#RandomTalk : Tentang Pilihan Dalam Hidup

Halo, udah lama kayaknya saya ga ngoceh ngoceh cantik di sini *elap elap blog pake kanebo basah disemprot baiklin* 

Sebenernya karena saya lagi galo. Dan emang sejak kapan saya ga pernah galo? Entah ah, sudah ada beberapa draft di blog, tapi ga dipublish publish sampe momennya udah kelewat. Aduh maap yak, saya emang suka nyampah dimari 😆😆

Pagi-pagi udah ngegalo, emang minta ditimpuk secangkir kopi nih 😆😆😆

Hari ini, entah sudah keberapa sekian kalinya saya ngerasa kalo saya sempat ‘tersesat’ dalam ngambil keputusan jurusan kuliah. Dulunya, saya pingin banget jadi arsitek. Entah kenapa, kok ya ngambil kuliah sipil. Dan saya ga bakat sama sekali di sipil. Dan akhirnya ilmunya ga kepake. Huhuhuhuhuhuhu *mewek*

Dalam perjalanan pulang kerja kemarin, saya bilang sama Mr. M kalau saya kok rasanya pingin ngerasain kuliah lagi ya, tapi pingin jadi arsitek aja. Dan Mr. M sungguh gak asik banget ih dia angot-angotan nanggepin ‘curhatan’ saya. Kan #KZL

Lalu Mr. M balik nanya,”Katanya pengen jadi penulis?”

Iya sih…tapi….

Lalu dia nanya lagi,”Katanya pengen kerja dari rumah aja?

Iya juga sih….tapi….

Tetep nanya lagi,”Katanya kalo ntar punya anak mau ngedidik anak aja di rumah?”

IYA IYA IYA TAU! Dooohh…ga asik banget. Sini lagi galo sana malah ceng-cengin mulu 😒

Katanya pengen jadi bloher?
*lah ini kan udah jadi bloher meski belum penominil*

Katanya pengen jadi artis femes?
*mulai ngaco*

Katanya pengen jadi kloningannya mbak Middleton?”
Mulai haluuu….

Katanya pengen jadi Ranger Pink?
Mulai reseh….

Udah ah. Kamu jadi istriku yang paling cantik aja. Ayok kita bi……..”

Rrttttt…..
Zzzghtuhgjljapnl
Pzzshjajhjdnyrrx

*sinyal ilang*
*listrik mati*

Apapun itu, meski saya (merasa) udah salah arah, teteplah kudu bertanggung jawab sama pilihan hidup. Doain yak.

Bukan menggerutu soal kerjaan lho ya. Bukaaan….Saya kerja di sini udah 10 tahun, mulai dari lulus kuliah sampai lulus kuliah lagi. Mulai dari jomblo, punya gebetan, punya pacar, putus, patah hati akut, jomblo lagi, punya pacar lagi, sampai nikah. Mulai dari bobot 40kg sampai bobot naik jadi 42 kg.

Katanya nihhhh yaa….katanya….kalo kita melakukan segala sesuatu dengan iklhas, sebaik-baiknya, nanti rewardnya ga melulu dalam bentuk uang tunai. Bisa jadi rewardnya berbentuk kesehatan, rejeki barokah, kehidupan tenang, anak-anak pinter, keluarga bahagia, dll. *benerin kerudung* 😆😆😆

Just love your life. 

Ini gambar emang ga relate sama post, tapi pingin aja nempelin gambar ini di sini 😆😆 Kemarin pas libur nyempetin ketemuan sama temen temen jaman SMA. Kopdar wajib tiap lebaran. Karena kita jaraaaang banget bisa ketemu. Ayo coba tebak, dari salah satu alay di atas, saya yang mana hayo 😆😆 *soksokanngartis*
Eerr…..Ada yang (merasa) pernah ‘salah arah’ kayak saya gak?

Kemalingan !

Kemarin malem, rumah saya nyaris aja kemalingan. Alhamdulilah masih dilindungi sama Gusti Allah.

Jadi, sekitar jam 3 pagi jendela kamar saya digedor sama tetangga sebelah. Awalnya saya ngira si bude mau nganterin sarapan, karena saya kan katering tiap hari ke si bude ini. Antara sadar sama gak sadar, saya denger bude teriak,”Neng, piringnya bude ilang. Tolongin.”

Lah, pagi-pagi buta bangunin orang cuma buat ngebahas piring ilang?

