#HouseTalk : Rumah Shabby ala @shabbypinkwhite

​Setelah menunggu tujuh purnama, akhirnya #HouseTalk balik lagi. #terAADC

Maaf ya, saya skip tema ini kelamaan banget.

Rumah siapa yang bakal kita kunjungi kali ini?

*drumroll*

Yuhuuu, rumahnya mbak Arie, yang punya IG @shabbypinkwhite 

Ada yang tahu? Ada yang udah follow? Atau bahkan ada yang udah kenal?

Kalau belum, kita kenalan dulu yak. Orangnya baik banget. Saya sok pede aja ngajak kenalan via chat dan ga nyangka langsung dibalas ramah. Hahaha.

Kalo dilihat dari nama akun IGnya @shabbypinkwhite , pasti langsung ketebak donk tema apa yang diusung oleh mbak Arie.

Taraaa…..ayok sini ikutin saya kepoin rumahnya. 

1. Haloo mbak Arie, kalo boleh tahu luasan total rumah mbak ini berapa ya?

Halo. Luasan total rumah saya 60 meter persegi.

2. Kalau saya lihat, rumahnya mbak Arie konsepnya shabby chic kan ya? Dari tampak depan aja udah keliatan aura-aura shabby gitu. Apakah sudah sesuai dengan yg mbak Arie inginkan? Kebanyakan pake idenya siapa nih? Suami apa mbak Arie? Atau ide bersama?

Iyah temanya sih shabbychic. Tapi arti shabby sebenarnya itu bukan berarti bunga ya mba, shabby itu lbh ke classic vintage gitu. Nah, rumahku belum classic banget. Jadi menurutku belum shabby banget hihi, ini sepenuhnya ide aku gak ada sm skali ide suami, suami cuma kluarin dana aja hahaha.

3. Berapa lama sih mewujudkannya?

Karena keuangan ga gemuk, jadi ya semuanya dicicil kurang lebih 3thn deh sampe jadi kaya gini.


*ini waktu renovasi teras depan. Cantik ya keramiknya?**

4. Bagi mbak Arie dan keluarga, dimana sudut/ruangan favorit di dalam rumah? Kenapa?

**Kalau saya naksir sama dapurnya πŸ˜†**

Aku suka di 2 tempat  di rumahku. Hahaha aku suka di kamarku biar seuprit 2,5 x 4 meter, tapi menurutku nyamaaaann.

Aku pun suka banget di dapur ceria ngerasa aku banget. Aku orgnya ceria dan rame hehe, apalagi masak udah hobi dari kecil jd betah berlama-lama di dapur imut.

5. Boleh dibisikin gak, furniture dan hiasan mana yang jadi favorit?

Furnituere favorit adalah lemari (hahaha mentang2 baru) karena muat banyak banget sampe atas-atas, aku bisa simpen koleksi koleksi sprei bedcover aku dsitu

 Hiasan favorit apa yah bingung suka semua hahaha, soalnya d tiap ruangan aku taro hiasan favorit smua, dari depan teras smpe dapur aku suka smua hiasannya hahaha.

**oh ya, kalau saya pribadi, naksir sama sofa bednya mbak Arie yang ada di ruang tamu. Yang mana kalo pas ga ada tamu banyak, dia jadi sofa biasa. Tapi kalau lagi dibutuhkan, bisa juga dibuka trus jadi bed. 

6. Deskripsikan rumahmu dalam 1 kalimat

Little, cute, homey. 

Naaaaahh….. itu hasil perkepoan rumpi saya sama mbak Arie. Terimakasih ya mbak, sudah bersedia menjawab semua pertanyaan saya. Ailafyuu deh. 

Tuh kan, tidak harus punya rumah gedong kalo mau nerapin ala ala shabby gitu. 

Kalo rumah kamu konsepnya apa nih?

Seluruh gambar dalam post ini diambil dari IG @shabbypinkwhite yak. Silakaan kalo mau cuss kepo sendiri ke IG nya.

