Tentang Plastik Berbayar dan Donasi

Pliss…jangan punya ekspektasi berlebihan saat mau baca post ini. Saya bukan mau nulis tentang analisa plastik berbayar dan donasi dari uang kembalian. Ini hanya murni tsurhat dari seorang adik manis yang lagi bete plus lagi pingin kekepin dompet.

Jadi ceritanya saya yang lagi badmoodΒ  pergi ke minimarket deket rumah. You know lah, jangan nyenggol wanita yang lagi bete. Karena youw bisa dimasukin karung, digebukin, trus dicemplungin ke KaliJodo. *abaikan quote ini*

Saya cuma beli sekantung gula pasir sama sekantung kacang kulit. Pas bayar di kasir, si Embak langsung persiapan masukin barang saya ke kresek tanpa bertanya lebih dulu tentang kesediaan saya mengganti uang untuk plastik berbayar. Saya kebetulan nolak. Dan emang seringkali nolak sih.”Mbak, ga usah pake kantung plastik.”

Dikeluarin lah belanjaan saya. Lalu ditotal jendral, belanjaan saya sekian rupiah dengan kembalian 200 rupiah.

Lalu, bak mengalami de javu, bergulirlah pertanyaan horor bagi sebagian orang yang blenji di minimarket. Setidaknya bagi saya horor sih. Bhahahahaa…Karena di akhir transaksi selalu dikasi senyum manis yang bikin orang gak enak ati kalo nolak,”Kembalian yang 200 rupiah mau didonasikan?”

Blaaaahh…

ZOOONKK….

Biasanya, peristiwa seperti ini bukan peristiwa langka aliyas wes biasa. Dalam kondisi normal alias lagi waras, saya bakal iyain aja uang kembalian didonasikan. Pernah lihat tentang laporan donasi tersebut di sebuah minimarket. Dan, ya…saya percaya donasi tersebut disalurkan dengan cara yang tepat. Saya percaya dana tersebut dikelola dengan sebaik-baiknya agar bermanfaat bagi yang membutuhkan.

Tapi……kali ini saya lagi bete…..

Saya jawab aja,”Gak mau. Kasih kantung plastik aja. Harganya sama-sama 200 kan?” Jangan lupa pasang tampang zudez binti antagonis.

Dan si Embak manggut-manggut. Wajahnya bisa jadi menyiratkan pertanyaan,”Seriously?”

Tambahan lagi, saya ga mau kantung kecil. Saya maunya kantung yang gede. Call me pelit, I don’t care. Yang jelas,kantung gede atau kecil sama-sama 200 perak dan saya lagi gak mau rugi.

Dih, pelit banget lu, Na.

Embeerrr…..

Minta yang gede, daaannn kantung tersebut lebih bermanfaat buat nampung lebih banyak sampah dibanding kantung kecil. Saya jarang pake kantung kalo belanja. Biasanya langsung masuk tas ransel. Ya, saya pendukung gerakan diet plastik.

Kenapa dukung? Ada banyak alasan sih. Salah satunya mengurangi sampah, dan boleh dimulai dari skala kecil : dari diri sendiri.

Apa moral of the story kali ini?
Jangan belanja kalo lagi bete. Karena kasus kecil aja bisa lu gede-gedein. Kasus plastik + donasi aja bisa dimasukin blog. Biyasahlah….wanita bete, susah untuk dimengerti.

Pliss atuh, jangan bully ekeh. Sini bukan temennya bapak-bapak yang komplain karena istrinya disuru beli kantung plastik 200 perak di minimarket. Sementara di dalam minimarket semua produk pake kemasan plastik. *pernah baca sharing berita itu kan di medsos?*

Pliss lah atuh, saya bukan anaknya Arman Maulana apalagi Arman Tohari. Jangan bully saya , karena biyasah akuh anaknya suka bete dan suka nyampah di wordpress. Karena sejatinya nyampah di sini lebih ramah lingkungan, ga perlu bungkus plastik berbayar 200 perak πŸ˜†πŸ˜†

Tips Memilih Kado Untuk Cowok

Ini judulnya minta diviralin banget sih πŸ˜†πŸ˜† Kalo nyari kado buat cewek, biasanya lebih gampang ya? Karena cewek kan banyak maunya πŸ˜†πŸ˜† Giliran kasi kado buat cowok….heemm…rada syusyah.