Kan #KZL

Saya bangun, bukain pintu sambil terus digedor-gedor. Lalu baru ngeh setelah bude teriak rumahnya dimasuki maling. Langsung Mr. M ambil motor buat lapor ke pos satpam depan.  Naaahh..baru sadar ternyata kain penutup motor saya diembat sama malingnya. Duh masih untung motornya selamet. Untung sepatu pink saya gak diembat juga. Untung juga lunchbox tupperware nya Mr. M ga dibawa sekalian nangis ih cicilan tuppy nya belum lunas 😆😆

Saya sama si bude bangunin pak RT, bangunin tetangga depan rumah. Heboh itu jam 3 pagi. Sambil nangis sambil cerita, jejak kaki si maling masih anget masih keliatan jelas di lantai rumah si bude. Yang ilang hape sama duit sekian jeti. Tapi yang bikin serem kan si maling bisa masuk rumah 😨😨

Tetangga ngecek rekaman cctv, tapi ga bisa nangkep sosok si maling. Lalu ada polisi dateng juga. Bapak-bapak langsung senterin rumah-rumah kosong di belakang rumah saya sambil ngecek. Kayaknya si maling lompat dinding cluster lari ke sawah belakang. Nah waktu itu, baru ketahuan kalo jendela kamar belakang rumah saya udah kebuka. Kunci kaitnya dicongkel, kait sampingnya patah. Laaahh…  rumah saya ternyata mau digarap juga sama si maling. Gunting rumput gede yang mungkin digunakan buat ngemaling, ditemuin di deket teras belakang rumah saya. Kayak dibuang gitu aja. Selidik punya selidik, ada jejak kaki baru di teras depan tempat saya naruh motor.

image

Dhuuar!! Si maling kayaknya mau congkel jendela depan juga. Berdasarkan analisis para bapak-bapak, kayaknya sebenernya si maling mau ngegarap rumah saya. Entah mengapa, meski jendela udah kebuka lebar malingnya gak jadi masuk. Mungkin saya keburu bangun dibangunin bude itu. Atau dia ngeliat sesuatu di kamar belakang. Akhirnya si maling ngegarongnya pindah ke rumah sebelah.

Alhamdulillah, masih dilindungi Gusti Allah. Itu serem lho, gunting segede itu bisa aja dipake nujes kalo dia ketauan sama pemilik rumah. Langsung saya kejer.

Waktu cek kamar belakang dan ngeliat baju di atas kasur, ada yang nanya sambil kaget,” Pak itu baju-bajunya diobrak-abrik sama maling?”

Mr. M jawab kalem,”Enggak pak. Emang udah gitu. Istri saya kemarin lagi ngamuk.”

Maluuu neekk….ketauan kalo rumahku berantakan. Jadiiii saya abis nyuci baju kan ya. Blum sempet beresin langsung taruh di atas kasur kamar belakang gitu aja
*pencitraan istri rajin nan sholelah gagal total*
*pura pura nyamar jadi kucing garong*
*terjawab sudah, ini rumah isinya cuma gombal. Rugi kalo mau garong. Cuma dapet sempak doank.*

Hikmahnya, si maling hebat juga bisa ngumpulin para tetangga. Selama ini, tetangga sekitar kalo lewat cuma say hai,ga pernah yang ngumpul ngobrol gitu. Daaaannn saya baru tau kalo tetangga depan rumah pas, meski udah tetanggaan sekitar setaunan, tapi dia gak tau siapa nama saya dan sumamik. Blaaahhh…..
*belum tau dia kalo tetangganya ini blogger sok kece*

Kemarin, seharian rumah saya bolong jendela belum dibenerin.

Malem-malem Mr. M ngebor engsel sama selot kunci lagi buat tambahan pengaman. Pesen tralis lalalili. Masukin motor ke dalem rumah. Padahal dulu saya suka bete kalo motor masuk, karena napas saya jadi sesek.

Mr. M rada rada ngomel. Ini malingnya kampret bener, nambah nambahin kerjaan aja 😆😆😆

Dan semalem saya gak bisa tidur nyenyak. Masih takut!

Oh ya, spin off dikit. Malem sebelumnya, saya ngeliat pocong berdiri di depan rumah, ngeliatin rumah saya terus. Saya waktu itu dalam keadaan sadar dan ga sadar. Yang jelas, saya ketakutan banget. Saya ngerasa, Mr. M di sebelah saya baca doa. Waktu saya tanya, ada pocong ya? Dia diem aja. Lalu nyuruh saya tidur aja. Besoknya saya tanyain lagi. Ada pocong ya yang semalem ngeliatin rumah kita? Mr. M ngeiyain.

