You Can’t Please Everyone

You can’t please everyone. Meski berpahala, atau dikata sebagai sesuatu perbuatan yang baik, teramat baik malah, tapi terkadang bisa juga jadi sesuatu yang sangat melelahkan.

You can’t please everyone.
Seneng sih, bisa nyenengin orang lain, tapi kadang yaaa….kalo terlalu pingin nyenengin orang lain, lama-lama bisa sakit sendiri. *mamam tuh*

You can’t please everyone.
Sebelum nyenengin orang lain, adakalanya kita juga butuh nyenengin diri sendiri dulu.

You can’t please everyone.
Seberapapun berusaha, tetep kok ada yang ga puas.

Tertanda,
Nana yang lagi baper
Nana yang lagi butuh tidur nyenyak
Nana yang lagi butuh istirahat biar ga stress
😆😆

Mrs. Muhandoko

Rencana Weekend

Haloooooo….lusa udah weekend kan yezz? Deuh …yang long wikend alias Sabtu libur mah enak banget. Saya Sabtu masih nguli alias masuk kerja 😆😆 *disyukuri aja*

Weekend besok mau kemana?

Karena beberapa Minggu kemarin saya keluar rumah mulu banyak undangan syuting, maka besok Jumat mau di rumah aja. Kangen rumah sangat. Hiks 😢

image

Ga ke mall? Ogah. Bosen. Males. Bokek. Tanggal tuwir.

Katanya mau  ‘kabur berdua’ sama Mr. M? Oh ya beneerrr….apalagi kemarin dapet voucher hotel dari mas sukmana *makasi ya mas*. Tapi karena satu dan lain hal, kabur berduanya ditunda dulu. Mwehehehe…..bebskii….kita harus kabur berdua doank. Matiin hape. Sebodo amat. Aku butuh melarikan diri dari hiruk pikuk dunia ini *halah* 😆😆😆

Ga mudik ke rumah kakek? Udah, Minggu kemarin baru mudik. Sekalian rada nguras emosi jiwa karena ngurusin kontrakan. Antara kesel ama kasian ama yang ngontrak. Udah muter muter sama adik juga. Btw seneng liat adikku udah mulai dewasa cara berpikirnya 😍😍

Ga ke rumah mertua? Mamiihh…..please mih, akooh lagi pengen di rumah aja. Kecuali mamih lagi masak makanan kesukaan akoh, cincaiii laah ntar makan siang dan makan malem di rumah mamih *menantu opportunis* 😆😆😆

Lalu ngapain di rumah?

BANYAK!! ada banyak hal yang pengen saya lakuin di rumah besok. Agenda utama adalah bersih bersih rumah. Mau bersihin kamar belakang, biar bisa dipake kalo ada sodara dateng yang pengen ngerepotin nginep. Pengen beresin tumpukan buku-buku yang duuhh…entah akoh bingung mau ditaruh dimana. Beresin kabinet dapur udah kelar minggu kemarin. Beresin meja tv yang penuh dengan barang-barangnya Mr. M yang suka banget naruh naruh sembarangan *emosi jiwa* 😠😠
Cabutin rumput di halaman depan dan halaman belakang dan halaman samping *pfiiuuhhh*

Duuh…kapan bisa renov buat halaman belakang ya… apa kudu nanem pohon duit dulu. Mwehehehehe…..abisnya takut kalo ada ular masuk rumah lagi sih.

Baca juga : ular masuk rumah

Ataaauu….mungkin bisa masak-masak di rumah? Nyobain resep baru?

image

Etapi kemarin di whatssapp sama temen, ngajakin ketemuan di Surabaya. Udah lama banget ga ketemu sejak lulus. Kira-kira 8 taunan lah. Tapi ga tau lagi dia jadi apa enggak.

Sekian update ga penting dari blog yang sukanya bahas hal hal ga penting ini.

