Sakit Maag

Dari tadi pagi saya ngerasa tidak nyaman dengan tubuh saya. Kalau sudah begitu, tandanya mau sakit. Dua hari yang lalu, saya bermasalah sama perut. Entah kenapa tiap gerak ni perut bagian bawah sakit banget. Kan naek motor tuh ya kalo ke kantor. Antara rumah sampe kantor waktu tempuhnya sekitar satu jam. Nah, tiap ada tanjakan ato kena getaran, pasti langsung sakit. Ampun-ampunan sakitnya.

Lah kok pas sampai kantor, udah ga sakit lagi 😀 anak rajin . semoga bossku jadi silent readernya blog ini :)))

Karena dipikir kecapean, akhirnya pulang kerja ngajak Mr. Muhandoko pijet. Ihh sumpeeh enak banget dipijet. Pegel-pegel ilang. Sampe rumah bobok.

Besoknyaaa…perut kan udah gak sakit nih. Tapi siangnya saya gak sempet makan siang. Cuman makan roti doank. Laper to the max. Dan sorenya, sambil nunggu dijemput sama si bebeb surebeb markibeb, saya yang kelaperan parah melipir ke Ciputra World. Biasanya saya suka maem gado-gado di babang kaki lima tepiannya CW. Cuma karena entah apa, mereka udah ga boleh jualan lagi di situ. Dan terpaksa foodcourtnya CW jadi satu-satunya pilihan. Milih makan di gerai ayam yang maskotnya opa opa berkacamata dan pake celemek merah. Saya biasanya beli oriental bento + spaghetti + burger. (iya, kalo lagi laper saya kudu diturutin mau makan apa, karena kalo sampe kelewat jam makan, kadang malah gak mau makan sama sekali) iyee taauu saya cerewet. Tapi kemarin cuma makan menu oriental aja. Karena menu gocengnya di sana lagi gak ada.

Pulangnya, langsung pulang ke rumah. Gak mampir rumah mertua. Karena entah kenapa, badan saya ngilu semua. Wes gak kuat. Sampe rumah tidur. Bangun buat makan tahu tek-tek. Lalu tidur lagi sampai pagi.

Daaaan hari iniii….tulang saya ngilu lagi. Ternyata, maag lagi kumat dan sakitnya nembus ke punggung. *mewek di pojokan* akhirnya makan. Entah camilan ato apa yg penting makan dan perut keisi.

Siangnya, dapet rejeki. Bu boss masak trus dikirim ke kantor. Horeee dapet maem gratisss.

Sampe siang ini, masih sakit. Perut udah keisi nasi rendang sama camilan roti. Tapi masih kerasa sakit.

Maag saya udah lama gak kambuh. Cuma karena beberapa hari ini di kantor lagi hectic, saya baru makan jam 2 siang. Kadang skip, cuma makan roti. Mungkin itu ya pemicunya?

Ah, kapok ah. Makan ya makan aja. Daripada sakit.

Pixy Two Way Cake

ALert : ini bukan postingan berbayar ya. Murni opini pribadi karena kemarin abis beli produk ini 😀

Gak, saya gak akan bahas soal skin care macem SK-ii or something like that. Apalah akuh ini, hanyalah seorang blogger galao. *takut dijitak ama beauty blogger*
Dan bikin postingan cem ini, berasa ngebuka aib dirih. Jadinya maju mundur cantik sebelum klik publish.

Jadiii gini ceritanyaaa….for me ketemu ama printhilan perlenongan yang cucok ama kulit, ibaratnya kayak nyari jodoh yang cucok ama isi dompet *halah*. Iyess pemirsah. Oke, saya mulai kenalan ama bedak buat muka itu pas jaman mulai kerja. *hah,kemana aja ngana* Lipstik? Baru jugak. Skin care buat muka? Setelah udah nikah 2 tahun :)))

Warna kulit saya tipikal tropical summer gitu. *lu kira es krim tropical island, Na?* Pokoknya yang item manis sedap dipandang laahhh yaaa… *lalu digebukin massa karna kepedean*.