Makdezhinggg
Dhuaaarrr
Wuuaayoooo
Wooozaaahhh
Okefainbaih ✋✋

Kalian gimana? Pernah ngalamin kejadian serupa? Ada tips pengamanan? Kayaknya selain pake teralis, mungkin mau beli cloud camera juga.

#PillowTalk : Kamis Malem Jumat

Judulnya udah bikin merinding dangdut ga? Muahahaha :)))) Jadi ceritanya begindang….Karena Mr. M lagi sakit malarindu tropikanaslim, saya ngajakin dia buat pijet. Kasian toh ya…kali aja dia capek karena tiap hari keujanan, mungkin perlu dipijet biar lentur. Pulang kerja mampirlah ke mall. Di sana sekalian ketemuan sama temen temen yang pas lagi kumpul. Cipika cipiki salaman dulu ngobrol bentar, barulah saya undur diri.

Dua therapist langganan saya hari itu pas lagi cuti. Agak bete juga, karena saya udah cocok banget ama mereka. Lagipula males lah kalo besok kudu balik cuma buat pijet. Yaudah pijet seadanya aja. Saya dapet therapist ibu-ibu yang lumayan berumur. Sekadar basa basi doank, saya tanyain lah,”Baru ya Bu?”
Saya ga ada niat apa-apa, nanya gitu karena baru kali ini liat beliau. Sementara bisa dibilang saya udah apal sama muka para therapist di sana karena emang udah langganan toh ya.
Ga disangka beliau langsung jawab,”Wah jangan salah mbak, saya udah dua puluh taun mijet orang.”
Iyaaa buu…maapkeun saya salah menyusun struktur kalimat tanyanya *zungkem*

Di dalem, si ibu bolak balik bilang,”Kamu cantik ya…”

Laahh….meski emang itu kenyataan yang tak  terbantahkan *dijejelin cermin ama pembaca* tapi kan jadi merindiing disko dooonkk dikatain gitu. 😱

Daaaann pas eksekusi si ibu bolak balik bilang lagi,” Badanmu bagus yaa…kecil..langsing..cantik.”

Whatt?? Mamiiihhhh……!!! 😲😲

Dooohh…risiih banget sumpee.

Waktu dipijet pun saya bolak balik misuh misuh dalam hati. Ini badan gue capek semua tapi si ibu mijetnya bar bar banget. Kamfreet! Sempet mau teriak balikin duitkuuuu….*tapi demi imej anggun nan elekhan,saya nrimo ae.*

Selama dipijet, belio bolak balik sendawa. Katanya karena badan saya masuk anginnya parah jadi disedot pake tenaga dalam. Well, kalo yg ini saya percaya 😆

Singkat cerita. Saya agak legowo dipijet sama ibu tadi demi melihat Mr. M yang keliatan agak enakan abis dipijet juga. Oke fain. Case closed sama si therapist horor.

Pulang donk kita. Di jalan agak malem. Agak sepi alias gak macet. Tapi ya masih rame kendaraan. Dan oh…saya sama Mr. M diserempet sama mas-mas alay. Kaki saya keserempet bannya. Alhamdulillah kita ga jatuh nyungsep. Kalo sampe jatuh, wallahualam. Karena pas disitu lagi padat kendaraan. Yang nabrak lari gitu aja. Mau dikejar, dia udah  ngilang. Ya udahlah, toh kami berdua gapapa.

Lanjutin jalan lagi. Kali ini lewat Trosobo. Kalo yang pernah tinggal di Surabaya pasti tau ya jalan legendaris ini. Jalan yang sering rusak bolong bolong, macet, sekarang suka banjir, dan  jalan yang terkenal akan faktor X nya. Banyak banget truk yang mogok di sini. Denger-denger, di bawah fly over-ny juga ada hiiiiii….
Pokoknya jalan ini serem deh.
Nah….pas jalan, tiba tiba Mr. M ngerem ndadak. Saya kaget. Klo kaget, saya suka ngomel ndadak :p

Mr. M :” kamu gak liat ada bayangan item tiba-tiba nyebrang jalan? Makanya aku  ngerem ndadak.”
Me     :” Gaaakk aku gak liaat! Ayo cepet jalan aku pingin cepet sampai rumah.” *emosi*

Sebenernya, saya cuma takut aja Mr. M ngelanjutin cerita tentang si bayangan hitam tadi. Yayaya…apalagi daerah situ kann hiii….*merinding* untungnya, pas ga ada kendaraan lain lewat. Kalo ada, mungkin saya bisa ditubruk dari  belakang karena ngerem ndadak.