Saya pribadi, jarang banget ngado cowok kalo masih berstatus patjar. Alasannya sederhana, ogah rugi kalo ternyata kisah tjinta tak berujung ke meja penghulu πŸ˜†πŸ˜†

Dududududu…..

Naaah…..sekarang mah lain lagi. Kan udah ada Mr. M *olesin gincu* biasanya, untuk peristiwa tertentu, saya ngadoin Mr. M sesuatu secara diam-diam. Maksudnya diam-diam belinya gesek pake debitcardnya dia. Bhahahaha πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Berhubung blogger kondangan kebanggaan kita semua ada yang mau ulang tahun, nah saya mau bisikin tips buat mbak Bul tertjintah *sokkenalsokdekatsokikrib* langkah-langkah mencari kado yang cucok buat Pak Bul 😊😊

Tips cari kado cowok ala Mrs. Muhandoko :

1. Cari tau kesukaannya apa.

Studi kasus : Mr. M kan sukanya main game, lebih pas dikado kartu Temjon dengan deposit saldo yang gede, atau dikadoin VGA dan memory biar PC nya support game berat. Puas puasin deh maen gamenya. Kalo kusuruh ngaku ngaku pingin dikadoin Supernova IEP, kok rasanya kodeeee banget yaa..wong yang suka baca itu saya, bukan dia πŸ˜†πŸ˜† jadi penting banget buat tau kesukaannya dia apa, jangan sampe salah.

Tips buat mbak Bul : apakah mas dani seorang banker yang suka ngopi ngopi ganteng di Setarbak? Coba kadoin tumbler, biar tetep gaya plus rada ngirit. Ooh..udah punya tumbler yang berlogo ikan duyung itu? Kadoin mug nya deh. Ooh…udah punya juga? Kadoin Setarbak Cards deh. Udah punya jugaa? Hmm..yo wes, coba kadoin coffe maker. Bisa dipajang di kantor, di rumah, di rumahku, atau di manapun anda suka. Bisa lebih hemat dan tetep gaya.
Investasi sekian rupiah pada coffe maker untuk secangkir kopi, bisa menyelamatkan keuangan bulanan andaπŸ˜†πŸ˜†
aaahh tapi kalo buat mas dani maahh…secangkir latte doank cincai laah haai πŸ˜†πŸ˜†

2. Cari tahu apa yang lagi dia butuhkan.

Studi kasus: kalo Mr. M jelas laaah…yang dia butuhkan adalah tetap berada di sampingku. Bhahaha lama lama blog ini di unfol berjamaah karena yang nulis narsisnya nahjongπŸ˜†πŸ˜†

Tips buat mbak Bul :
Apa yang lagi dibutuhkan mas dani sebagai lelaki dewasa sekaligus sebagai kepala keluarga? Kebebasan finansial di usia muda, mungkin? Maaf, kalo untuk itu, saya dan Mr. M juga lagi mikir gimana caranya biar bebas utang dan duit bisa dateng sendiri. Kan ga mungkin juga saya kasih saran suru piara tuyul kucing πŸ˜†πŸ˜†

Baiklah, mungkin mbak Bul bisa kadoin mas dani reksadana saham? Deposito dengan bunga berbunga berlipat ganda? *korbanpostingan danirachmat dotcom* heei…dijamin si dia akan langsung tersenyum lebar πŸ˜†πŸ˜†

3. Cari tau apa ada yang kurang kece dari penampilannya.

Tips buat mbak Bul : sebagai seorang banker yang dituntut stay kece karena harus ketemu banyak orang, coba dicek apa ada ‘alat tempur’ yang butuh di upgrade.
Sepatunya udah kekecilan, mungkin?
Bajunya udah keseringan dipakai sampai warnanya yang putih berubah jadi krem?
Arlojinya perlu dipasangi GPS, mungkin?
Tasnya udah keliatan rada buluk?
Skinker dan masker wajahnya udah tinggal bungkusnya doank, mungkin?
Naah…bisa banget itu dijadiin kado.