kemaren-kemaren, karena kemakan iklan, saya beli bedak yang konon katanya oil control. Tahan beberapa jam. Diperkuat oleh estimosi yang bertebaran di internet,  yang gadang-gadang kalo ni bedak ketjeh banget. Beli donk ya. Ah, ternyata di muka saya jatohnya terlalu putiih berasa kayak pake topeng. Dan kombinasinya gak pas ama lipstik saya :/

Pasti pada komen, kenapa sih gak beli lagi? gitu aja repot. Jawabannya sederhana : males aja 😛
Dan…err..saya gak hobi beli beli gituan. Gak menganggarkan budget khususon buat mekap.Jadi kalo gak cocok, ya udah gak dipake. Beli laginya ntar aja. Pas lebaran taun depan :p

Akhirnyaaa… clbk ama tjintah lama. Eik beli Pixy Two Way Cake Compact Powder. Yang warna kardus kemasannya biru neng ya. *sekitar taun 2012 saya pernah beli ini dan sukak banget. cuman ilang ntah kemance. trus beli lg tapi merek lain yg saya jelasin di awal tadi. Dan baru kali ini beli Pixy lagi aja deh. Cucok*

20150910_060153
Saya sempet milih-milih lama di counternya Pixy. Nimang bedak, lipstik, sampe kuteks. Cantik lho warna kuteksnya. Cuman kan ga boleh ya 😥

20150910_060207

Varian warnanya ada banyak. Saya udah sempet mau ambil yang tropic beige. Item banget warnanya. Rasa-rasanya ini varian warna tergelap di perbedakan sejauh yang saya pernah liat. *maap ya dear beauty bloggers kalo saya salah*

tropic beige

Akhirnya beli lah tone di atas warna kulit asli. Harusnya saya ambil natural beige ya. Tapi entah kenapa kok tangan ini ngambilnya varian Ivory. Ya syudah kalo ntar ga cucok, lebaran taun depan beli yang varian tropic aja :p

natural beige

Ivory

Sebenernya pengen cobain tester tropical, tapi mbak mbak BA nya kagak ada entah kemana.

Pengennya beli lipstik sekalian,.tapi lipstik yang ada masih panjang. eman aja. haha. Secara juga lipstiknya gak pernah dipake. Dipake kalo pas lagi pengen ganjen aja 😀

Yuk cuss bayar di kasir.
Abis itu mampir lah ke toilet. Dicobain donk yaa bedaknya. And taraaaa…..
syukak banget. gak keputihan di muka. gak tebel. gak keliatan minyaknya. yang paling penting : gak keliatan mukanya keliatan ngeblend ama warna kulit.
Laff Laff Laff….
*bahasaku udah mlipir mlipir kek beauty blogger*

IMG_20150909_194902

kalo kalian pake bedak apa sih? bisikin donk..
*yang cowok bole jawab juga kok. kali aja koleksi alat perlenongannya lebih ajib daripada punyaku cyiiinnt 😀

signature 2

Glenn Alinski vs Kate Middleton

Kemarin sore saya abis jalan ke basha arcade di Ciputra World ama temen kantor. Kalo ditanya beli apaaaa?? Enggak beli apapun juga…cuma numpang foto di photobooth nya doank. Rameee*hiks*

image

dua anak ketjeh yang lagi ilang. Abaikan muka kusem, itu pulang kerja langsung capcuss. gak ada acara touch up dulu 😀

Temen saya si Miss Evelyn beli Bimbok sama Sushi Family. Itupun antriii….
Saya mah jajanannya teteupp…. Cincau Station
*ini bukan postingan berbayar yaaa…tapi kalo Cincau mau endorse saya gapapa kok*
*blogger galau* *blogger haus* *haus job review* :)))

Kita ketemu ama Glenn Alinski. Dia punya clothing line kalo gak salah, dan lagi jaga booth nya. Nonik nonik pada beli bajunya tuh, gratis foto ama Glenn :)))  Glenn keliatan lebih cakep aslinya daripada yang di tv.