Besoknya, saya liat kalender. Eh kemarin itu ternyata Kamis Kliwon malem Jumat Legi…..

Kalau kalian gimana? Kamis kemarin ada sesuatu yang horor ga? Ketemu bayangan hitam? Atau justru ketemu sama Kotaro Minami si Ksatria Baja Hitam? Ck.. ketauan banget angkatannya.

*tulisan ini late post bnget, harusnya dipublish minggu kemarin.

Identitas Diri di Dunia Maya

image

Pict taken from Pixabay

Pernahkah kalian iseng mengetik nama lengkap kalian pada mesin pencari google? Lalu, apa hasilnya?

Saya pernah. Dulu….dulu sekali…ketika saya iseng mengetik nama lengkap saya di google *well, oke saya emang rada norak*, yang keluar di halaman pertama sebagian di antaranya lah kok situs ehem ehem. Saya ngetik nama saya lho, bukan nama ****** (hahaha isi sendiri deh tanda bintangnya sekaligus menguji ‘pengetahuan’. *eehhhgimanasih ;p ) waktu itu saya belum punya blog, eksis di dunia maya cuman di fesbuk, ga punya twitter juga. Dan ga suka buka situs gituan. Emangnya sini cewek apapun? :p
Entahlah…kenapa nama saya bisa nyungsep di sana.

Laluuu….ketika saya semakin menancapkan eksistensi,  googling lagi laaaah…dan heeii nama saya udah ga nyangkut lagi di situs-situs ajegile tersebut. Sebagai gantinya, terpampang nyata saya berasal dari lulusan mana, taun berapa, juga beberapa perusahaan yang pernah saya apply.

Iseng lagi, saya ubah nama saya di fesbuk. Pake nama panggilan aja. Di twitter yang sebelumnya pake nick nama asli, ganti lagi. Disamakan dengan id di blog dan instagram : @mrs_muhandoko
Follow ya *branding nih ceritanya*
Pernah juga sih dengan alasan penyamaran paripurna sekaligus mengukuhkan diri sebagai fans garis keras, di segala medsos pake id Mbak Middleton, tapi waktu itu saya khilaf. Bhahaha….jadi sekarang cuma di WA aja yang pake id itu 😉

Daaan….kalau bukan temen sekolah saya dulu, pasti deh ga ada yang tau nama lengkap saya siapa :p

Saya juga pernah, menggoogling nama temen, eh lah kok keluar juga di laman informasi bahwa dia pernah beli tupperware. Sampe hal kecil aja uncle google tau. Hal ini kok bikin saya ngerasa serem ya. Dengan mudahnya orang bisa menggogling segala informasi tentang kita. Serem ya? Serem lhooo…kalo misalnya suatu saat beli undies lalu ke-gep sama om google. Malu kan? Yaa kaan? Ya kan? Kan ? Kan? Kaaann? Jawaaaab Hayati, Bang!

Kemarin, rasanya saya pingin deactivated fesbuk. Pertama, karena alasan googling tadi. Kedua, karena lelah melihat segala pencitraan orang-orang (baca: pamer-pamer). Rasane kok ya all is fake. Apa emang sayanya aja yang nyinyir sirik tanda tak mampus?
Tapi, di lain sisi saya juga masih butuh FB untuk menjalin relasi dengan kawan-kawan saya, untuk tahu gosip terbaru. Malahin cajalah akuh, i’m just embak-embak yang haus akan hiburan.

Akhirnya ga jadi deactivated, hanya mungkin saya perlu membatasi diri agar jangan terlalu over sharing di FB. Kalo untuk security sih, tidak ada yang bisa lihat informasi di FB saya selain yang sudah jadi teman. Serem bookk…kalo informasi bisa dilihat secara publik, diintipin sama orang-orang yg ga dikenal. Kemarin juga saya hapus-hapusin tuh beberapa status yg sempet saya tulis di 2015-2016. Untungnya di tahun itu saya udah waras, ga alay lagi. Bhahaha…..jadi statusnya ga seberapa banyak dan ga terlalu pribadi. Besok mungkin mau hapusin status 2014 lalu bertahap ke tahun sebelumnya. Kalo foto? Udah ada yang saya lock, hanya saya aja yang bisa lihat. Yaaaa dengan alasan saya masih pingin ngeliat dokumentasi muka saya aja sih, karena udah ga ada dokumentasi di perangkat lain. Muka saya dulu culun bener :)))

Saya lagi suka main blog sama instagram aja. Kemarin karena ada alasan tertentu, jadinya nengokin si twitter.