4. Cari tips lain karena tips 1,2,3 rada ngawur

*meski saya nulisnya sambil mikir keras*

Tips Buat mbak Bul :
Okeee…mungkin satu set coffee maker tidak terlalu berat di kantong, atau reksadananya mas dani udah buuanyak jadi mungkin ga terlalu surprais kalo ngasi kado itu, atau ngado singlet dan sepatu dan tas mah udah biyasah banget, it’s not a big deal, makaaa….

Saya punya saran yang agak serius kali ini, gimana kalo kadonya berupa quality time just the two of you? Beli tiket perjalanan ke suatu tempat. Kalo ga mau ninggalin mas A kelamaan, booking hotel sekitaran Jakarta aja. Pilih hotel yang nyaman, ada kolam renang, jacuzzi, serta dinner romantis di rooftop gedung. Berdua aja yaa…ga usah ngajak tetangga sekampung. Atau kalau mas A mau diajak juga gapapa kok, family trip kaaaann….ntar pulangnya siapa tau jadi berempat πŸ˜†πŸ˜†

Ataaauu….tetep di rumah aja bertiga. Beli pizza loyang gede. Rumah dalam keadaan bersih dan rapi, silakan matikan ponsel dengan segala notifikasinya yang bikin stress itu. Lalu, nikmati quality time bertiga. Makan pizza, stel DVD, goler goler di kasur seharian.

Kobarkan api tjintahmuuuu πŸ”₯πŸ”₯πŸ”₯
*opo opoan toh yo iki*

Nah gimana gimana gimana?
Ada yang nyantol ga tipsku?

Ntar app nya baru didonlot kalo andromaxnya udah dikirim ke rumahku. Deal? Yess…deal. Horeeeee πŸ˜†πŸ˜†

Untuk melengkapi postingan, maka saya kasi gambar gedung pencahar pencakar langit deket deket sini aja.

image

Hayukk….yang belum ikutan giveaway nya Mas Dani DL nya hari ini lho.

Selamat ulang tahun Mas Dani, semoga makin kece segala galanya deh. Semoga dapet kado kece dari mbak Bul.

Mrs. Muhandoko

#PillowTalk : Bayangan Hitam

Kemarin wiken saya dan Mr. M saksess jaya beberes kamar belakang. Dari yang mulanya ga difungsikan sebagai kamar, dan berujung jadi tempat naruh barang sekenanya, maka kemarin disulap jadi…….. tempat nyimpen barang, teteup πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†
Gak dink, diubah jadi kamar tidur yang bisa dipake. Cuma karena belum ada yang nginep, saya masih numpuk beberapa kardus. Ntar deh dipikirin gimana caranya biar supaya agar tumpukan kardus tersebut ga bikin mata sepet *kode buat mikir postingan #HouseTalk * πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Siangnya, saya sama Mr. M nyobain boci di kamar belakang. Enak adem. Bahagia lah pokoknya. Serasa rumah milik berdua. padahal bayarnya masih pake ngutang bank. Aman donk. Malemnya dicobain lagi lah tidur di situ.

Awalnya oke, lancar jaya. Tapi kok perasaan jadi was was melulu ya. Beberapa menit sekali, saya kebangun. Kayak orang was was yang ga bisa tidur tenang. Tetep dimerem meremin. Antara sadar dan tidak sadar itu, saya seperti ngelihat bayangan hitam besar sekelebat lewat di depan pintu kamar, di ruang tengah. Setelah itu saya kebangun. Akhirnya terpaksa bangunin Mr. M juga, ngajak pindah tidur di kamar depan. Yayaya setelah pindah, saya tidurnya pules sampai pagi.