Pas di rumah, saya cerita ama Mr. Muhandoko.
Me   : nduti, aku tadi ketemu ama Glenn lho di basha arcade

Him  : masaaaaa *lebay*

Me    : iyaaa….*tambah lebay*

Him  : Glenn lho masih sodaraan ama akuh…

Me    : masaaaaa……*makin lebay*

Him. : iyaa…..coba liat mukanya Glenn kan mirip ama akuh. Glenn kalo ketemu aku pasti   kaget. Ih, kok mukanya mirip yaaa….

Me.  : *sms chelsea olivia* *belum tau diaaa kalo istrinya ini lebih jago ngayal*

Him.  : *ngikik*

Me     : samaaa doonk…akuh juga masih sodaraan ama Kate Middleton…

Him   : masaaaa?? Dia kan di Inggris….ih kamu ngayalnya kebangetan…

Me     : iyaaaa… kita lhooo satu nenek moyang…..duluuuuu jamannya negara eropah jajah negara kita, nenek buyut moyangnya mbak Kate pilih balik ke Inggris sonoh. Nenek buyut moyangku tetep pilih tinggal di Indo sini ajah.

Him. : *diem*

Me. : iihhhhh nduutiii gak percayaaa……aku sama mbak Middleton itu sodara sepupu sangat sangat sangat jauuh satu nenek moyang dari Adam dan Hawa Cobaaa liiaatt… aku kan sebelas tiga belas sama Mbak Middleton…..

Him. : *narik selimut* *tinggal tidur* *kuping tutupin bantal*

And The Muhandokos live happily ever after. The End

Our Sunday

By the way, hari Minggu kemarin alhamdulillah saya sama Mr. Muhandoko bisa stay di rumah sesiangan :p
Maaf yaaa… yang kemarin texting texting pingin ngumpul, saya lagi pingin santai di rumah aja 🙂
Kalo Mr. Muhandoko sih, lagi sibuk ngerjain gambar dari hari Sabtu. Jadi, saya cari ‘kesibukan’ sendiri :p
Jadiiii…..hari Sunday kemarin beneran Sun Day… alias hari yang panas cuacanya 😀

Saya ngapain ajaa yaaa…:
1. Ritual mingguan, beberes rumah. Burn fat. Halah, fat mana yg mau di burn, wong badan didominasi tulang semua iniihh :))))
2. Baca-baca komiiikkkk
3. Nonton DVD korea : Perfect Proposal , nanti yaaa saya bikin post sendiri tentang review film ini. Bagus, aktornya ganteng *penting* :)))
4. Tiduuuurr siiaaanggg *yeeeyyy*.
5. Sorenya ke rumah mertua, ada kakak ipar yang lagi ngumpul di sana.
6. Abis gitu, muter nyari kado buat tetangga depan rumah yg abis lairan. Karena saya gak tau belio lairin baby cewek apa cowok, agak bingung juga mau ngasi kado apa. Sempet nyomot yg warna pink, haha kebiasaan sih, akhirnya gak jadi. Ambil yg warna biru aja. Lebih netral.

Cerita dikiit ya soal si baby. Ternyata baby nya cowok pemirsaaah…ganteengg banget, rambutnya item, kulitnya putih.. uwuwuwuw….pengen kubawa pulang aja *lalu dijitak ama emaknya*

Ini anak ke empat belio. *ehem*
Ketiga anak sebelumnya cowok, ini anak ke empat cowok lagi. Saya becandain ajaaa…ntar bikin lagi buukk…kali aja cewek.
Belionya ketawa, udah gak bisa hamil lagi karena udah disteril kemarin sekalian pas caesar.
Belio bilang, dulu yg satunya udah diangkat karena pernah hamil di luar kandungan. *buseet…jadi harusnya anaknya lima donk*

Naaah…kalo udah ngomongin hamil ama lairan gini pasti deh ujung ujungnya mbahas sayah *udah paham endingnya bakal kayak gini* :))))

Dikasi wejangan, mungkin saya kecapekan, capek di kerjaan, capek karena perjalanan….endebrei endebrei…
*lalu ebiet g ade nyanyi: perjalanan iniiiii terasa sangat melelahkan*

Mungkin juga karena saya terlalu kurus….. *kriikk kriikk kriikk*
Coba deeh… jalan jalan lagi berdua kemanaa gituuu…honeymoon lagi gituu…. *mata kedip kedip ke Mr. Muhandoko*
Disuru cuti kerjaa… di rumah ajaa.. *situ mau bayarin cicilan rumah saya, ses?* :)))
Etapi, saya sebenernya emang gampang stres juga. Ada problem dikit langsung wuusshh stres deh. Seperti yang udah saya ceritain di sini.

