang mulanya ketawa ceria lalu atinya kejedot dikit langsung bete seharian. Dari yang awalnya full energi mendadak jadi kehilangan energi. Dari yang bete entah kenapa, diajak makan enak tapi malah makin bete. Pffiuuhh….

Belum, saya belum hamil. Jaga-jaga kali aja ada yang nanya itu *ge-er* πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Tadi baru nyobain sabun mandi wangi baru. Harum seger stroberi. Cencu cajalah beli yang dapet diskonnya lumayan. Rejeki istri sholehah πŸ˜†πŸ˜†Β  Pulang ke rumah mandi aja yang wangi. Kalo badan seger rasanya bete dan capek jadi ilang.

Kalo dipikir-pikir, mungkin kualitas tidur saya lagi jelek. Karena kasus maling kemarin, tiap malem saya ga bisa tidur nyenyak. Was was mulu. Tiap saat kebangun karena kaget akan sesuatu yang ga jelas. Tiap ada bunyi sesuatu, langsung melek dan buru buru cek jendela. Kayak orang gelisah.

Mana pesenan teralis belum jadi. Rasanya takut si maling balik congkel jendela lagi. Tiap malem rasanya sok sok denger langkah kaki orang. Karena setelah kejadian maling waktu itu, selang sehari kemudian, si maling balik lagi ke rumah ekeh bookk….untung ga sempet masuk. Waktu itu, Mr. M ke kamar mandi. Dia denger suara langkah kaki orang mendekat ke pintu belakang rumah. Lalu, diikuti suara krek krek nyoba buka jendela kaca. Mr. M bangunin saya. Langsung saya setel TV kenceng kenceng, ngobrol sama Mr. M suaranya sengaja dikerasin. Lampu tengah saya nyalain. Sambil bawa potongan pipa paralon buat jaga-jaga aja. Abis gitu, setelah yakin si maling pergi karena ngira si tuan rumah belum tidur, saya sama Mr. M buru-buru ke satpam depan buat laporan. Sutris lah ekeh.

Ternyata gini ya, kalo kualitas tidur ga bagus. Siangnya gampang capek. Mood jadi awut-awutan. Makan juga jadi ga selera. Saya laper banget nget nget nget. Tapi males makan apapun. Hih DL! Derita Lo πŸ˜†πŸ˜† Akhirnya P3K aliyas Pertolongan Pertama Pada Kelaparan adalah soto ayam ala mamih mertua πŸ˜‹πŸ˜‹

Oh ya, rekan sekerja Mr. M tadi pagi meninggal mendadak. Kena serangan jantung. Masih muda, umur 40 tahunan. Ninggalin 2 anak. Si sulung kelas 6 SD, si bungsu masih kelas 1 SD. Betapa batas akhir umur seseorang ga ada yang tau ya 😒 *buru buru wudhu trus ambil Al Quran*

Semoga ritme tidur saya kembali normal ya. Biar semua urusan kelar kerjaan beres.

*Lirik manja pada inbox email yang belum sempet dikerjain*
*kedip kedip genit pada tumpukan kerjaan di meja kantor. Besok pagi harus kembali dengan semangat membara! πŸ”₯πŸ”₯πŸ”₯ *
*kangen pengen nulis #HouseTalk lagi*

Soon….semuanya bakal saya beresin satu per satu.

Xoxo,
Nana yang lagi insomnia.

Private Number

Tadi pagi saya ditelepon oleh entah siapa, karena nomernya diprivate. Alias disembunyiin. Sini jawab halo halo halo, sana dieeemm aja. Agak lamaan, dan gak ada suara apa-apa. Saya tutup teleponnya. Beberapa saat kemudian, kejadiannya berulang lagi.

Selama ini saya hampir tidak pernah menjawab telepon atau pesan pendek jika saya tidak mengenal si pemilik nomer tersebut. Sayangnya, saya juga bukan tipe orang yang suka nyimpen nomor telepon orang lain, kecuali yang bener-bener deket sama saya. Daann….kemarin beberapa kali ponsel saya sempet rusak dan terpaksa ganti. Hingga fix ga ada data yang tersimpan. Jadi kadang gambling, ini siapa ya? Djawab apa enggak ya enaknya πŸ˜†πŸ˜†

Jadi, maaf ya buat yang tiba-tiba say hai di whatsapp lalu saya nanya: “ini siapa?”