Beberapa hari yang lalu, pak boss nanyain nama lengkap saya. Errr….apa mau digoogling juga nih pak?

Kalau kalian gimana, pernah googling nama sendiri? Lalu, apa yang terjadi?

Pillow Talk #5 : Hati hati dengan Bibirmu

Jadi, kemarin saya dapet gossip hangat cerita tentang sista-sista cantik yang bermulut kejam. Ini bukan bermaksud ghibah terselubung yaa…Cuma pengen share aja, sekaligus sebagai pengingat saya pribadi, dan mungkin kakak-kakak sekalian bahwa jangan nistai wajah tampan dan cantik kalian dengan kalimat kezam nan menusuk khalbu.

1. Kisah si Sista Cabe

chili-664635_960_720

gambar : Pixabay

Kita panggil aja dia dengan sebutan SisCab. Kenapa? Karena mulutnya duheeiii…pedes sekali 😛

SisCab ini bapaknya masih seger buger. Tapii…SisCab ini gemar sekali menteror si bapak agar belio mau menjual sisa-sisa aset kekayaan yang dimiliki si bapak, dan memaksa agar warisannya segera dibagi. Beragam cara ditempuh agar si bapak mau menjualnya. Nah, apakah SisCab ini kehidupannya serba kekurangan? No, sama sekali tidak. SisCab ini kaya lho. Rumahnya ada di beberapa tempat di lokasi strategis (kebayang juga kalo dijual nilainya berapa duit tuh), mobilnya keluaran terbaru, kalo ngomongin duit dia mah nyebut ratus-ratusan jeti.

Dan…kalo ngatain bapaknya, woooo pedes sekali. Kayak orang makan rujak pake cabe level setan. Sampe di suatu titik, si bapak sakit hati……

 

2. Kisah si Sista Merica

pepper-525696_960_720

gambar : Pixabay

SisMer ini bibirnya senista si SisCab. Jaman dahulu kala….SisMer ini tajir melintir. Tapi yaaa…suka menghina dina kaum papa nan lara. Sampai akhirnya keadaan berbalik…sekarang denger denger segala hal yang dibanggakan oleh SisMer pelahan-lahan menghilang. SisMer ini dulunya konon pelit sama mertuanya. Daaann….kini entah gimana ceritanya doi dapet menantu yang pelitnya sama 😛

 

3. Kisah si Sista Wasabi

raw-fish-708279_960_720

gambar : Pixabay

SisAbi ini sebelas duabelas ama SisMer. Katanya sih dulunya juga tajir melintir, pokoknya keluarganya numero uno. Anak-anaknya paling pinter, paling priyayi, paling emejing, paling lalala yeyeye….

Lalu…dunia terbalik. Dan, kisahnya sama seperti SisMer. Anak-anak yang begitu dipujanya, di akhir hidupnya, tak memenuhi ekspektasinya.

 

Ironis sekali ya kisah para biang pedes di atas?

 

Lah lu ngapain ngemengin urusan rumah tangga orang, Na? Bukan…bukan begitu…jangan salah paham sama saya *benerin mukena* Ini menggambarkan bahwa seberapapun ‘oke’nya kita di saat ini, tolong jangan sampai terlalu jumawa. Jangan sampai ngata-ngatain orang. Dunia ini berputar…cyyiinnn….

Jangan sampai sekali-sekali bibir yang merah merekah merona dipulas lipstik seharga mabelasrebuan ini bertutur kata yang menyakitkan hati orang. Kita tidak tahu, apa yang didoakan orang yang sakit hati sama kita.