#HouseTalk : Rumah Mungil Sachi

Halo, ada yang kangen sama saya gak? Heuheuehu *minta dilepeh*
kayaknya udah lama deh ga nulis #HouseTalk. Sok sokan sibuk nih ekehπŸ˜†

Nah, #housetalk kali ini dari hasil perkepoan di IG. Daaannn….nemulah rumah mungil kece dengan gaya Scandiv milik Sachi. Semua gambar di post kali ini, bersumber dari IG @blogsachi

Saya pribadi, naksir berat sama rumah Sachi. Mungil tapi rapi. Mungil tapi terang.

Dimulai dari teras depan. Keliatan rapi dan ada beberapa spot hijau di dalam pot yang tertata apik. Di dalem rumah juga ada banyak dedaunan hehijauan yang bikin adem.

image

Β 
Lalu lanjut masuk ke dalam rumah.Β  Gaya skandiv yang diusung di ruang tamu, sukses bikin saya mupeng berat. Coba lihat, penataannya instagramable banget ya? Udah kayak ‘ratjun-ratjun’ dekor yang bertebaran di pinterest *sigh* 😧

image

Antara ruang tamu, ruang keluarga, dan meja kerja umi Sachi jadi satu area. Tapi tetep kece lho, ga berasa sumpek. Tetap berasa lega. Dan satu hal yang saya suka dari rumah Sachi ini adalah ruangannya terang banget, full cahaya. Langit-langitnya pun tinggi, ga pendek. Dindingnya dicat warna putih atau terang. Oh ya, tirainya juga dipilih yang ga terlalu banyak detail atau rampel, hingga berkesan ringan. Itu salah satu trik biar rumah ga berkesan sumpek dan pengap.

image

image

Β Ini work space nya umi Sachi

image

Pertanyaan yang paling sering diajuin sama followernya umi Sachi, saya rangkumin di sini ya:

1. Sofanya beli dimana? Sofanya dari ortunya umi Sachi. Usia sofanya baru 5 tahun.

2. Coffe table nya beli dimana?Β  Rak putih kalax beli dimana ? Beli di IkEA *ini boleh gak sih nyebutin merek?* πŸ˜†πŸ˜†

3. Karpetnya beli dimana? Karpetnya bikin sendiri aliyas DIY. Nah, saya pribadi berharap banget umi Sachi kapan-kapan post tentang DIY rug ini. Heuheu πŸ˜†πŸ˜†

4. Wall art monochrome nya beli dimana? Mostly nitip temen di UK ato aussie. Yg wall art flower beli di ayangcempaka.

5. Kursi merah dan high chair merah beli dimana? Informa

6. Rumahnya ukuran berapa? 6 Γ— 12 meter.

7. Kucingnya Sachi namanya siapa? Ginger, Nutmeg, Pepper. Tapi Pepper udah ilang. Ginger sama Nutmeg udah dikasi ke sodara. Sekarang Cuma tinggal Garlic aja 😿😿

Saya sampe hapaaal kalo ada yg nanya nanya, ijk rajin manjat komen πŸ˜†πŸ˜†

Ini masterbednya, kece ya? Ini pingin banget kamarku bisa mess but kece kayak gini. Kenyataan pahit yang ada sih, mess doank dan bikin sutris πŸ˜†πŸ˜†

image

8. Pegboardnya beli dimana? Ini kalo saya jawab di sini gak enak, mengandung unsur promosi donk. Heuheuheu πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

9. Letter lamp nya beli dimana? Ada yang komen beli di Grand Indonesia.

Naaahhh….ini nih kamar heitsnya si Sachi…

image

Dapurnya bersih banget ya? Rapih pula. Gak kayak dapur rumahku *ketawa miris*

image

10. Itu papan kayu dapur bikin sendiri ya? Iyaaa dibantuin ama tukang kayu πŸ˜†πŸ˜†

11. Kalo nyuci dimana? Ada tempat nyuci sendiri, secuprit. Tapi setelah saya ubek-ubek kok gak nemu ya spot nyucinya umi πŸ˜†πŸ˜†

12. Kalo njemur baju dimana? Di luar πŸ˜†πŸ˜† masa di rumah tetangga

Sebenernya ada banyak pertanyaan lain di IGnya. Cuma jawabannya kadang udah ada di post-post sebelumnya. Rajin rajin manjat komen aja ya shay πŸ˜†πŸ˜†

Iniiii diaaaa si unyu Sachi. Rumah Sachi ini udah beberapa kali diliput sama media lho. Trus rumahku kapan?

image

Naaahh… kalo ada yang masih kepo soal rumahnya Sachi, silakan kepoin @blogsachi ya 😁

#HouseTalk : Papan Nomor Rumah DIY

Haloooo….balik lagi saya mau nulis tentang rumah abal-abal beserta printhilannya ya. Heuheuheu πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Nah, di post saya yang sebelumnya saya pernah cerita kan kalau saya gandrung sama yang namanya talenan kayu.