Balik lagi ke nomor privat. Beberapa waktu lalu, saya dapet sms dari entah siapa. Sms nya seringkali tengah malem. Gak pernah saya bales. Saya blokir dan masukin daftar spam.

Beberapa kali juga ditelpon sama private number. Gak saya jawab.

Saya pernah berurusan sama teror meneror ginian. Dikatain jorok, dipisuhin, diteror. Mention it, saya pernah ngalamin. Reaksi saya? Awalnya setres. Lama-lama saat makin ngelamak, udah gak saya gubris lah. Kalo saya lagi gak waras alias lagi bete karena kerjaan segambreng dan situ ngerusuh, situ pasti saya pisuhin balik.

Saya jarang sekali ngasi nomer hp saya ke orang baru. Kecuali yang bener-bener saya kenal, dan tentunya bertampang baik-baik πŸ˜†πŸ˜†

Dan saya pasti bete setengah mati kalo ada yang ngasi nomer saya tanpa seijin saya.

Sama betenya saat pas enak enak tidur eh hp bunyi gara gara ada sms iklan masuk. Pliiss lah atuh, jangan tawarin saya kredit pake BPKB. Pleus bolak balik ada yang sms kalo udah deal harganya. Selamaat anda dapet hadiah bla bla bla. Tidak bisakah kalian kreatif dikit kalo mau nipu orang?

Mama udah gak minta pulsa, bentar lagi Mama minta takjil karena edisi bulan puasa. Lalu ganti Mama minta cucu karena edisi eksklusif kumpul keluarga pas lebaran. Yang zomblo mungkin dapet sms Mama minta mantu. Jangan sampe Papa ikutan sms bilang Papa minta Mama baru πŸ˜†πŸ˜†

Apa enaknya ganti nomer baru aja ya?
Aukh akh gelap.

Adakah kalian di sini yang punya pengalaman dengan nomor nomor tak dikenal?

Tips Mengatasi Stress

Saya ini tipe orang yang gampang stres. Dikit – dikit stres. Dikit – dikit bete. Ngeliat saldo tabungan, langsung stres. Ditawarin produk pencerah muka ama mbak-mbak SPG, langsung baper. Dinyinyirin ama tetangga, langsung erosi jiwa. Ngeliat tumpukan gambar kerja di meja, langsung kejang-kejang.
*yang ini becanda kok*
*semoga bosku ga jadi silent reader di sini*
*pencitraan*

Dan ketahuilah, sesungguhnya bersikap depresif itu menyiksa diri sendiri. Mengganggu kesehatan jasmani dan rohani. Tidur tak nyenyak, makan jadi tak tenang, minum pun keselek, setiap waktu selalu terbayang-bayang wajahnya. Lah ini tanda-tanda orang stres apa orang lagi kasmaran?

Maka, demi kemaslahatan jamaah ibu-ibu pengajian RT 5 RW 11, saya coba-coba nyari jalan keluar dari segala prahara nestapa ini.

Tips mengurangi stres ala Mrs. Muhandoko :
*ada yang curiga gak sih kalo saya tumben tumbenan ngasi tips tips kayak gini?*

1. Jangan pernah menunda pekerjaan.

*ngacung setinggi tingginya deh*
Kadang, satu kerjaan belum kelar eh udah dateng lagi kerjaan baru. Alhamdulilah artinya eik laris lah ya.
Peraturan utama : jangan pernah numpuk, nunda, atau bahkan ninggalin kerjaan barang sekejap mata. Karena sesungguhnya, kerjaan yang ditunda-tunda pasti jadi beranak pinak. Dia bakal balik lagi sambil ngajak temen-temennya. Renungkan itu wahai deadliners 😎

image

*horor kalo si boss bilang gini*
*maaf ya Bu, gak ada maksud apa apa*
*saliman dulu sama bu mentri*

2. Penuhi asupan gizi dan vitamin untuk tubuh.

Percaya atau tidak, stres membuat daya tahan tubuh menurun. Dan saya benar mengalami hal itu. Saat stres, saya mengkonsumsi multivitamin dan sering-sering minum air putih. Tubuh stay fit, dan pikiran stay waras.