…….lagi kehilangan sense of writing nih. Draft numpuk tapi lagi males banget nulis ato cerita cerita….. ono wong kok malesan koyo ngene 😬😬

Weekend besok kalian mau ngapain?
Share donk, kali aja saya berubah pikiran dan bisa nyontek rencana weekend kalian. Bahahahaha dasar ga punya pendirian 😆😆😆

Mrs. Muhandoko

Identitas Diri di Dunia Maya

image

Pict taken from Pixabay

Pernahkah kalian iseng mengetik nama lengkap kalian pada mesin pencari google? Lalu, apa hasilnya?

Saya pernah. Dulu….dulu sekali…ketika saya iseng mengetik nama lengkap saya di google *well, oke saya emang rada norak*, yang keluar di halaman pertama sebagian di antaranya lah kok situs ehem ehem. Saya ngetik nama saya lho, bukan nama ****** (hahaha isi sendiri deh tanda bintangnya sekaligus menguji ‘pengetahuan’. *eehhhgimanasih ;p ) waktu itu saya belum punya blog, eksis di dunia maya cuman di fesbuk, ga punya twitter juga. Dan ga suka buka situs gituan. Emangnya sini cewek apapun? :p
Entahlah…kenapa nama saya bisa nyungsep di sana.

Laluuu….ketika saya semakin menancapkan eksistensi,  googling lagi laaaah…dan heeii nama saya udah ga nyangkut lagi di situs-situs ajegile tersebut. Sebagai gantinya, terpampang nyata saya berasal dari lulusan mana, taun berapa, juga beberapa perusahaan yang pernah saya apply.

Iseng lagi, saya ubah nama saya di fesbuk. Pake nama panggilan aja. Di twitter yang sebelumnya pake nick nama asli, ganti lagi. Disamakan dengan id di blog dan instagram : @mrs_muhandoko
Follow ya *branding nih ceritanya*
Pernah juga sih dengan alasan penyamaran paripurna sekaligus mengukuhkan diri sebagai fans garis keras, di segala medsos pake id Mbak Middleton, tapi waktu itu saya khilaf. Bhahaha….jadi sekarang cuma di WA aja yang pake id itu 😉

Daaan….kalau bukan temen sekolah saya dulu, pasti deh ga ada yang tau nama lengkap saya siapa :p

Saya juga pernah, menggoogling nama temen, eh lah kok keluar juga di laman informasi bahwa dia pernah beli tupperware. Sampe hal kecil aja uncle google tau. Hal ini kok bikin saya ngerasa serem ya. Dengan mudahnya orang bisa menggogling segala informasi tentang kita. Serem ya? Serem lhooo…kalo misalnya suatu saat beli undies lalu ke-gep sama om google. Malu kan? Yaa kaan? Ya kan? Kan ? Kan? Kaaann? Jawaaaab Hayati, Bang!

Kemarin, rasanya saya pingin deactivated fesbuk. Pertama, karena alasan googling tadi. Kedua, karena lelah melihat segala pencitraan orang-orang (baca: pamer-pamer). Rasane kok ya all is fake. Apa emang sayanya aja yang nyinyir sirik tanda tak mampus?
Tapi, di lain sisi saya juga masih butuh FB untuk menjalin relasi dengan kawan-kawan saya, untuk tahu gosip terbaru. Malahin cajalah akuh, i’m just embak-embak yang haus akan hiburan.

Akhirnya ga jadi deactivated, hanya mungkin saya perlu membatasi diri agar jangan terlalu over sharing di FB. Kalo untuk security sih, tidak ada yang bisa lihat informasi di FB saya selain yang sudah jadi teman. Serem bookk…kalo informasi bisa dilihat secara publik, diintipin sama orang-orang yg ga dikenal. Kemarin juga saya hapus-hapusin tuh beberapa status yg sempet saya tulis di 2015-2016. Untungnya di tahun itu saya udah waras, ga alay lagi. Bhahaha…..jadi statusnya ga seberapa banyak dan ga terlalu pribadi. Besok mungkin mau hapusin status 2014 lalu bertahap ke tahun sebelumnya. Kalo foto? Udah ada yang saya lock, hanya saya aja yang bisa lihat. Yaaaa dengan alasan saya masih pingin ngeliat dokumentasi muka saya aja sih, karena udah ga ada dokumentasi di perangkat lain. Muka saya dulu culun bener :)))

Saya lagi suka main blog sama instagram aja. Kemarin karena ada alasan tertentu, jadinya nengokin si twitter.