Baca Juga : #HouseTalk : Talenan Kayu

Ada yang notice ga, kalau salah satu talenan saya fungsikan sebagai papan nomor rumah? Sebenernya, sebelum publish ini saya agak ragu, karena dalam post kali ini bakal terpampang nyata nomor rumahnya #themuhandokosnest. *hahahaha sok ngartis* etapi semoga gapapa deh, ga ada alamat lengkapnya kok. Ya kan ya kan ya kan? *meyakinkan diri sendiri*
Soalnya saya menghindari memposting sesuatu yang mengandung informasi pribadi. *laahh muke lau kan udah kesebar dimana-mana, Naa? Privacy apanyaaa? πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Dulu, sebelum pindah ke rumah ini, saya dan Mr. M suka main-main ke ace hardware ato AJBS. Salah satu hal yang jadi concern kami adalah nomor rumah. Mulanya, pingin beli nomor rumah berupa angka dan huruf dari kuningan lalu di bor ke dinding. Atau ditempelin ke kayu baru pasang ke dinding.Β  Lalu, istrinya yang sok DIY bin ngirit ini rada keberatan. Karena per piece kuningannya kan agak mahal bookk, dan kami butuh sekitar 5 piece. Lagian, ntar ga keliatan personal. Apeeuu πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Akhirnya, dapetlah pencerahan *tsaahh bahasamuu* maka dibuatlah papan nomor rumah dari talenan kayu dengan biaya super murah.

Kira-kira seperti ini penampakannya. Jangan gagal fokus ngeliatin si motor jadul kesayangan yaaa πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

image

Bikinnya sederhana banget. Hanya perlu :

1. Talenan kayu. Saya belinya di toko kelontong deket rumah @Rp. 8,000.- /buah

2. Cat acrylic. Beli di toko ATK sekitar 10ribuan. Ini sebenernya ga terlalu penting, karena cat ini juga sebenernya saya beli buat keperluan lain, bukan khusus buat DIY ini. Boleh diganti dengan cat lain yang kebetulan dipunya di rumah, asal bisa nempel di media kayu.

3. Kuas.

4. Spidol permanent marker. Naahh…kalo ga punya cat, bisa kok pake ini. Tips : kalo setelah pake spidol dan belum kering bener, jangan sekali-sekali dipegang. Ntar jadinya jembret kayak punyaku. Huhuhu 😭😭😭

5. Pelapis. Optional, biar hasilnya lebih awet aja sih ntar. Ini juga sisa sekaleng top coat dari Mr. M ngecat meja kayu sih sebenernya.

6. Bor buat nempelin talenannya.

7. Kain jaring, atau apapun lah. Cuma buat pemanis doank. Saya pake kain jaring dari bekas wadahnya sendal jepit bali. Heuheuehu πŸ˜†πŸ˜†

8. Kreatifitas

image

How to :
Ini sebenernya enak jelasin pake video kali ya? *songong* hahaha. *soksokanpinginnyobainjadivloggercumagapede* *kibasjilbab*

1. Plot atau gambar tipis pake pensil pola tulisan yang akan dipakai di talenan.

2. Tebelin pake spidol atau timpa pakai cat akrilik.

3. Tunggu kering. PENTING! Ini kemarin karena saya ga sabaran, sebelum kering bener keburu kupegang-pegang eh jadinya beleber sodara- sodaraaaa *kraaaiii* 😭😭😭

4. Setelah beneran kering, timpa lagi pake cat pelapis biar awet dan ga berjamur.

5. Pasang di dinding, atau di pintu rumah. Wherever you laik lah. Karena rumah saya kan ga berpagar, jadinya ya terpaksa pasang di daun pintu.

image

6. Karena ada lubang bekas dibor, bolehlah ditutup pake kain jaring biar bautnya tersamarkan.

image

Dan tadaaaaa…….. papan nomor rumah dari talenan kayu DIY rasa personal dengan harga muraahh 😍😍

image

tuh kan beleber, karena belum kering udah kepegang-pegang

 

Pssttt….saya bolak balik diteriakin ama tetangga,” Neeenggg.. talenannya bude balikiiinn…jangan dipasang di pintuuu.”