3. Traktir diri sendiri.

Pingin makan bakso? BUNGKUS!
Pingin jajan mie ayam? BUNGKUS!
Pingin nyemil cilok bakar? BUNGKUS!
Pingin colekin abang ganteng yang jualan ayam krispi? BUNGKUS abangnya !

Coba deh, setelah kerja keras mikirin perekonomian negara, sekali-sekali traktir diri sendiri biar bahagia. Biar duit gajinya mampir bentar di lidah ama di perut. Saya sama temen-temen di kantor juga gitu kok. Kalo lagi kumat sarapnya, kita biasanya delivery order. Pesen yang pedes-pedes karena makanan pedes dipercaya bisa naikin mood plus bikin maag kumat πŸ˜†.
Abis makan, kenyang, bahagia, trus pulang lanjutin kerjaan dengan hati riang gembira.

Ataaau…kadang saya bikin segelas kopi panas. Kopi bisa bikin saya berpikir lebih jernih.

image

4. Shopping!

Nah ini nih. Siapa yang ga suka shopping? Saya sebenernya ga suka belanja kalo pake duit sendiri Tapi kalo lagi stres akut, duuuh rasanya gatel banget pingin belenji belenji pake kartunya Mr. M

Karena saya anaknya kalem banget gak suka yang ribet, cocoknya belanja online Zalia di Zalora

Ada apa sih di Zalora? Ada banyak pilihan baju cewek brand Zalia yang siap diadopsi sama keranjang belanjaan. Waktu saya intip intip, ada beberapa baju yang oke dipake ngantor.

image

image

image

Duuuhh….enaknya beli Zalia yang mana ya?

Ada sebuah sugesti dari alam bawah sadar, kalo kita punya barang baru, maka semangat pun ikutan terbarui. Bener gak sih? Bener ya? Iyain aja lah. Kasian saya ntar kalo post ini gak ada yang baca πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Exhale – inhale…..

Udahan stresnya? Udah kok.

Nah, ada yang bisa nambahin lagi tips mengurangi stres?

Harus Putih, Ya?

Jadi ceritanya saya lagi seeing-seeing and smelling-smelling di suatu counter bodycare. Diladenin sama mbak SPG yang rada genggeus. Doi nanya saya mau nyari apa bla bla bla. Saya bilang mau beli sabun.

SPG : “Nyari sabun apa kak? Sabun badan? Sabun muka? Apa sabun kewanitaan?”

Sabun kejantananlelaki ada gak mbak? πŸ˜†πŸ˜†
*semoga ga ada yang nyasar ke blog ini pake search term aneh aneh*

Begitu saya bilang sabun mandi buat badan, sama dia langsung deh dikeluarin semua testernya. Saya bauin satu per satu. Lah kok mbaknya bilang,” Ini kak. Kalo buat kakak lebih baik pake yang ini. Ini fungsinya buat mencerahkan kulit. Kalau kakak pingin kulitnya lebih putih dan cerah, sekalian beli lulurnya, kak.”

Maksud ngana? πŸ˜†πŸ˜†

Saya nolak. Akhirnya saya pilih sabun yang wanginya seger, bukan yang fungsinya mencerahkan. Tujuan mandi adalah biar badan bersih ples tubuh syeger wangi. Setujes?

Lalu saya bauin body butter. Doi nawarin lagi, tapi saya tolak karena kebetulan stok body butter saya yang wangi olive masih ada. *pelit*

SPG :” Kalo olive cuman buat melembabkan, kak. Sebaiknya kakak pake yang ini aja. Ini untuk mencerahkan dan memutihkan kulit, kak. Atau sekalian sabun mukanya? Pilih yang ini kak. Ini ngebuat muka kakak lebih cerah.”

Situ mau ngajakin berantem?
Trus, kalo gue item emang kenapa, Sis? *banting etalase*

Hahaha, saya jadi kasian ih sama embaknya πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†. Gpp ya, namapun juga kerja usaha jualin barang.