Akhirul kata, belio ama saya ngomongnya santai aja. Jadi saya juga santai. Berasa kayak curhat cantik sesama cewek *halah*. Kan ada tuh yaaa.. emak emak sok care tapi aslinya kepo dan ujung ujungnya judging. Saya udah kebal dikomenin macem-macem :))))

Btw, baby nya ganteeeng…cuma gak saya foto. Gak etis 🙂 lagi jaga jaga aja, kan lagi marak tuh baby yg dionline kan 😦

Jadiiii…gimana Sunday kalian ? 🙂

Why Me ?

Ketika lagi BW ke blognya sis Alodita *tau kan yaaa siapa belio* , dia nulis :

When life gives you lemons, make lemonade

Tuk tuk tuk….berasa pas banget itu quotenya buat saya *pelukan ama sis Alodita* . Beberapa hari ini saya lagi ‘labil’ ceritanya. Ginii yaaa… saya ini orangnya moody. Kadang bisa ramah banget, say hello, dadah dadah ala Duchess of Cambridge, you minta tolong apa pun ayok sinih sayah bantuin. Saya orangnya gak tegaan. Tapi sekalinya you ngelunjak, saya bakal jadi ratu jodha tega. Lebih tega dari ibu tirinya CInderella.

Kadang, karena suatu hal sepele, saya bisa badmood seharian, bete surete endebrei endebrei selama berhari-hari. Pengen sendirian, pengen me time. Jadi jutek, galak. Wes, pokoknya jadi gak mirip sama sekali ama Mbak Middleton deh. Kalau saya diam aja sama you, itu artinya saya lagi bete ama you :)))) Meski you jungkir balik akrobat jingkrak jingkrak depan saya, haaahh…. so what.. .. I don’t care :)))

Nah, balik lagi bahas quote di atas. Sebenernya sih, wajar kok kalo idup kita gak selalu mulus semulus pahanya Miranda Kerr . Cuma apa yaaa…kadang saya suka mikir,” Why Me?” Dan karena pertanyaan Why Me ini pula kadang saya jadi stress sendiri.

Kenapa sih aku yang di sini slalu diginiin ?

Kenapa sih doski yang di situ gak digituin ?

Kenapa juga sih ngana yang di sana gak diapa-apain? *oke, maksa*

Why Meeee ? Kenapa guee ?? Ayoookk jawaaab cepeeet…*doorr doorr doorr*

Oh iya sih, aku kan bukan bla bla bla… makanya jadinya bla bla bla…

Pernah, saya merasa stress karena suatu hal. Abis sholat nangis-nangis deh, cakar-cakar sajadah, narik-narik mukena, sambil tetep dengan pertanyaan yang sama Why Me ?

Exhale-inhale…….

Akhirnya saya kembali belajar berdamai dengan diri sendiri. Saya berusaha mencandai segala sesuatu yang bisa jadi bibit stress. Berusaha bersyukur. Happiness is around us.

When life gives you ‘bullshit’, make fertilizer

Hahaha…maap quote ala saya njijiki ya :))) Tapi beneerr kaan…. kalo lagi dapet banyak ‘bullshit’, ‘catshit’, ‘sheepshit’, ‘chickenshit’…. diolah jadi pupuk aja. Kalo udah jadi pupuk, bisa nyuburin tanaman, bisa dijual, dapet duit deh… see ? It’s about point of view 😀

Jadi….why me ?