Besok paginya, cerita-cerita sama Mr. M tentang ketakutan saya tidur di kamar belakang semalam. Eh dia ternyata juga takuutt booook….tumben lho dia ngerasa takut.

Dan apa yang saya alamin, dia ngalamin juga.

Dimulai dari perasaan was-was bolak balik kebangun dan selalu lihat jendela. Laluuuu….dia juga cerita kalo dia juga lihat bayangan hitam besar lagi duduk di sofa. Persis mirip sama ceritaku 😨😨😨

Lalu Mr. M bisik bisik,"Kayaknya kalo malem ‘dia’ tidur di kamar belakang deh. Karena kemarin ada kita, ‘dia’ sungkan. Akhirnya nunggu di ruang tengah sampe kita pindah kamar sendiri."

😨😨😨

Lah trus kenapah aku bisa ikutan ngeliat gituaaan???

Beberapa hari setelahnya, Mr. M ogah ogah bener tidur di kamar belakang. Dia masih ngerasa insecure *tumben* πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Dan kami baru nyadar…tiap kali adik saya nginep di rumah, tiap malem dia lebih milih tidur di ruang tengah sambil gelar karpet. Kalo disuru pindah ke kamar dia ogah.

Yaaaa….mungkin sajaa…

PS : jam segini baru nyampe rumah. Dan agak kaget karena tanaman kesayangan yang udah tumbuh besar tiba-tiba patah gitu aja semuanya kayak ada yang nginjek ke tanah *suudzon* 😭😭😭
Ceki ceki taneman lain aman aman aja, ga ada yg rusak.
Besok mau nanya ke tetangga, apa abis ada ujan angin kali ya.
Karena gak mungkin kan ini ulah si bayangan hitam?

One Lovely Blog Award

one-lovely-blog-award

Postingan ini dalam rangka memenuhi PR dari mbak Emine. Hihihi maap ya mbaakkk….saya kelamaan ngerjain PRnya *disetrap*

Jadi, aturan mainnya adalah kita bikin postingan, reveal a secret lah, lalu mensyen orang yang sudah tag kita. Dan aduuh…saya terharu mbak Emine men-tag dirikuuh 😒

And here are the rules of the award:

1. Each nominee must thank the person who nominated them (including a link to their blog).
2. They must list the rules and post the blog award badge in the post.
3. They must add 7 facts about themselves.
4. They must nominate 15 other bloggers and notify them that they have been nominated.

Oke, berikut ini adalah top sikret saya. Tapi kayaknya udah sering diceritain di blog, jadi ga terlalu sikret πŸ˜†πŸ˜†

Bahwa Mrs. Muhandoko ituuuu…..

1. Sebenernya masih sodaraan jauh ama mbak middleton. *eehh gimana πŸ˜†πŸ˜†
First crush saya was Prince William. Dan mungkin pembaca blog ini dari dulu udah tau kalo saya die hard fansnya Prince Wills. Yang merembet jadi ngefans sama Kate, merembet lagi ke Georgie, merembet lagi ke Charlotte. Dan oh stop sampe situ aja, Prince Charles mundur dikit.

2. Ehem…suka banget makan mie. Entah mie ayam, mie pangsit, mie bakso, mie tuktuk, indomie, kwetiau, spaghetti,….mention it lah akooh pasti sukak. Pernah nyobain ramen, dan waktu itu ngerasa bahwa ramen itu kurang enak di lidahku. Kemarin, selama 4 hari berturut-turut saya makan mie terus, dan rasanya bahagia sekali. Apakabar usus? Keriting gak loe di dalem sono?