Dibully Item, dekil, kumel, kucel sih udah dari sejak sebelum negara api menyerang πŸ”₯πŸ”₯πŸ”₯ Mensyen it lah. Aku sampe khatam dikatain gitu. Ini serius lho. Coba tanyain temen-temen saya yang tampangnya pas-pasan tapi sok belagu sok kecakepan suka bully saya item πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Pertanyaannya:
Β Apa para perempuan di luar sana menetapkan kulit putih sebagai salah satu dasar tolok ukur kecantikan?

Kalo saya jujur, dulunya sih iya. Dih postingan lu ga jelasΒ  banget.
Flin flanπŸ˜†πŸ˜†

Gak…maksudnya gini, karena sudah terlalu lelah dibully, saya jadi ikut kemakan iklan kalo putih itu cantik, putih itu kece, putih itu lovable, dan kebanyakan orang juga seneng pastinya kalo dipuji puji putih. Ya iya, jujur…emang seperti itu kenyataannya. Saya suka aja ngeliatin mbak mbak berkulit putih berwajah cantik. *pleeuss merasa sirik luar biasa*

Lalu, apa saya beli produk pemutih?
Iya. Tapi semampu isi dompet sih. Hahaha πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†
Sampe sempet make beberapa produk pemutih trus malah muka jadi bruntusan.

Lalu males lagi. Sampai produknya expired. Sampai sekarang ga pake apa-apa lagi.Β  Dan tetep item donk. Hahahaha.

Sebenernya ai don ker. Iya gue emang item, trus lu mau apa?

Mau endorse saya EsKeTu ?

Waah bolelebo banget. Email ke
mrs(dot)muhandoko(at)gmail(dot)com ya πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Ga ada yang salah dengan keinginan menjadi lebih putih. Ga ada yang salah dengan keinginan terlihat cantik. Wajar kok. Itu sudah kodrat wanita. Apalagi, kalo pas kumpul-kumpul sesama wanita,dan dibilang eh kok makin cantik aja seus ini, pastinya donk hati riang gembira jantung kebat kebit. Bangga. Wajar kok. Lumrah. Gak ada yang salah.

Apalagi di luar sana bertebaran quote bahwa penampilan istri adalah tolok ukur kesuksesan suami.

Jadi, gimana donk?
Menurut pemahaman saya yang cetek ini, cantik tidak harus putih. Dan terlahir tidak berkulit putih, bukan berarti harus pasrah dan cuek lalu penampilan lu dekil.

Kalo situ kulitnya udah putih? Ya asik donk. Udah bawaan kece dari lahir.

Kalo situ kulitnya ga putih? Maksudnya item gituh? Sawo kematengen banget? Kayak yang punya blog ini, gituh? *ada yang baper*Β  Ya mandi aja yang bersih, wangi, rapi, jangan berdendong kucel. Biar ga keliatan dekil kayak upil nempel di capil.

Naomi Campbell, Laura Muljadi, justru keliatan eksotis kan dengan kulitnya?

Udah ah, just be yourself. Jangan baper lagi ya kalo ada mbak mbak SPG yang nawarin produk pemutih nan pencerah ke elu. *ngomong ke diri sendiri*”

Bilang aja gini,”Mbak, pliss deh jangan bikin aku sensi. Aku gak butuh krim pencerah muka darimu. Karena masa depanku jauh lebih cerah daripada mukamu. BHAY!” βœ‹

Jadi…..ada yang pernah sensi gara-gara dikata-katain muka item gak?

image

Xoxo,
Nana – yang fotonya keliatan putih padahal aslinya dekil
Nana – yang tetiba salut dan hormat graak sama Hulk. Karena yaaa….dia tetep setia sama kulit ijonya meski di luar sana banyak yang jualan krim pencerah masadepan

Sepanjang Jalan Kenangan

Kemarin ceritanya pulang kerja Mr. M ada urusan ke daerah Keputih. Saya mah ngintil aja *daerah kekuasaannya Mem Tyk tuh πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†*
Saya udah lama banget ga ‘gentayangan’ ke daerah sono. Banyak yang berubah. Jadi kita berasa kayak nostalgia gitu.