Because you’re very special 🙂

Jadi, sudahkah kalian tersenyum pagi ini :)

Jadi, sudahkah kalian tersenyum pagi ini 🙂

Etika Berkomentar dalam Sosial Media

Ini era nya socmed, meenn… kamu gak punya akun fesbuk? gak punya twitter? IG ? Path? Gak kenal blogger yang pake id Mrs Muhandoko? Wah, kamu pasti fosil idup sisa-sisa jaman Flinstone :))))

Mengakulah, kalian pasti pernah jadi anak alay di era fesbuk, sok cool di Instagram, sok bijak di twitter, dan totally pencitraan ketika nulis blog :)))
*ngaca* *gincumanagincu*

Begini ya…. beberapa hari yang lalu saya sempat ‘gerah’ dengan salah satu komentar di sebuah akun informasi terkemuka di halaman Facebook. Akun tersebut merupakan akun resmi, dengan informasi-informasi terkini yang dapat dipertanggungjawabkan keakuratannya.

Nah, pada suatu postingan berita mengenai kasus penganiayaan  yang berujung pada tewasnya korban, (kasus meninggalnya DJ karena dikeroyok anak balap liar) , ada satu komentar ‘nyempil’ yang memojokkan pihak lain. Yaitu para pengendara motor.

Digeneralisasi.
Diglobalkan.

Saya biasanya skip, gak pingin ikutan bahas debat kusir.
Tapi ada salah satu komen yang mengatai ‘uteke kuwalik’.
Dalam bahasa Jawa, itu ungkapan sarkasme yang artinya ‘otaknya kebalik.’
Tidak berhenti sampai di situ, komen-komen lain bernada sama. Bahkan ada yang menyebut para pengendara motor adalah orang miskin yang sirik pada pengemudi mobil. Ada yang nyumpahin para pengendara motor biar jadi miskin selamanya.  Iri sama mereka yang punya mobil. Puuhleeaaseee -___-”

Mereka mengglobalkan kalau pengendara motor seperti itu semuanya.
Mereka lupa, ada pengendara motor lain yang taat lalin. Memang, ada juga pengendara yang rese. Lampu sein dinyalakan kanan, tapi dia belok kiri
-______-”
Ada pengemudi mobil yang kadang juga suka nyetir membahayakan pengguna jalan lain. Ngebut dan bolak balik bunyiin klakson. Tapiii.. ada juga pengendara mobil yang santun, menghargai sesama pengguna jalan.
See.. ada banyak sisi kan?

Ah, harusnya kalo kita berkomen disaring dulu ya. Memang, sesuatu pasti ada pro dan kontra. Tapi, setidaknya berkomenlah secara elegan, dengan bahasa santun. Hingga tercipta harmonisasi dalam kata-kata :))))

Ingat, bersocmed juga jangan mengesampingkan etika.
You are what you say.
Jangan sampai orang lain mencap anda sebagai orang yang tidak berpendidikan karena komen-komen sarkasme yang anda lontarkan 🙂

image

Hello Summer

Surabaya panasnya lagi ngoookk banget. Oh yaaa hai hello holla holla. Saya lagi masuk kerja hari ini. Meski hari kejepit nasional teteup donk masyukkk…. karyawan teladan gitu lhoo *ngook* 😀

Nyampe kantor jam setengah delapan kurang. Yeeyyy orang pertama yang buka kunci. Tadi pagi masak ayam. Ayamnya disuwir trus diblender. Kasi lada bubuk, telur, sama tepung krispy. Goreng deh. Cocol ama saos. Pas masak nasi, dikasi kaldu ayam yang udah berbumbu biar berasa gurih. Gak ada ide mau masak apa. Lagian, Mr. Muhandoko gak kumat rewelnya. Apa pun yang saya masak bakal dimakan abis kok. Karena dia dibawah ancaman : awas yaa aku udah cape cape masak tapi kamu gak mau ngabisin *kalungingolok24karat* 😀

Balik lagi ke judul. Iyaaa Surabaya panasnya pake bingits. Tiap pagi saya jalan 1,5 kilo buat nyampe kantor. Itung itung jogging cantik laaah… tapi beberapa hari ini panasnya udah mulai nyengat. Mencucuk lapisan kulit. *halah*  Jalan berasa jauuhh dan panas kayak mendaki gurun sahara aja *kibasjilbab*
Dasar yaaaa…saya ini manusia yang emang banyak maunya. Pas musim ujan ngomel karena selalu keujanan pas pulang kerja. Nah ini musim panas, ngomel lagi karena pergi ngantornya kepanasan. Nyampe kantor jadi kuceel banget. Aah people nowadays, gak bersyukur banget. Pe er niihhh pe errr….