Oh ya, sebenarnya sih, kalau kalian ingin hasil yang lebih rapi atau lebih keliatan bagus lebih profesional, ada banyak onlineshop di Instagram yang jual beginian. Hasilnya bagus-bagus lho. Catnya keliatan cerah ceria.

Tapi, balik lagi soal selera. Saya pinginnya sentuhan personal ala The Muhandoko’s Nest kan *baca: ngirit* πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Ada opsi lain, temen saya si Yeni,

Baca juga : #HouseTalk : Rumah Keluarga Y

untuk papan nomor rumahnya dia juga DIY, dari hasil print lalu dipasang pada bingkai kaca seperti ini.

image

Kalau papan nomor rumah kalian gimana?

Mrs. Muhandoko

#HouseTalk : Rumah Mungil Keluarga Y

Halo, duuh ini udah Jumat keberapa ya eijk bolosh ngomongin #HouseTalk . Bhahaha….maapkeun, lagi sok sibuk di dunia nyata :p

Nah, #HouseTalk kali ini main main ke rumah Yunan dan Yeni. Yeni adalah salah satu teman kuliah saya waktu di Malang dulu. Ketemu lagi di grup whatsapp alumni, dan akhirnya japri-japrian. Kami sesama pemerhati rumah tinggal *halah*… gaaakk…maksudnya suka ngobrolin tentang rumah gituuu…kami suka bertukar info tentang interior ato wall decor ato semacam itu lah πŸ˜†

Nah, bagi yang punya rumah mungil, gak usah bersedih karena merasa rumahnya sumpek dan ga bisa diapa-apain trus trus trus rasanya berantakaan muluu karena rumah sempit tapi barangnya banyak lalu lalu lalu berakhir dengan kelelahan jiwa dan raga *tunjuk tunjuk diri sendiri* πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Yeni, berhasil menyulap rumah mungilnya menjadi hunian yang nyaman. Simple yet comfy. Gak usah terlalu keracunan ama pinterest dan instagram *lagi lagi nunjuk diri sendiri*, kita bisa kok bikin rumah terasa nyaman dengan cara sederhana.

image

1. Halo Yen, kan katanya rumah kamu mungil nih, boleh donk dibisikin untuk ukurannya?

LT 84 m2. LB 36 m2. Rumah contoh (pas beli udah +/- 60% jd), sehingga ga bs merubah denah. Merubah yg bs dirubah aja. Contoh kusen kayu dan jendela dari aluminium dirubah jadi kayu smua.

image

2. Kalau boleh tau, tema/ konsep yg diinginkan dalam menata rumah? Apa sudah tercapai?

Tema yang diinginkan sih vintage. Tapi belum tercapai smua, krn menyesuaikan dompet 😸😸😸

*laaah…samaan kayak eikeh donk*

3. Sudut/ruangan favorit di dalam rumah?

– Kamar tidur depan dan ruang tamu (ruang keluarga jg sih, krn belajar jg di situ)

image

Btw, itu yang lemari putih bagus deh. Fungsinya apa? Lemari biasa?

Itu lemari sepatu, kami pesan khusus menyesuaikan ukuran ruangan.

– Wall of frame

image

– Dapur

image

Btw, dapurmu kecil tapi bersih dan rapih lho. *akuu iriiiii* Itu meja makan ya?

Iyaa…karena rumah kami mungil, jadi kami harus memaksimalkan fungsi ruang. Itu papan kayu ekstensi,Β  digunakan untuk meja makan. Jika sedang tidak dipakai, dapat dilipat agar ruangan terasa lega. Oh ya, dari meja makan mini ini, sembari makan kami bisa melihat view sawah yang kebetulan ada di belakang rumah.

image

*aku fingsan*
*berasa makan romantis tiap hari*

4. Furniture favorite?

Semua yang ada di ruangan. Hahaha.