Hati-hati dengan bibirmu…

Terlebih lagi, hati-hati dengan isi hati orang yang terluka karena ‘bibirmu’

 

NB : karena judulnya pillow talk, harusnya posting malem pake postingan terjadwal. tapi kok akunya masih gaptek. disetting lah kok gak muncul muncul semalem. haha. sutralah jadi #morningtalk ajah 😛

 

Pillow Talk #4 : Dunia Lain

Jadi ceritanya jam segini kami baru pulang ke rumah, abis dari rumah MIL. Deket kok, cuma beda komplek doank. Nah, rumah sebelah kan masih kosong *udah dibeli orang tapi ga ditempati. Katanya buat invest doank. Nyebelin kan?* sebelahnya lagi juga kosong, sebelahnya lagi sawah luas yang terpampang nyata. Gelap pula. *tarik napas*
Pas saya lagi nyari kunci, eh Mr. M tibe-tibe aje diem. Pandangannya ke arah sawah. Trus dia bisik-bisik ,”Ada yang lagi berdiri. Ngeliatin.”

“Dimana?” Istrinya yang penakut nan soleha ini masih belum ngeh. Kirain yang dimaksud Mr.M itu security tetangga yang lagi patrol.

“Tuh, di sana.”
Matanya menatap nanar pada kegelapan di rumah pojokan yang tak berpenghuni.

Mampus….

Segera aja saya buru-buru masuk rumah. Mr. M masih diem. Kejadian kayak gini bukan pertama kali. Kalo ketika kami lewat jalan yang didominasi oleh kegelapan, Mr. M selalu wanti-wanti agar saya gak usah tolah-toleh. Dia tau kalo saya ini penakut :p

Dulu, di tempat kos saya yang lama, Mr. M bilang ada ‘penghuninya’ juga. Malah kamar saya dijadiin jalan lewat buat mereka. Karena, kebetulan kamar yang saya tempati posisinya tusuk sate.

*bang….satenya seratus tusuk baang….bumbunya dipisah ya…biar ga berantem mulu….ngihihihihik….*

Setelah tau itu apakah saya berniat pindah kamar? Ogah ah. Secara itu kamar paling banyak cahaya mataharinya. Lagian, males aja mindahin barang. Selama saya gak melihat kehadiran mereka…*diih amit amit getok meja* …saya merasa masih bisa mentoleransi.

Di kantor saya yang lama juga gitu….anak buah pak boss yang lain kalo pulangnya malem suka ogah naik ke lantai atas. Gosipnya, pernah ada penampakan. Hiiiii…..
Kalo saya sama temen saya sih sering banget sekilas gitu ngerasa kayak ada orang lewat. Padahal gak ada siapa-siapa.

Nah, setelah pindah ke kantor baru, horor masih berlanjut donks. Abis, saya ditakut-takutin ama tukang yang sempet tidur di sana sih 😦
Jadinya, saya anti banget kalo sampe langit udah gelap tapi masih ada di ruang kerja. Kalopun temen-temen udah pada turun duluan, pasti saya bakal ngamuk dan teriak-teriak kenapa ditinggal 😦

Mr. M bisa ngerasain ‘the other thing’ sementara saya penakut berat. Hahaha. Dulu waktu kecil, saya pernah nangis kejer di depan Tv gara-gara ada iklan sinetron Si Manis Jembatan Ancol lewat -_-”

Yaaa….untungnya Mr. M ga selalu ngomong sama saya apa yang kebetulan dia ‘lihat’. Meski ujung-ujungnya saya tetep kepo. Hahaha. Semisal, dia bilang ada mbak kunti di pohon pisang depan rumah tetangga yang masih kosong, atau cerita tentang dia yang abis ketemu ocong pas lewat jalan blok sebelah, atau cerita ada yang lagi ngintip di halaman belakang, sampe ada ‘penghuni’ baru di rumah kakek dia juga tau. *meski saya gak bisa jamin dia beneran apa cuma mau ngibulin doank.* Walopun takut, bisa dipastikan saya bakal maksa dia buat crita. Seringnya, dia jawab dengan ogah-ogahan. Mr. M cuma pesen, ‘mereka’ hidup berdampingan dengan kita. Jangan saling mengganggu dan tetap hati-hati

Kalo saya sih, kadang suka sensi masalah bau. Pernah, pas liburan kan saya lagi ngepel rumah. Abis dipel kok baunya ampun gak enak banget. Busuk parah. Dipel lagi malah makin ancur deh baunya. Anehnya sih cuma di ruang tengah aja. Kamar masih bau wangi. Waktu saya cerita ke Mr. M, doi bisik-bisik,” iya…ada yang lagi lewat…”

Mampus….

halloween-970134__180

sumber : Pixabay. kalo hantunya unyu kayak gini, masih takut gak? 😛