image

Selamat pagi dari kantor. *kodein bos* ngahahaha soalnya kemarin boss WA saya nanya email kerjaan. Saya jawab aja kalo di Indo sini lagi liburan tanggal merah pak. Hihihihi 😀 Ah, beliaunya lupa, karena di sana pas weekdays 😀

Selamat hari Jumat, meski hari kejepit, meski harinya panas membara karena udah summer… semangat donk aaahh 😀

image

Tukang Pamer

Pernah gak sih, ngerasa bete surete markete sama orang yang suka pamer? Pamer segalanya. Membangga-banggakan miliknya. Seolah miliknya itu yang paling wow, paling wah, paling oke, paling kece. Paling segala-galanya dibandingkan punya orang lain. Pamernya tiap saat tiap waktu. Endrebeih endebreih…

Do I feel envy? Ck ck ck. …
*devilish smirk*

Dikiiittt…. hahahaha *kedipinmata*

A : “Jeung, apa kabar anaknya?”

B : “Baiiik… kemarin abis jalan jalan ke Singapore. Beli ini beli itu. Mahal-mahal.”

A : “Wah… seneng ya jeung. Jeung diajak juga ke Singapore?”

B : ” Engga.” diem bentar. Lalu ngoceh lagi. Anak saya kece cetar membahana badai lho jeung.   Kulitnya putih bersih. Duuuhh… laler aja kepleset kalo nempel di idung dese.”

A :” Oh ya?”

B :” Iyaaa doonkkk… dese kan sekarang perawatan,  jeung. Di salon artis yang terkenal se-kelurahan kita itu lhooo jeuuungg…”

A :” Ooh..”

B :” Dese bela-belain beli mobil biar kulitnya gak gosyong. Kan udah perawatan mehong ye cyiiinn…”

A :” Wah jeung enak donk yaa.. sekarang kemana-mana dianter mobil.”

B :” Engga. “ benerin beha. ” Saya masih naik angkot. Kasian sopirnya kalo penumpangnya berkurang.”

A :” Hehehe….”

B :” Mertuanya kayaaa lhoo jeung. Punya kebon kelapa sawit. Kebon pisang. Ternak buaya. Ternak biawak. Ternak kecoak. Ternak kucing. Punya usaha resto sate piranha. Kaya banget deh pokoknya.”

A:” wah… jeung enak ya. kecipratan sate piranha.”

B :” Engga.”

A : *senyum*

B :” trus anaknya jeung gimana? Apa kabar dia?”

A :” Lagi libur di rumah jeung. Nunggu.”

B :” Diihh…. libur di rumah? Anak saya jeuuungg… karir banget. Kerjaannya oke banget deh cyin. Anaknya jeung ngapain di rumah aja? Mbok ya nyari kerjaaa…”

A : *senyum* ” Anak saya dapet beasiswa jeung. Disekolahin sama kantornya ke Timbuktu. Sekalian jadi kepala cabang kantor Timbuktu. Ngawasin penguin di sana. *ngelus dada* *dadanya jupe*

See?  Familiar? Pernah terjebak dalam percakapan annoying seperti ini?
Sah sah aja kalo orang mau pamer. Wajar. Normal. Tiap manusia punya kadar ‘show off’ dalam dirinya. Saya kadang suka pamer juga kok. Gak muna ya..

Cumaaa mbok  ya jangan over dosis. Jangan tiap hari. Jangan pas tiap ketemu. Bikin mules dan kepala kliyengan. Bener dehh… suweeerrr…sumprriitt daaahh..

Ah, ya sutralah… mungkin orang seperti itu kurang wawasan. *maaf,kasar*
Lingkup pergaulan sempit. Mungkin dia kurang rekreasi. Kurang makan sate piranha.