*kalo saya, naksir lemari sepatu + hiasan telepon di atasnya*

Oh, ya. Sekali lagi, untuk mensiasati rumah mungil, furniture kami harus multifungsi. Contohnya ini, di bawah dipan diberi lemari yang mirip laci untuk tempat menyimpan barang.

image

5. Hiasan favorite ?

image

image

Semuanyaaa….

6. Deskripsikan rumahmu dalam satu kalimat

“Where my happiness is”

image

7. Ada tips agar rumah mungil bisa terasa lega dan ga sumpek?

Oh ya….ada..kalo versiku sih :
– less furniture
– kurangi perabot yang tidak perlu. Dalam hal ini juga bisa memaksimalkan satu perabot menjadi beberapa fungsi. Misal seperti dipan yang dibawah ada storagenya. Lalu meja makan yang bisa dilipat saat tidak digunakan.
– barang-barang pecahan kecil (kita pasti punya donk barang seperti ini di rumah), masukkan jadi satu ke dalam storage atau kardus. Jadi kesannya rumah tidak selalu berantakan karena barang barang kecil tersebut berserakan.
-bisa juga ditempelkan cermina gantung di salah satu sudut dinding. Karena seperti kita tahu, cermin memberi kesan luas pada ruang sempit jika penempatannya tepat.
-pastikan juga sirkulasi udaranya baik, biar kondisi ruangan sehat dan tidak lembab.

image

Hihihihiiii….oke Yeniiii….. senang sekali bisa main-main ke rumahmu. Thanks a bunch karena rumahnya udah boleh diekspos dimari πŸ˜†πŸ˜†

Psstttt…..mungkin bisa dicontek ya..rumah mungil sederhana tak harus menjadi mewah untuk bisa nyamanΒ  dihuni πŸ˜‰

#HouseTalk : Sudut Baca

 

Edisi kali ini mau ngomongin soal sudut baca ya. Beuugh…rumah seciprit aja gegayaan mau bikin sudut baca. Wkwkw indak apo apo. Meski rumah cuman sekotak dusta dan masih ngutang, tapi tetep kudu dijadiin sarang yang nyaman donk. Setujes?

Enyunouwat, saya cuma punya satu ruang tengah di rumah yang multifungsi syekali. Jadi ruang tamu oke, ruang keluarga iye, ruang makan pun hayuk. Maklum, derita rumah kecil, dari pintu depan koprol-koprol aja udah nyampe pintu belakang :))) Sejak jaman Flinstone dulu, saya pingin suatu saat nanti punya semacam perpustakaan mini atau minimal sudut baca di dalam rumah. Entahlah, pingin aja menumbuhkan budaya membaca di dalam keluarga.*apeeeuuu*

Bayangkan saja, kamu berdiri di tengah-tengah ruangan dengan rak kayu menjulang tinggi hingga ke langit-langit, yang mendekap erat berkubik-kubik buku. Aroma pelitur dan kertas usang menguar menyesaki pernapasan. *apalagi ditemani sama babang* Duh, romantis gak sih rasanya πŸ˜›

cat-718936_960_720

mau baca buku ditemenin abang, dek ?

Sebelumnya, sempet terngiler-ngiler dengan ratjun-ratjun di pinterest. Jadi, mari kita bikin semacam moodboard pemantik ide.

See.. ruangan kecil aja bisa jadi sudut baca yang kece kan ?

sumber : pinterest

 

Kalo diliat-liat, benang merah berbagai sudut baca di atas ada pada tempat yang nyaman dengan pencahayaan yang bagus. Mari kita ciptakan sudut baca di rumah dengan budget sederhana. Ga usah berbudget mahal, ga usah bela-belain beli furniture baru yang kece demi scene instagramable,Β  cukup manfaatkan furniture yang sudah ada saja. Meski kalo saya punya duit lebih juga bakal pingin borong sofa lucuk ke informa sih. *saya mah anaknya gitu, ngomongnya begini kelakuannya begono* :)))

sudut baca

 

Laluuuu…mari kita lihat apa yang saya punya di rumah.
1. Coffe table.
Ini meja hasil ngerampok dari rumah kakek. Dulu warnanya udah pudar. Biar keliatan kece lagi, Mr. M melapisinya dengan cat warna coklat tua. *sayang, saya ga punya foto meja sebelum di make over*

2. Kotak kardus bekas sepatu.

3. Gelas kaca yang udah tidak terpakai.
Ini sebenernya gelas kesukaan saya, cuma karena waktu nyuci kebentur dinding, jadinya kacanya retak dan gak mungkin donk dipakai lagi. Akhirnya saya tulis-tulisin deh tu kacanya biar keliatan beda dan menyamarkan letak retaknya.