Beberapa hari yang lalu, pak boss nanyain nama lengkap saya. Errr….apa mau digoogling juga nih pak?

Kalau kalian gimana, pernah googling nama sendiri? Lalu, apa yang terjadi?

Balada Sepatu Pink Gonjreng

Jadi ceritanya sepatu pantofel saya yang buat kerja rusak. Jadinya tiap hari ke kantor pake sandal jepit mulu. Akhirnya belilah sepatu baru. Tapi ngajakin Mr. M belanja itu sumpeee gak asik blas. Dia pinginnya lihat, cobain, bayar kasir. Gak usah muter muter lagi. Laaah… namapun tjewek kan yess…justru the art of shopping is seeing-seeing, alias liat-liat dulu, cobain dulu, kalo udah klik di hati baru bungkuuuss.

Baru juga masuk toko, cobain berapa biji, Mr. M udah gatel pingin kabur aja *tujes tujes perut sixmonth nya* Lalu dia nyomot sepatu warna pink gonjreng, eh lalu saya suka aja pada pandangan pertama. Dicobain enakeun, lalu bawa ke kasir. Tapi kok gak diskon ya? *menatap nanar pada sisa sisa lembaran di dalem dompet*

Laluuu langsung aja saya pake. *iya, saya emang senorak itu* *kali aja ada yang komen gitu*

Daaan… semenjak pake sepatu pink gonjreng, tiap ada genangan air ujan, saya selalu angkat kaki tinggi-tinggi. Takut sepatunya kecipratan. Temen saya juga rela minggirin mobilnya nyari tempat kering biar pas saya turun dari mobil gak kena genangan air. Daaann…kalo pas pulang kantor pas ujan, besoknya temen temen pada nanyain ‘eh, sepatumu basah gak kena ujan?’

Bhahahaha….*duuuhh aku terharu*

Mr. M juga gitu laah..kalo ujan dateng, yang pertama diselamatkan dari teras adalah sepatu pink gonjreng. Buru-buru dibawa masuk ke dalem biar ga basah kena air ujan… *hiks…kamu pasti tjinta syekali sama akyu ya*

Kenapa sih saya segitunya sama sepatu? Mereknya apa sih ? Sepatunya gak merek kok. Gak mampu beli kalo kemahalan. *inget inget cicilan KPR* :)))

aku mah apah atuh…cuma secuil upil di tengah hamparan Samudera Hindia :’)

2016-01-28 07.27.34

kalau kalian ketemu cewek pake sepatu pink gonjreng gini, sapa aja. siapa tau itu saya yang lagi lewat 😛

Kalau kalian gimana ? Punya barang kesayangan yang sampe ‘segitunya’ gak ? 😛

Ponakan Mulai Masuk Sekolah

Disclaimer :
Postingan ini kemungkinan bisa membuat anda mual-mual dan bisa jadi pengen nyelepet saya.

Jadi ceritanya ponakan ((PONAKAN))  udah mulai masuk sekolah. Meski umurnya baru 2 tahun, tapi kembaran saya  yang beda chasing juga beda nasib, Jeung Middleton,  udah masukin dik George ke sekolah umum.  Sebagai tante ((TANTE)) cencunya saya ikutan senang doonkk..Ponakan yang ganteng dan lucu udah mulai beranjak gede.

*usap air mata bahagia*
*pelukin papanya Georgie*
*lalu disambit sendal sama Jeung Middleton*

134a58b878900fed215ee9d4c12aeb43

sumber : Pinterest

 

Ganteng ya? Lucu ya? Liat senyumnya donk. Duuhh ga nahan, pengen uwel-uwel.*besok cuss beli jaket hoodie biru sama ransel biru biar gaya kembaran ama Georgie* *emak korban mode*

7a7444013c1f342e2fd290dffbcdad69

 

Kabarnya, di hari pertama Georgie masuk sekolah, bapak ibunya yang nganterin dia. Georgie masuk sekolah umum, sama kayak bapaknya dulu. Ni anak kayaknya bakal jadi idola para little young ladies di kelasnya nih.