image

Naaaahhh…..kemarin makan inii…mie neraka. Pedasnya ajiibb πŸ˜‹πŸ˜‹

3. Kalo pertama kali kenal atau ketemu sama orang, selalu jaim dan bertingkah kaku. Malah kadang brubah jadi pendiem. Maklum, belum terlalu deket jadi belum lumer. Tapi aslinya aku baik, ramah, tidak sombong, dan suka menolong nenek nenek menyeberang di jalan kok *istri idaman banget kaaan πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

4. Pada dasarnya saya ini moody. Kalau lagi ga mood, gak suka dipaksa. Kalau saya bilang ‘gak mau’, udah deh stop. Jangan dipaksa. Sekalinya situ maksa meski sambil berderai air mata, atau maksa dengan jalan kekerasan, I REALLY DON’T CARE! semakin maksa, malah saya bakal bete dan ngamuk.
Apakah pernah menghadapi orang pemaksa? Ooh.. cencu pernah shay. Daaannn….saya bakal beteee… 😠😠

5. Tengah belajar jadi penulis. Bhahahaha….ehm….selama ini baru 3x nulis naskah novel buat lomba yang diadain penerbit mayor. Menang gak, sis? Kalah ! Hahaha πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†
Yang terbaru kemarin, naskah saya masuk 20 besar. Waktu itu saya sueneng banget. Itu nulisnya pake aplikasi notes di ponsel Galaxy Mini yg sekarang udah almarhum. Meski akhirnya belum menang, tapi alhamdulillah ada pencapaian naik satu ‘tangga’ lah yaa *mulaisombong* *mulaicongklak*

image

Ini draft yang kemarin dikirim ke panitia lomba dan masih harus kalah. Ayuukk…mari tetap menulis dan berjuang. Kalo kata Windry Ramadhina mah : “Percayalah, setiap penulis akan menemukan jodoh pembacanya sendiri.”

Mungkin, suatu saat nanti akan berjodoh dengan kakak kakak sekalian? 😍😍

6. Baru saja merayakan ulang tahun yang ke... *tiiiiittt* *sinyal ilang* beberapa hari lalu. Uhuuuii….
Dikado apa sama Mr. M? Boro boro kado, inget aja enggak 😬😬
Jadi, paginya beberapa temen deket pada ngucapin met ultah, via FB, via wasap maupun bbm. Tapi karena saya lagi fakir wifi, daan udah deh kalo hari libur males banget nyalain internet, jadi semua pesan baru kebaca besoknya pas udah masuk kerja lagi. Maap ya 😚

Eh lalu, Mr. M ngajak jalan jalan sederhana kok. Biasa aja. Maem sushi mabelasrebuan sepiring berdua *duuh…romantis apa ngirit tuh om?*

Bisa nebak gak saya sekarang umur berapa? Bhahahahahaha *sok sokan*

image

foto diambil di pusat perbelanjaan, dalam kondisi belum mandi sore, pakai sendal jepit, dan pake celana buluk. whatta life

7. Having Mr. Muhandoko as partner in crime, adalah salah satu momen terbaik dalam hidup saya.*khusus poin ini, no more caption needed*
Pfiiuuhhhh!! DONE!

Maap ya mbak Emine, berhubung saya orangnya narsis, postingannya jadi begini begini amat πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Dari tujuh top sikret di atas, kebanyakan udah sering saya jadiin bahan tulisan di blog sih. Jadi mungkin ga terlalu surprais ya?

Dan, saya men tag kalian semua untuk ikutan. Ditunggu yaaa ……

*ketjupbasah* πŸ’‹

Ular Masuk Rumah

Rumah eijk kan mewah, alias mefet sawah. Nah, tetangga samping dan belakang masih tak berpenghuni dengan rumput yang tinggi tinggi 😧

Kemarin Sabtu, pas pulang saya buka pintu, dalam keadaan gelap karena lampu teras dan lampu ruang tamu belum nyala. Woooo kok liat ada yang menggeliat-geliat di lantai, kirain cacing lagi striptis kan. Ya udah saya bilang Mr. M buat ngusir cacingnya keluar. *maap yee….kita ga nrima tamu cacing*

Dan yu nou wat, Mr. M langsung nyeletuk," Lah ini kan ular."
Waaa…saya langsung lari ke halaman rumah tetangga sambil teriak-teriak suruh kluarin.