Ah, ya sutralah… inget aja yaa buibu…. di atas langit masih ada langit.
Namun, di hatiku tetep ada Mr. Muhandoko :))))

 signature 2

Saya Sakit

Deeuuuhh judulnyaa… drama queen banget yak 😀

Akhirnya saya sakit lagi.
Err… saya terakhir kali sakit, yang bener-bener sakit sampe kudu ke dokter, sekitar bulan agustus 2014. Liat dari tanggal terakhir obat yang saya dapet dari dokter :p

Jadi, sakit apa sih kemarin saya itu sampe penting banget posting di blog? Hahahha…. cuma radang tenggorokan biasa kok. yess, I’m drama queen :p

gambar diambil dari sini

Eits, tapi jangan salah. Terakhir kali saya sakit, ya kena radang itu. Ganti dokter 2x sampe obat habis pun masih belum sembuh. Tiap malem panas 39 derajat. Sampe kepala sakit. Serius sakit, dipake gerak dikit sakit. Apalagi dipake gegulingan cantik. Saya takut kalo kena kanker otak atau meningitis atau sinusitis atau apalah apalah. Okeee…saya emang suka parno.
Sempet cek di asuransi, kalo kena penyakit itu dicover apa kagak. Tapi amit amit yaaa… jangan sampe. Secara saya masih muda belia lincah tiada tara.

Akhirnya saya pergi ke RS. Sama dokter disuru cek darah utk tipes. Karena saya punya riwayat tipes yang urakan, yang suka mendadak kambuh kalo saya kecapekan dikit.
Tapi tetep diresepin untuk radang. Karena diagnosanya emang radang tenggorokan.

Pulang, maem buryam, minum obat,.trus bobo deh. Eh besoknya udah langsung sembuh sodara sodara. Panas pun udah normal. Eh, di atas normal dikiiiiiit dink. Dan kepala pun sakitnya udah berkurang.
Heemm… jadi mikir… apa emang obat bagus itu dibanderol dengan harga yang tidak murah?
Karena di dua dokter sebelumnya, saya berkunjung ke dokter puskesmas dan dokter klinik. Karena tidak sembuh juga, akhirnya ke rumah sakit besar. Dengan biaya yang tentunya gak bisa dibandingkan dengan dua tempat sebelumnya. Atau mungkin, tubuh saya aja yang sudah terlanjur hanya mau nerima obat dengan dosis tinggi. Hingga obat dosis rendah pasti tidak mempan.
Pun berlaku juga kepada dokter gigi. Dulu kalau sakit gigi selalu pergi ke dokter langganan di rumah sakit. Tambalan oke, tahan lama. Hati plong, dompet pun bolong :p
Beberapa waktu lalu, saya sakit gigi lagi. Kali ini ke layanan kesehatan berplat merah. Perawatan syaraf gigi. Bayarnya murah bingits bok. Only 20k. Saya sampe mbatin, seriously?
Beberapa kali datang untuk perawatan. Saya cukup puas. Puas banget malah. Ini adalah puskesmas dengan layanan terbaik. Menurut saya 🙂  Dan oh yaa.. hasilnya beda dengan perawatan gigi di tempat sebelumnya. You know what I mean lah. Tambalan cuma bertahan beberapa bulan aja. Dan sakitnya balik lagi 🙂

Ah, kalau kebetulan ada dokter atau rekan yang bekerja di bidang kesehatan yang kebetulan nyasar di blog kece saya ini *kepedean dikit boleh laaahh yaaa :p
maaf, ini cuma opini searah saya doank. mungkin, sistem tubuh saya aja yang udah manja, mempannya cuma sama obat dosis tinggi 🙂 Tidak berniat membanding-bandingkan profesi atau obat dan pelayanan yang diberikan.
No offense ya gaess 😉

Balik lagi ke sakit saya kemarin. Cuma batpil biasa. Kali ini, saya ke klinik desa. *Beneran iih… karena saya skrg udah pindah mlipir ke pinggiran banget*
obat dan cost nya only 20k. Murah kan? Yang meriksa juga sepertinya mbak mbak dari akademi kesehatan yg lagi praktek.