4. Kotak kardus bekas gelas.

5. Kertas kado.
Optional, tergantung seleres yey.

Jadi, coffee table saya letakkan di sudut ruangan. Sebelumnya si meja ini diletakkan di tengah ruangan dan sudut sebelumnya berupa sudut mati. Alias tidak dipergunakan untuk apa pun. Maka saya letakkan saja mejanya di sana. Semata-mata memanfaatkan sudut dan agar ruangan terlihat lebih lega.

Nah, di bagian bawah meja ini ada semacam rak yang bisa dimanfaatkan sebagai tempat menyimpan buku. Buku yang sedang saya baca, saya masukkan ke dalam kardus bekas sepatu. Seharusnya, boleh kok kotaknya dilapis kertas kado. Tapi karena warna hitamnya terlihat ‘oke’ di mata saya, dan juga karena menyesuaikan tone warna meja kayu, maka saya biarkan saja si kotak ini apa adanya.

Atur di atas coffe table.

Daaan voilaa….ada sudut baca di #TheMuhandokosNest

Karena ruangan ini juga difungsikan sebagai ruang tamu, maka sisakan sedikit space di atas coffe table sebagai tempat menyajikan minuman dan camilan ringan untuk para tamu yang berkunjung. Lagian, kami jarang menerima tamu. Rumah kecil mah udah kodratnya berbagi fungsi ruang :p

Gimana dengan kalian, punya sudut baca di rumah gak?

#HouseTalk : Talenan Kayu

Halo…setelah tagar #PillowTalk yang ngobrolin hal absurd di malam hari, mulai minggu ini saya bakal punya satu postingan bertema untuk hari Jumat ya. Kenapa hari Jumat? Ato mungkin tagarnya diganti aja jadi #JumatKeramat ? :)))

Please say Allow to #HouseTalk.Β  Jadi, kita bakal ngobrolin segala sesuatu yang punya benang merah tentang rumah. Bukan cuma tentang #TheMuhandokosNest doank kok, tapi bakal ngobrolin hal-hal lain seputaran rumah. *yeiyelah…rumah saya masih ngutang mah not instagrammable, horah layak dipamerin* *maaf,bukan orang riya*

Kali ini saya mau ngobrolin soal talenan kayu. Beberapa teman yang sudah mengenal saya, tau donk kalo saya sedang gandrung dengan talenan kayu

*purapuraterkenal*
*apaa? Ada yang mau ngadoin saya talenannya Kemala? Mau mau mau pake banget*
*laludisambittalenanbeneransamapembaca*

 

381011392bee7b50da0234248c1dd782

Picture Taken From IG @kemalahomeliving

 

Normalnya, talenan kayu berfungsi sebagai chop chop food in the dapur. Namun bagi orang tidak normal seperti saya, talenan kayu tidak melulu buat memasak yaa… *buat nabokin kucing tetangga juga bisa* Saya lebih suka mengalihfungsikan talenan kayu ke hal-hal lain. Misalnya sebagai properti foto, alas makanan, alas foto sebagai pengganti pigura,Β  nomor rumah, atau juga buat digambarin.

 

f2fffec2142586d3b128c1baaf6625f5

Picture Taken From Pintereset

 

1f0a794aaa677ad061c0fa0de7724f41

picture taken from Pinterest

Apakah harus beli talenan mahal yang kecenya pake bingits itu?