Ularnya keciiil banget, warna item. Makanya saya pikir itu cacing donk. Dan saya heran dia bisa naik ke teras yak apa caranya. Digendong mamanya ato gimana.

Sama Mr. M langsung diusir. Saya udah teriak-teriak aja," Kill him, beibeh! Kill hiiiimmmm!! Thiisss is Spartaaa!!" 😠

Mr. M -karena hatinya lembut selembut Molto- ga tega, jadi itu ular diusir aja. Anehnya, ularnya langsung ilang lho. Udah disenterin segala macem tapi ilang tak berbekas 😨

And he said,"Ularnya jangan dibunuh. Nanti kalau mamanya dendam gimana? Aku bakal dicariin sama mamanya."

Oohh….yeaahh. Jadi kamu lebih takut sama mamah nya ular daripada sama mamah akuh 😬

Kirain yang bakalan dendam selamanya itu mantan patjar yang diputusin sepihak, eh ternyata ular pendendam juga. *gajah juga lho*

Setelah situasi mereda, kita jadi kehilangan napsu makan. Daaannn bertanya-tanya :
1. Gimana caranya ular bisa naik ke lantai rumah? Apa ular bisa manjat? *dalam case ini ularnya masih kecil banget lho* Dan di tiap celah pintu saya pasangin tampar ijuk, yang mana menurut kabar beredar si ular takut sama benda tsb.
2. Kalau ada anak ular masuk rumah, ini bisa aja ada mama papa ular di skitaran rumah 😨😨
3. Untung ularnya ketauan, kalo ga ketauan dia mungkin bakal numpang ngekos gratis di rumah saya without any fee, lalu membesar dan membesar dan semakin besaarr….lalu setelah dia idup mapan di dalem rumah, mungkin nih yaa mungkiin..dia adalah ular berbakti sama ortu yang bakal ngajak ortunya tinggal bareng di rumah saya 😲😲
4. Kejadian ular masuk rumah ini, saya sama Mr. M mimpi tentang ada ular di dalem rumah kita selama 3 hari berturut-turut. Yeah, we’re couple yang kadang masih suka percaya hal mistis πŸ˜†

Sekarang gimana? Hahaaa..yang ada, kami masih takut buat goler-goler di atas lantai waktu nonton TV. Saya jadi takut cuci piring juga *itumahnamanyamaleskak* Minggu pagi mau potong rumput takut juga.

Ah…sutralah…doain ularnya ga balik lagi ya….Doain dia ikut program transmigrasi pemerintah dan ga muncul lagi di rumah.

Ada tips biar rumah ga dimasukin ular?

Pillow Talk #3 : Tentang Bete

Saya lagi bete. Sepertinya saya lagi mengalami yang namanya mood swing. Entah kenapa, mendadak bete tanpa alasan.

Saya bete saat kejebak macet. *meski macetnya Surabaya ga bisa dibandingin sama macetnya Jekardah*

Saya bete kalo dipaksa-paksa melakukan sesuatu yang saya gak suka dan bikin gak nyaman.

Saya bete kalo ada orang yang jalannya lelet pas saya jalan cepet di belakangnya. *rasanya pingin jorokin aja* *oh ya, saya kalo jalan kaki selalu ngebut*

Saya bete kalo ada orang cekikikan berisik pas di musholla. *hoh nejong banget*

Saya bete sama hape saya dengan segala notifikasinya.

Saya bete kalo kopi saya kurang manis. Tapi saya juga bete kalo teh saya terlalu manis *mau yey apa sih, Na?*

Saya bete kudu bersikap sopan dan baik hati. *Skali skali pingin lah jadi mak lampir yang kejem 😦 *

Saya bete kalo rumah berantakan dan barang-barang berceceran tidak pada tempatnya *untung rumah eijk seuprit. Kalo segede istana kepresidenan, eijk bisa daratista tiap hari*

Saya bahkan bete juga waktu liat medsos.

