Sepanjang Jalan Kenangan

Kemarin ceritanya pulang kerja Mr. M ada urusan ke daerah Keputih. Saya mah ngintil aja *daerah kekuasaannya Mem Tyk tuh ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†*
Saya udah lama banget ga ‘gentayangan’ ke daerah sono. Banyak yang berubah. Jadi kita berasa kayak nostalgia gitu.

Buat yang dulu pernah di Surabaya, masih inget ga sama bangunan besar yang mangkrak di deket perempatan AJBS? Sekarang udah jadi, udah bagus. Jadi Marvell City, ada Lotte Mart, ada Blitz juga.

Lalu, jalanan Ngagel masih macet aja.ย ย  Kita ngelewatin perempatan legendaris, perempatan Bilka. Ada yang tahu Bilka? Bilka makin bagus lho. Dulu jaman masih zombloh, saya kan ngekos di Nginden, nah sukanya klo pulang kerja mampir Bilka. Beli beli bahan baku makanan trus ntar dimasak, atau beli stok toiletries bulanan. Bilka menurutku lumayan murah, gratis parkir juga. Pempek enak di sebelah Bilka juga masih ada.

Sebelah Bilka sekarang ternyata ada toko hijabnya Zaskia Mecca. Aku baru tau. Terus dikit ada toko hijab favorit jaman dulu : Karita. Heuheuheuu dulu waktu pertama buka sih masih murah murah ceuu. Sekarang barangnya jadi makin mahal. Menurutku sih. Tapi jilbab yang kubeli di Karita ini awet memang, dan enak dipakai.

Naah…ngelewatin jalan Menur Pumpungan, daerah STIESIA kalo gak salah ya? Duh daerah situ masih macet aja. Dulu banyak warung-warung lalapan murah pinggir jalan, sekarang udah bersih semua. Ga tau pada pindah kemana. Masih ada sih satu dua yang bertahan. Ngelewatin kosan lamaku. Hihihihi…..dulu waktu habis nikah saya sama Mr. M pingin langsung mandiri ga pingin ngrepotin. Akhirnya ngekos deh. Dapet yang enak sih, kamar mandi dan dapur di dalam, terasnya per kamar sendiri, tagihan listrik sama air juga per kamar sendiri-sendiri. Ga terlalu padet karena cuma ada 4 kamar. Tapi penduduknya pada deramah semua. Hahaha. Ada yang istri simpanan, ada yang suka ngutang sampe satu kampung bahkan tukang bakso pun dimintain hutang sama dia. Lalu ya jelas disuru ibu kos keluar. Saya mah ga pernah nggosip, taunya juga dibilangin sama ibu kos, disuru ati-ati.

Lanjuutt..ย  lurus lagi langsung lah arah Keputih. Oh ya, jadi inget sama Gebang deh. Di situ ada bakso enak namanya bakso Pak Man kalo gak salah. Saya dulu sukanya ngebakso disitu. Dari yang mulai warungnya kecil sampe agak gedean. Oh yaaa…..ada yang inget sama minimarket Sakinah gak? Kayaknya sekarang Sakinah makin mawaddah warohmah deh. Hahaha, makin gedeee….ini dulu juga jadi salah satu swalayan favorit karena barangnya murcee murceee….. oh ya, dulu sempet ngecengin anak kampus sekitaran daerah Keputih situ, tapi akhirnya nikah ama anak kampus Menur. Ketebak gak sih fakultasnya apa ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Pulangnya, lewat sekitaran Bratang karena Mr. M ngidam pingin makan Kampoeng Steak. Makanan mewah jaman pacaran dulu. Eh ternyata udah ga ada, akhirnya melipir ke Nginden. Woooo itu jaman saya ngekos dulu, daerah sekitaran RS. International sepi lhoo..sekarang udah rame banget. Banyak yg jualan makanan. Bahkan warung sate kesukaan saya sama Mr. M dulu, sekarang udah rame aja.

Abis makan, kenyang trus pulang deh.

Kemarin rasanya kayak menyusuri jalan kenangan, emang. Karena sejak kantor pindah ke daerah Surabaya Barat dan rumah pindah ke Surabaya coret, otomatis ga pernah main main lagi ke daerah Surabaya Timur. Kecuali kalo lagi dapet tiket nonton gratis di Pakuwon City ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† Padahal saya kangen makan rawon Pucang, tapi sayang ga lewat situ. Kali aja boleh ditraktir ama Neng Santi๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Ternyata cuman lewat pun jadi keinget banyak memori ๐Ÿ˜Š