Ah, kalo saya sih masih mengikuti selera dompet ajah :))) Talenan yang biasa saya pake harganya under 10k kok :p Ntar gimana cara kita bikin dia bisa jadi VIP aja.. *doohh bahasamuu*

Jadi, mari kita lihat kegunaan talenan kayu versi saya :

Sebagai alas makanan.
Ah, lumanyun kan selain dipake buat alas juga bisa dipake buat pepotoan. Lupakan rasa, fotoin dulu :p

 

 

Sebagai alas foto pengganti pigura.Β  Sebagai alas gambar, sebagai hiasan rumah.

 

 

Jadi, gimana, ada yang lagi gandrung talenan kayu sama seperti saya gak?

The Muhandoko’s Nest : Tentang Rumah Impian

Bicara tentang rumah impian, saya selalu menyukai rumah yang terang. Dimana ketika pagi hingga sore cahaya matahari bisa masuk ke dalam rumah dan menerangi aktivitas para penghuninya. Itu sebabnya, saya menyukai rumah dengan jendela lebar dan langit-langit yang tinggi. Bagi saya, itu memberi kesan ‘lega’. Untuk ukurannya, saya tidak terlalu menuntut mempunyai rumah yang luas dan lapang.

Impian saya justru tinggal di rumah mungil. Area ruang keluarga, ruang makan, dan pantry menyatu tanpa ada dinding solid yang menjadi pembatas antar ruangan. Alasannya sederhana, saya ingin setiap anggota keluarga dapat saling terhubung meski tengah sibuk dengan aktivitasnya masing-masing. Misalkan saja, saya yang tengah asyik memasak, masih bisa berinteraksi dengan suami yang tengah serius menggambar. Kami bisa mengobrol santai dan berdiskusi tentang apapun juga, sembari tetap beraktivitas . Dan nantinya ketika anggota keluarga sudah bertambah, kami berdua masih bisa mengawasi si kakak dan si adik yang bermain bersama di ruang tengah. See…setiap anggota keluarga masih bisa saling terhubung. Sounds perfect, kan πŸ™‚

Awal dari impian kami terjawab setahun kemarin. Kami membeli rumah di daerah pinggiran ibu kota, dengan luasan 40/90. Tidak bisa berharap terlalu banyak ketika melaksanakan renovasi nantinya, bukan ? πŸ™‚ Ah, tapi itu bukan jadi masalah. Tinggal bagaimana nanti kami bermain dengan kreasi.

Yuk, mari. Silakan mampir ke rumah kami ……sstt… kami menamainya : The Muhandoko’s Nest.

Kami beruntung mendapat rumah dengan konsep plafond yang tinggi. Perkiraan sekitar 4,5 meter. Di bagian depan atas ada jendela kaca yang bertugas ‘memasukkan’ cahaya matahari ke dalam rumah. Poin pertama tentang rumah bermandi cahaya pun sudah terpenuhi πŸ™‚
image

Ruang tengah berukuran sekitar 3 x 4,5 meter. Dan ruangan ini nantinya harus dibagi menjadi ruang keluarga dan ruang makan. Kebayang kan betapa sempitnya rumah kami πŸ™‚

Awal mula pindah kemari, ruang tamu kami terasa lapang. Karena furniture yang ada berupa selembar karpet berwarna merah hadiah dari mertua. Lalu kakek saya memberi ‘kado’ berupa sofa set dan ranjang kayu kuno berukir.

Ruang tamu kami merangkap sekaligus sebagai ruang keluarga. Areanya ditandai dengan satu set sofa dan rak buku sederhana.

Koleksi buku-buku saya sementara dijadikan satu pada rak tersebut, yang menyatu dengan layar televisi dan komputer. Area ini menjadi tempat kerja suami ketika di rumah. Sekaligus ‘etalase’ untuk hasil percobaan hobi baru saya : doodling. Sstt….saya sedang tergila-gila pada sesuatu yang beraksen kayu. Khususnya talenan.

image

image

image

image

Sedangkan saya lebih memilih meja makan sebagai ‘area kerja’ saya πŸ™‚

image

Untuk area ruang tidur utama, ranjang dari kayu jati berukir menjadi main spot.
image

.
Untuk dapur, kami menggunakan dapur sederhana. Sebagai pemanis, sekali lagi kami pasang papan kayu untuk tempat menata bumbu dan sedikit aksen hijau dari percobaan menanam hidroponik.
image

Karena ini adalah rumah yang diproduksi massal, alias perumahan yang tipe dan spesifikasinya sudah ditentukan, maka ada beberapa hal yang terasa kurang ‘pas’ bagi kami. Salah satunya adalah warna dan motif lantai. Lantainya berwarna putih dengan naad warna hitam. Menurut kami, okelah jika memang keramiknya warna putih, tetapi seharusnya naad nya juga berwarna senada. Sehingga kesannya menyatu, dan itu akan sedikit memberi efek luas pada ruangan.