4cd2b0d8fa06a3194fd552fd529d65ce

sumber : Pinterest

Duuh  gemess…jadi pengen ikutan cium cium bapaknya Georgie juga.

 

Dear Georgie, please stay cute.

Your cutest aunty, Nana :-*

Penyakit Suka Berbohong

39a24baa68669a6dffe2e3c019e83b51

Jaman sekarang, kenapa sih kok orang bohong idungnya gak bakal panjang kayak Pinokio? Andaikan idung orang bohong bisa memanjang, pasti donk gak bakal ada lagi orang-orang polos nan berhati baik kayak saya kena tipu. *kibas jilbab*

Jadi, ceritanya…kenalin si X. Si X ini terkenal tukang ngibul tingkat propinsi. Taapiiii…saya masih tetep mau percaya sama dia. Toh, tidak ada orang yang 100% hidupnya full kebohongan kan? Dia pasti masih punya sisi ‘manis’ meski cuma secuil upil.

Bohong pertama, saya coba memahami. Mungkin dia ada alasan tertentu sehingga terpaksa berbohong.

Bohong kedua, saya masih mencoba memahami.

Bohong ketiga, saya mencoba memaafkan.

Bohong keempat, ini sebenernya saya yang terlalu bodo atau dia yang terlalu kampret sih?

Laluu..tak berhenti sampai di situ. Masih ada bohong kelima, keenam, ketujuh dan ke –takterhitung.

Saya harusnya gak percaya donk ya…tapi kembali lagi saya punya sisi rapuh *halah*. Jadinya, sekarang kalau dia cerita sesuatu lagi dan minta tolong lagi, saya kan jadi dilema. Dia beneran apa bohongan.

Nah, kalo idungnya bisa mancung-pesek kayak Pinokio, mungkin saya ga perlu terlalu galao.

Ada lho, penyakti sering bohong namanya Mythomania. Ditandai dengan hobi bohong yang over dosis. Selalu bercerita tentang sesuatu secara berlebihan agar si pendengar percaya. Selalu berlagak menjadi korban, menjadi pihak yang teraniaya untuk mendapatkan atensi publik. Karena saking seringnya bohong, otomatis donk sering juga ketahuan berbohong tetapi selalu menyangkal dan menceritakan hal lain untuk meyakinkan si pendengar. Padahal dia kembali berbohong. Rasanya, tabokable banget ya?

Dan, jangan salah. Penderita mythomania memang lihai berbohong, seolah bohong adalah bagian dari hidupnya. Dan ini, dikategorikan sebagai penyakit kejiwaan. Penyebabnya, bisa jadi karena ada ketidakbahagiaan dalam hidup, keinginan terlalu muluk tetapi tidak ada pencapaian, sehingga dia selalu ingin bersembunyi di balik topeng kebohongan yang diciptakannya. Ruwet kan ya? Silakan lebih jelasnya digoogling sendiri ya. *dasar blogger males* Yang jelas, jika ketemu orang semacam ini hanya ada dua pilihan : menjauh, atau menolongnya. Dengan catatan, jika kita berniat menolong, tentunya tetap didasari keinginan kuat dari si tukang bohong untuk berubah.

Naaaah… saya jadi ragu. Si X ini menderita mythomania, ataukah justru berbohong untuk alasan profesionalitas? Alias berbohong demi mereguk keuntungan pribadi.

Saya kan jadi dilema. Di satu sisi pingin nolong, tapi di sisi lain pingin mengabaikan biar dia sadar kalo bohong itu gak baik. Kalo segala sesuatu perbuatan itu harus dipertanggungjawabkan.

Hujan Romantis

To the HU to the JAAN …hujaaann..

Lagi musim ujan. Tadi pagi Surabaya hujan. Untung aja pas sampe kantor ujannya baru bresss…deress. Warna langitnya item. Eh tapi cuman sebentar doank sih. Cuaca udah kembali cerah lagi.