Sepertinya semuwah kebetean ini terjadi karena akumulasi dari kesetresan eijk beberapa hari ini.

Aukh akh gelap 😦

Semoga kebetean ga jelas ini segera berlalu.

*mandi dulu biar wangi*

Note : Post ini saya edit pagi ini. setelah kemarin malem mandi sampe wangi, laporan sama Boss Besar, nonton Stand Up, makan coklat, minum susu coklat, lalu tidur nyenyak. Lumayan bangun pagi udah agak fresh πŸ™‚

Pillow Talk #2

Jadi ceritanya tadi bapak mertua pulang ke rumah bawa kardus. Ditanyainlah ama mamih itu kardus isinya apaan. Tapi bapak diem aja.

Lalu ketika malam beranjak semakin pekat *halah* dan mamih udah di kamar mau tidur, si bapak diem-diem nurunin kardusnya sambil senyum-senyum.

Me :"Apaan itu pak?" *mantu kepo*

Bapak : "bstt bpshwiux"
*ngomongnya pelan banget* in case you dont know my pap in law, bapak ini orangnya suabar buanget nget nget. Kalo ngomong kalem. Gak gedumbrangan kayak mantunya ini :))
Dan thanks God, kekaleman bapak nurun ke Mr. Muhandoko :p

Me :"Hah? Apah pak?"

Bapak : " xxxx"
*bapak nyebutin sebuah benda yang udah agak lama diidam-idamkan sama mamih*

Me :"mamih udah tau?"

Bapak :"Belum."
*sambil ngomongnya masih bisik-bisik.*

Kardus itu pun dibuka dan ditaruh di ruang depan yang biasa dipake mamih dines. Tepatnya di bawah kursi yang biasa diduki mamih kalo lagi ngerjain jahitan. Yep, my mam in law adalah penjahit.

Err, suddenly saya meleleh. Jadi, bapak lagi ngasi surprais. Besok kemungkinan mamih bakal seneng banget saat tau di bawah kursinya ada sesuatu :’)

I envy yoouu mamski πŸ˜€

*lirik kejam ke arah Mr. M*
*gak pernah dikasi surprais*

Saya ini sebenernya suka banget dikasi surprais. Tipikal woman lah ya?

PS :
Pillow talk kali ini ditulis via email, setelah melalui hari yang hectic. Sisa siang tadi listrik wafat pas lagi konsen kerja dan dikejar deadline *ngunyah kabel*

Pompa air di rumah wafat juga dari kemarin. Jadi terpaksa ngungsi ke pondok indah mertua buat mandi dan memenuhi panggilan alam. KZL KZL KZL.

Untung PIMnya deket. Coba kalau rumah saya di Maldives sementara rumah mertua di tepian Seine River belok gang masjid. Kan jauh. Masa iya ke kantor gak mandi dulu?

Dan tadaaaaa ini pompa airnya abis dibenerin ama si bapak.
Berhasil berhasil berhasil.
*pliss, saat baca bagian ini jangan ngebayangin si Dora the explorer*

Ahh yuk mare mare sleep lah. Biar esok nak badan awak tak fatigue fatigue sangat lah
*betul betul betul*

Pillow Talk #1

Al Hadid 57 : 5

"…Dan hanya kepada Allah segala urusan dikembalikan."