Untuk ke depannya, saya dan suami berencana akan mendesain rumah kami menjadi rumah tumbuh. Inginnya sih, menggunakan konsep moderen minimalis. Dan saya ingin memberinya sedikit aksen vintage.

Sekarang, mari kita berbicara seperti apa rumah impian kami…

Kemarin saya mengintip koleksi dari Niro Granite. Warna dan motifnya bermacam-macam. Saya suka dengan keramik polos warna putih. Sedang suami, dia ingin salah satu dindingnya dicat warna hitam atau gelap hanya untuk sebagai aksen ruang saja, dipadu dengan keramik yang berwarna gelap pula.

Menjawab permintaan Mr. Muhandoko, dia ingin suasana living room yang seperti ini. Didominasi warna ‘gelap’, tetapi tetap berkesan ringan. Sentuhan maskulin kentara jelas pada ruangan ini.

Sumber foto : Niro Granite

Untuk area kerja, saya menginginkan desain yang simple tetapi mampu membangkitkan mood. Sesuatu yang neat and chic.

image

Mungkin, sedikit sentuhan warna pastel ?

image

Hmm, saya jamin area kerja ini akan bisa membangkitkan ide dan kreativitas. Bisa dilihat, untuk pemilihan furniturenya, saya tidak ingin yang terlalu ‘berat’. Meja dan papan dari kayu diberi finishing duco warna putih, atau broken white. Dindingnya dan lantainya diberi warna senada. Begitu pula jika pemilihannya adalah warna coklat.

Untuk ruang makan, bagaimana kalau kita coba desain simple?
Saya selalu memimpikan pantry dan ruang makan yang menyatu, dengan desain semi terbuka. Sekali lagi, saya suka ruang yang kaya akan cahaya. Salah satu bagian dinding dibiarkan unfinished. Mengekspose keindahan batu bata. Untuk hal ini, pastikan memilih batu bata dengan kualitas terbaik. Dinding lainnya dicat warna putih -sekali lagi- sama dengan warna lantai. Untuk pemilihan meja, saya menginginkan meja dari bahan kayu yang masih terlihat ‘mentah’. Difinish melamine dengan teknik rustic atau garuk. Jadi, bahan kayu dilukai sehingga alur seratnya akan timbul, terkesan 3 dimensi. Pemilihan kayunya, diusahakan yang memiliki serat ‘cantik’ seperti kayu jati.

image

Jangan lupa, harus ada sentuhan ‘handmade’ πŸ™‚

image

Untuk kamar mandi, kami ingin kamar mandi berwarna cerah agar area berukuran 2 x 2 meter ini -sekali lagi- terasa sedikit lega. Psstt…sepertinya Niro Granite punya koleksi yang lovable πŸ™‚

Untuk sementara, ketika segala rencana tentang rumah idaman masih berupa gumpalan ide di kepala, mungkin sebaiknya kita tetap menikmati rumΓ h yang kita tinggali saat ini. Caranya ? Rumah harus tetap bersih ya. Disapu sehari dua kali. Dipel dengan cairan pembersih mengandung desinfektan. Untuk hal ini, pemilihan bahan lantai penting sekali.

Memang ya, kalau punya rumah sempit harus pintar-pintar bermain warna dan dekor agar rumah teras lapang dan kita nyaman tinggal di dalamnya.
Kalau kalian, memimpikan rumah seperti apa sih?

Tulisan ini diikusertakan dalam kompetisi Rumah impian by niro granite.
Kalian juga bisa ikut berpartisipasi dengan cara menulis komen. Komentar yang menarik akan mendapat hΓ diah dari Niro Granite πŸ™‚

Foto-foto di atas adalah dokumentasi pribadi penulis.
Foto untuk gambaran rumah impian seluruhnya diambil dari instagram Niro Granite