Peralatan tempurnya udah siap belum? Jas ujan sama payung ? Disiapin ya, sama sekalian jaga stamina.

Ngobrolin ujan, ngobrolin payung, yuk kita ngobrolin adegan romantis di bawah payung 😀 *iih syedeep*

1. Drama Korea – Personal Taste

40d382138bdf13b9000b530e04a3bd82Ada yang udah nonton drama ini gak? Umbrella scene ini salah satu scene favorit saya. Uwuwuwu.. jadi ceritanya si cewek ini pulang, tapi gak bawa payung dan berteduh di halte. Eh mendadak babang Min Ho datang sambil bawain payung. Lalu terjadilah hal yang tidak diinginkan seperti di atas :)))

2. Drama Korea – Boys Before Flower

ded9d18ceda187a90d8f8ef111481c96

Jujur, ini bukan drama favorit saya. Tapi, setidaknya umbrella scene ini cukup oke juga 🙂

3. Kate Middleton – Prince William

aaahh..pasti tau donk kalo saya fans beratnya Mbak Middleton sama Bang Wills. Sebenernya ide bikin post ini gara-gara main ke pinterest buat bikin moodboard *blogger opoo ikii males tenan*, lalu nemulah foto Mbak Midd ini. Laluuu…aku tak tahan melihatnya. Aku iri!

c998ed94825c47904e8c71e84531d1df

2f10606f8a3de0d55fb8a5348f9e2e5b

6bbe8a9fcae4cd2343f12fb96e71252b

3a41efc1f67e5696591ee5d8c88915bc

Aku pingin ujan ujanan sekarang jugaaa biar dipayungin ama Mr. M *nangis di bawah pohon*

Err…udah baca post saya tentang Kangen Rumah #2 kan? Itu saya sama Mr. M nangis bersama di bawah rintik hujan, sayangnya sih pake jas ujan, gak pake payung. Tapi gak mengurangi esensi romantisnya kan?  😀 *maksaaaaa*

Jadiiii….masih mau bergalau ria dengan hujan ? Atau setelah liat umbrella scene di atas jadi kepikiran buat payungin pasangan pas ujan ujanan nanti ?

Do(nt) Judge People by Their Clothes ?

Kemarin sore sepulang kerja, saya beli tomat ke supermarket. Tomatnya seharga 7500 rupiah. Pas di kasir, saya bayar pake selembar obat anti pusing cap dua bapak bapak duit seratus ribu.

Si kasir dengan tatapan akward nanya ke saya,”Uang kecil aja mbak?”

“Maaf, mas. Ga ada.”

Mungkin karena penampilan saya yang gembel gitu, dia tetep ngeyel aja.“Masa sih mbak, gak ada? Sepuluh ribu gitu?”

Yoloh maass…gak ada. “Iya, mas. Maaf ga ada.”

Dengan agak bete dia layanin saya.

Di lain waktu, di mall yang sama pula. Pas saya pake baju agak normal, tiba tiba aje disapa sama mbak mbak dengan sapaan :“Selamat sore, Kakak. Lagi belanja ya? Boleh minta waktunya? Kalo boleh tau, Kakak masih kuliah ya?”
*buru-buru simpen katepe* *pamerin kwitansi suntik silikon*

Lain waktu lagi, masih di mall yang sama. Pas saya berpenampilan gembel. Lewat di depan mbak mbak yang kayak gitu lagi, jangankan disapa ((KAKAK)), dilirik pun enggak!

Lain waktu lagi, pas saya jalan ke mall lain. Penampilan gembel lagi. Masuk toko, liat-liat baju. Sama pramuniaganya dicuekin. Cuma dilirik doank. Giliran ada pengunjung lain yang masuk dengan dandanan heitz, langsoong disamboot pake tari jaipong. “Silakaaan masuk kakaaak, cari apaah?”