Buat yang dulu pernah di Surabaya, masih inget ga sama bangunan besar yang mangkrak di deket perempatan AJBS? Sekarang udah jadi, udah bagus. Jadi Marvell City, ada Lotte Mart, ada Blitz juga.

Lalu, jalanan Ngagel masih macet aja.Β Β  Kita ngelewatin perempatan legendaris, perempatan Bilka. Ada yang tahu Bilka? Bilka makin bagus lho. Dulu jaman masih zombloh, saya kan ngekos di Nginden, nah sukanya klo pulang kerja mampir Bilka. Beli beli bahan baku makanan trus ntar dimasak, atau beli stok toiletries bulanan. Bilka menurutku lumayan murah, gratis parkir juga. Pempek enak di sebelah Bilka juga masih ada.

Sebelah Bilka sekarang ternyata ada toko hijabnya Zaskia Mecca. Aku baru tau. Terus dikit ada toko hijab favorit jaman dulu : Karita. Heuheuheuu dulu waktu pertama buka sih masih murah murah ceuu. Sekarang barangnya jadi makin mahal. Menurutku sih. Tapi jilbab yang kubeli di Karita ini awet memang, dan enak dipakai.

Naah…ngelewatin jalan Menur Pumpungan, daerah STIESIA kalo gak salah ya? Duh daerah situ masih macet aja. Dulu banyak warung-warung lalapan murah pinggir jalan, sekarang udah bersih semua. Ga tau pada pindah kemana. Masih ada sih satu dua yang bertahan. Ngelewatin kosan lamaku. Hihihihi…..dulu waktu habis nikah saya sama Mr. M pingin langsung mandiri ga pingin ngrepotin. Akhirnya ngekos deh. Dapet yang enak sih, kamar mandi dan dapur di dalam, terasnya per kamar sendiri, tagihan listrik sama air juga per kamar sendiri-sendiri. Ga terlalu padet karena cuma ada 4 kamar. Tapi penduduknya pada deramah semua. Hahaha. Ada yang istri simpanan, ada yang suka ngutang sampe satu kampung bahkan tukang bakso pun dimintain hutang sama dia. Lalu ya jelas disuru ibu kos keluar. Saya mah ga pernah nggosip, taunya juga dibilangin sama ibu kos, disuru ati-ati.

Lanjuutt..Β  lurus lagi langsung lah arah Keputih. Oh ya, jadi inget sama Gebang deh. Di situ ada bakso enak namanya bakso Pak Man kalo gak salah. Saya dulu sukanya ngebakso disitu. Dari yang mulai warungnya kecil sampe agak gedean. Oh yaaa…..ada yang inget sama minimarket Sakinah gak? Kayaknya sekarang Sakinah makin mawaddah warohmah deh. Hahaha, makin gedeee….ini dulu juga jadi salah satu swalayan favorit karena barangnya murcee murceee….. oh ya, dulu sempet ngecengin anak kampus sekitaran daerah Keputih situ, tapi akhirnya nikah ama anak kampus Menur. Ketebak gak sih fakultasnya apa πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Pulangnya, lewat sekitaran Bratang karena Mr. M ngidam pingin makan Kampoeng Steak. Makanan mewah jaman pacaran dulu. Eh ternyata udah ga ada, akhirnya melipir ke Nginden. Woooo itu jaman saya ngekos dulu, daerah sekitaran RS. International sepi lhoo..sekarang udah rame banget. Banyak yg jualan makanan. Bahkan warung sate kesukaan saya sama Mr. M dulu, sekarang udah rame aja.

Abis makan, kenyang trus pulang deh.

Kemarin rasanya kayak menyusuri jalan kenangan, emang. Karena sejak kantor pindah ke daerah Surabaya Barat dan rumah pindah ke Surabaya coret, otomatis ga pernah main main lagi ke daerah Surabaya Timur. Kecuali kalo lagi dapet tiket nonton gratis di Pakuwon City πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† Padahal saya kangen makan rawon Pucang, tapi sayang ga lewat situ. Kali aja boleh ditraktir ama Neng SantiπŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Ternyata cuman lewat pun jadi keinget banyak memori 😊