Hasilnya? Well, minum sekali langsung udah gak panas lagi. Cuman masih sisa batuk sampe sekarang.
Dan karena obatnya pait. Sumpah pait banget. Saya gak lanjutin minum. Jangan ditiru. Ah, tapi yang penting saya udah sembuh kaaann :p *kabar gembira, tubuh saya udah bisa mentolerir dosis rendah 😀

Oh iya, pas sakit kemarin, ijin sama pak boss via whatssapp.
Jam 9 pagi ada pesan masuk dari beliau. Centung centung mulu. Hahaha saya gak brani buka dulu. Tak tinggal tidooorr… sorry pak. Saya lagi teler berat.
Sekitar satu jam kemudian, setelah bangun tidur baru saya buka pesannya.
Eh ternyata pak boss cuma nulis :” Ratna, get well soon ya.”

wkwkw saya ngerasa bersalah ni ama pak boss…. uda parno duluan. kirain pak boss nanya soal kerjaan,.eh ternyata malah doain cepet sembuh. aah…dasar anak buah durhaka.

btw, pak bossku baik sih. kalo ada staffnya yang sakit gitu, langsung dijengukin deh 🙂

signature 2

Tentang Bersosialisasi

Ladies… sekece dan secetar apapun diri anda,  ketika menyandang status sebagai istri lelaki tampan gagah mempesona,  dan memulai hidup bertetangga, maka anda akan memasuki kehidupan sosialita.
Iniiiii yaa..kemarin adeknya Mr. Muhandoko married, jadi ceritanya Mamih punya gawe di rumah.
Sebagai menantu yang baik hati dan tidak sombong, bantuin mamih donk. sok sok ikutan sibuk gitu :p
padahal aslinya saya males banget kalo berada diantara banyak orang 😥

Sok-sok an ikutan bantu nimbrung di tetangga depan rumah, padahal cuma rusuh doank, dimana banyak para buibu kumpul. kalo istilah jawa nya sih “rewang”.
Dari yang awalnya semua pada gak tau saya ini siapa,manggilnya cuma “mbak” doank, lalu panggilan meningkat jadi “mantunya bu anwar”, sampe endingnya manggil nama “mbak ratna”
*thank you thank you, i love you all*
*lempar confetti*

dulu pas mamih ada arisan pkk, saya mah juga ikutan nimbrung. itung itung belajar jadi ibu pkk yang baik dan benar :p
jadii….kalo lagi arisan itu buibu rame bener. kumpul kumpul, tjurhat tjantik, incip incip suguhan. Ketika menginjak acara resmi, e ternyata ada session nyanyi nyanyi lagu mars PKK, sama membacakan janji PKK ya kalo gak salah? *maaf kalo salah,anggap aja saya khilaf* Dan diakhiri dengaaaannnn….. promosi produk cr*stal X T.T

Ternyata, jadi seorang anggota PKK itu tidaklah mudah.

Ketika euforia itu berakhir, iseng iseng saya diskusi sama Mr. Muhandoko. *diiihh…bahasanyaaa… diskusi bok*
Me            : ” Besok kalo udah pindah ke rumah sendiri, aku harus kayak gitu, ya?”
Him           : “Maksudnya?”
Me            : “Jadi ibu ibu PKK. Owh may God, aku bakalan dipanggil ‘buk’. *to my Horooorr*
Him           :” ….ya iya laah…”
Me            :” Diihh…jangan seneng dulu. Ntar kamu juga bakalan ikut arisan bapak-bapak. Kalo     Minggu kudu ikut kerja bakti. Gak bisa leyeh-leyeh bangun sampe siang.”
*smirk*
*mendadak suasana hening*

And this little girl turns into a woman 😀
Well…. H+13 after my bday, saya memasuki fase dimana orang-orang galau mau manggil ‘buk’ atau ‘mbak’  😀
Awalnya manggil Buk, ketika saya noleh, dia revisi  manggil ‘mbak’, aawww…. *sibak poni*
Except pas dalam kondisi formal lho ya. Pasti dipanggilnya Bu.

Tapi ada kok yang manggil saya dengan sebutan ‘Bapak’. Kemarin di kantor dapet email dengan judul : Kepada Yth. Bp. Ratna

Maksud ngana?
Sejak kapan saya jadi bapaknya situ :p

Jadiii… inti post kali ini apa?
Gak ada. Wkwkwkwkw…..Life’s change. Enjoy it 😉

signature 2