Dulu, pernah juga waktu saya habis wisuda. Kan ditraktir ama pak boss makan di luar. Pas saya dateng, boro boro disambut. Dicuekin iya. Pura pura ga ngeliat. Tapi giliran boss saya dateng, hohoho langsoong pramusajinya sigap berasa kayak laler ngerubung buntelan kentut :/

Lain waktu lagi, saya dapat pelayanan sangat memuaskan di ruang publik (waktu itu saya berpenampilan normal). Dan orang di samping saya, boro boro dapet senyuman. Yang ada malah dilayani dengan jutek ama petugasnya. Beliau waktu itu (maaf) pake baju lusuh 😥

Beberapa waktu lalu, ada berita tentang sekumpulan orang berpakaian perlente, naik mobil. Pura-pura masuk perumahan elit untuk silaturahmi ke rumah sodaranya. Eh ternyata doski gank garong, boookk…

Jadi, seharusnya gimana nih ? Do judge people dari penampilannya kah? 🙂

Ataaauuu…aku kudu dandan kayak Mbak Middleton biar kamu ngeh kalao akooh adaa ? :)))

Penyebab Mengantuk

Adakah di sini yang lagi suka mengantuk ? Cuungg!

gambar diambil dari disney.wikia.com

Akhir-akhir ini saya lagi ngantukan. Meski hobi tidur udah sejak lama sih. Dan dulu sempet dijuluki Putri Tidur ama orang rumah, saking doyannya tidur. Nikahnya ama Raja Tidur juga. Klop wes. Zodoh.

Beberapa hari ini, waktu berangkat kerja, saya sering nyaris ketiduran di atas motor lho. Dan puncaknya tadi pagi, mata saya berat banget kayak ga bisa dibuka. Kayak semacam digandolin setumpuk dosa. Sekalinya maksa buka mata, jatohnya kepala jadi pusing banget. Akhirnya ketolong ama jalan kaki ringan selama sekitar 15 menitan. Lumayan buger dikit. Dikiiiitttt.

Nyampai kantor, saya bercita-cita minum kopi. Meski sebenernya, saya sedang dalam gerakan mengurangi minum kopi.

Alasannya bisa dibaca komen-komen [ di sini ]

Tapi, apa daya. Mata gak bisa diajak kompromi. Bisa-bisa saya salah lihat angka dan ukuran. Urusannya jadi panjang ntar J Di kantor, saya pernah berusaha ganti kopi dengan susu. Daaan jreeng jreeengg…jadi tambah ngantuk makcik. Karena bagi tubuh saya, susu adalah minuman pengantar tidur. Huhuhu.

Kabarnya, gampang ngantuk ini bisa terjadi karena beberapa hal. Diantaranya :

  1. Kualitas Tidur

Bedakan kuantitas dengan kualitas ya. Idealnya, orang dewasa membutuhkan tidur sekitar 8-9 jam. Untuk anak-anak, jumlah jam tidur semakin bertambah. Okelah kalau kita tidur udah 8-9 jam sehari. Tapi, apakah tidur kita sudah berkualitas ? Jauhkan gadget dan kawan-kawannya dari area tidur, biar tidur kita bisa pulas dan ga terdistraksi.

  1. Kelelahan yang sangat

Semalem, saya ngantuknya tuh dari sore sejak pulang kerja. Dan badan saya kerasa ngilu semua. Sepanjang jalan saya diem aja, biasanya kalo lagi waras suka ngoceh ga jelas. Dan jam 8 malem saya udah naik tidur sih, bangunnya pagi jam setengah 5 an. Pas bangun tidur, badan belum seger. Masih kerasa capeeeekk pake banget. Dan ya itu, ujung-ujungnya nyaris tidur di atas motor. Well, saya tipe yang gampang tidur. Asal muka udah nempel bantal, bablas ilang ke London. Untuk ini, hari Minggu besok saya mau tidur dan leyeh-leyeh seharian. Awas aja kalo ada yang ganggu X(

  1. Kurang olahraga

Tiap pagi saya jalan kaki lho. Lumayan lah. Bisa baca [ di sini ]. Jadi beneran pingin lari. Pingin renang. Biar badan goyang semua. Biar ototnya pada bekerja semua.