Sebenernya jari-jemari ini udah lincah mau ngetik. Etapi kok jadi keinget, jauhilah socmed pas lagi galau dan stress. Karena ujung-ujungnya bakal tsurhat ga penting :p

Ya sutralah. No need long long ya. Kepsyen ayat di atas sudah memirrorkan isi hati eik hari ini :p

Mari sleep lah, biar besok pagi pas bangun bodi nya gak fatigue fatigue amat :p

Hal Random Siang Ini #2

Saya mau ngerandom lagi boleh ya?
*Err, bukannya blog ini isinya random semua yak? Bhahahaha :))) *

Jadiii entahlah ini hari apa sih? Dari tadi pagi ruwet banget. Bolak balik ada orang dateng, dan telpon kantor juga bunyi terus. Isinya kebanyakan komplain :)))

1. Ada yang salah baca gambar, sekaligus salah ngitung. Dia yang salah tapi ngomelin saya. Lah, ngana syehat, pak ?

2. Ada yang maksa barangnya kudu dateng trus minta begitu sampe proyek kita kudu langsung eksyen. Tapi pas ditagih pembayaran termin alasannya banyaaaakk πŸ˜€

3. Gambar dateng bersamaan, minta diitung semua. Okeh, ini saya makan siang sambil di depan PC. Lagi serius kerja. Gak mau kayak kemarin, skip makan trus jadinya sakit :’)

4. Semoga banyak kerjaan banyak order jadinya banyak rejeki dan banyak berkah. Aamiin :’)
*anak buah yang baik, doain perusahaannya biar order lancar jayaaa :’) *

Btw, karena pengen melek lebar, ngopi dulu. Etapi abis gitu perut kembung. Duuh gak bisa diajak kompromi nih bodi πŸ˜€

Kalau kalian, makan siang kali ini menunya apa?

Oh ya, selamat hari blogger para blogger-blogger ketjeh :-*

Hal Random Siang Ini

Postingan ini bakal berisi tjurhat.

Hari ini pas nelpon orang, eh ketemu CS yang galak bener.

Me :"Halo, bisa bicara dengan Pak A?"

Her : "Pak A lagi ke proyek. Mbaknya telpon lagi aja nanti siang." *ketus*

Me :"Oh, kalau gitu saya boleh tau nomor hapenya Pak A?"

Her :"Emang mbaknya siapa? Ada perlu apa?" *tetep ketus*

Me :"Saya dari PT. X.
Ada orang saya yang mau ke proyek A. Saya mau nanya sama Pak A nanti di sana siapa yang handle? Atau Ibu tau info tentang proyek tersebut?"

Her :"Ini mbaknya yang kemarin kan? Saya gak tau mbak. Yang tau proyek itu cuma Pak A. Dan saya juga memang gak tahu nomor hapenya Pak A. Kalaupun saya tahu saya kudu minta ijin dulu dia bersedia nomornya dikasihkan apa enggak." *semakin ketus*

Me :"Ya sudah Bu. Kalau gitu saya minta nomor pelaksananya aja, boleh?"

Her :"Boleh. Ini bla bla bla. Kalau saya gak tau ya saya bilang gak tau mbak. Lagian itu kan privacy orang nomor telponnya boleh dikasikan apa enggak. *ketusnya semakin menjadi jadi. Nadanya semakin meninggi.*

Me :"Ya sudah Bu. Saya telpon pelaksananya aja. Saya gak akan telpon Pak A."

Her :"Ya silakan aja. Saya memang gak tau."

Me:"Iya Bu. Gakpapa. Makasi."

Klik.
Kalau gak tau apa-apa, tidur aja sana. Gak usah kerja :/

Dan kemarin temen saya nelpon ke kantornya orang itu. Dan diketusin juga. Bhahahahaha mungkin dia kurang piknik,.kerja mulu jadinya stress :)))

Attitudenya gak banget deh.

Akhirnya saya bongkar-bongkar file. Nemulah nomor telpon Pak A. Waktu saya telpon, si Pak A ramah-ramah aja.

Sudahlah, mungkin dia belum gajian jadinya ketus :p

Etapi saran aja ya. Pisahkan masalah pribadi dengan masalah kerja.

Masalah dari rumah jangan dibawa ke kantor.
Masalah kantor jangan dibawa pulang ke rumah.

Kalo gitu kan, kita bisa bersikap lebih profesional dalam bekerja.

*benerin mukena*
*gelar sajadah*