  1. Anemia

Biasanya sih menyerang ciwi-ciwi yang lagi coming moon. Zat besi dalam tubuh berkurang, hingga pasokan oksigen yang dialirkan oleh darah merah pun berkurang. Akibatnya jadi ngantyuk deh. Solusinya ? Bisa makan sayur dan minum suplemen.

  1. Depresi

Iki mbuh kah. Moso aku lagi stress sih ? tapi, beberapa postingan saya memuat sandi morse terselubung kalo saya memang lagi stress. Bhahaha :)))

  1. Endebrei endebrei

Alasan-alasan lainnya, silakan googling sendiri ya. *bloher ga konsisten nih* :))

Apakah kalian ada yang lagi mengalami hal seperti saya ?

Tentang Etika Bertanya dan TTC

Beberapa hari yang lalu, saya dapet message. Karena kita lama ga ketemu, si pemesej nanya hal-hal standar. Apa kabar lah, bla bla bla, lagi ngapain. Awalnya, saya nanggepin dengan fine-fine aja. Laluuuuuu….dia nanyaaaa…. *slow motion*

Mana ih foto anaknya?
Kok foto anaknya gak pernah diupload di medsos sih?
#hmmsudahkuduga

Saya jawabnya masih netral, oh iya memang saya belum punya anak. Belum hamil 🙂

Lalu, dia nanya lagi. Udah berapa lama kosong?

Saya jawab juga masih sopan. X tahun 🙂

Dan, selanjutnya dia komen lagi. Iihh jangan ditunda lama-lama. Jangan dibiarin kosong lama-lama donk. Kerja mulu ih. Jangan capek capek. Di rumah aja gitu.

Siapa yang nunda, keleuss? Ah, situ mau nanggung biaya tagihan kartu Temjon saya ?

Pada titik ini, saya jadi berpikir. Apakah dia pernah ditujes tujes pake knalpot helikopter? Apakah dia pernah digiles traktor?  Atau mungkin dia belum pernah ditabok pake rudalnya kapal selam?

Yang sabar ya, Na. Ngelus dada *dadanyaJupe*

Saya jawab aja. Kami gak nunda, emang belum dikasi kok.

Lalu setelahnya dia ngomong apa juga saya udah males nanggepin. Malesin banget. Judging orang seenak udelnya dia. Emang siapa ngana?

Selama ini, kalau ada orang yang tanya, saya jawab dengan sopan. Selama dia juga nanya dengan sopan. Dan biasanya saya fine-fine aja. Dapet kabar ada temen dan sodara hamil ato lahiran,saya juga ikut seneng. No hard feeling.

Saya cuma gak suka aja dijudge. Atau dikasihani. *mending dikasihduit*

Ah, terserah orang mau ngomong apa. Yang penting saya bahagia :)))

Tipikal orang sini ya, tabokable and toyorable.

Lu kuliah? Kapan lulus?
Lu udah lulus tapi Lu jomblo?  Kapan married?
Lu udah married? Kapan punya anak?
Lu udah punya anak? Kapan punya anak lagi?
Lu udah punya anak lagi? Kapan punya mantu?
Lu udah punya mantu? Kapan punya cucu?
Endebrei endebrei. Sampe ntar Kate Middleton temenan ama Doraemon juga pertanyaan kek gini gak bakal ada abisnya.

Tuh kan, saya nyampah lagi di mari. Iihhh kapaaaan nulis postingan yang bermanfaat. Bhahaha :)))

Sekarang saya tiap hari lagi konsumsi sayur. Meski eneg hajar bleh :p Soalnya ga suka sayur siihhh :)))) Trus konsum buah. Anggur, apukat, kiwi. Pokoknya yang gitu gitu deh.
*etapi apukat sekarang lagi mahal gilak*
*lalu dijejelin apukat sekilo*
*namapun usaha ye bookk, gak murah*
Lalu, saya konsum susu juga sih. Bukan yang khusus. Tapi lebih ke UHT. Tapi, saya juga rada bertanya-tanya. Sebenernya susu yang beredar di pasaran bagus gak sih ?

Adakah kalian di sini yang lagi TTC? Konsum apa aja sih? Share donk 🙂