Hai, Nana is back!

Assalamualaikum man teman para tetangga online kuuuuu. Akhirnya setelah terdramak blogku yang dot kom itu sekarang udah wassalam innalilalhi wainailaihirojiun man temaaaann. Postinganku ilang semua. Nanges nanges gak lo, hah.

Sekarang alamat dot kom tersebut udah jadi situs berbahasa Arab. Alhamdulilah, blogku udah hijrah ke jalan yang benar, tinggal aku aja ini yang mau hijrah ke jalan Westminster, London SW1A 1AA, Inggris Raya. ( teteeeeeuup jangan kasih kendooorrr).

Kemarin saya mau login, deeuuh susah bener. ALhamdulilah hati dingin dan bibir dingin abis nyeruput es kopi, akhirnya bisa juga login di fleurlady. yaaaaaayyyyy!!!!

SIngkat cerita, saya kelupaan bayar perpanjangan domain. Dari sekian ratus, pas mau bayar jadi sekian juta. Ikhlasin aja ya? Tapi tetep masih kao bahas terooosssss, kisanak! Ya gimana. Jurnalingnya Little M dan Papa M ada di sana semua. Huhuhuhu nggak tau deh ini belum utik utik lagi masih bisa balikin postingan apa kagak.

Aku kangen ngeblog, kangen menyapa kalian semua. Blog dibiarin gini aja kali ya, buat tempat mainku. Buat tempat nulis suka-sukaku.

Karena eh karenaaaa…….saya sekarang mau serius nulis ngefiksi. InsyaAllah buku mau terbit tahun ini. Doakan lancar yaaa.

KOmen dooonnkkk hai para tetangga onlineku

xoxo,

Nana

Hallo 2017

2017

Bye-bye 2016

Karena pada rame postingan 2016-2017, saya mau ikutan nimbrung meski telat. Gapapa ya?

2016 buat saya sepertiiii….err..air tawar yang dikasi gula dikit.

Dibilang tawar ya ga tawar tawar amat. Dibilang berwarna juga ya gitu gitu aja. Dibilang seru, yaaaa ga asik asik amat. Dibilang datar kok yaa….ntar dituding tak bersyukur. Dibilang cakep yaaaa emang saya dari dulu udah cakep kok. wkwkw jangan munti berjamaah lo ya 😛

Tapiii….. di tahun 2016 ini saya merasa ada kelegaan luar biasa.

Di tahun ini, saya mulai ‘melepaskan beban’ yang nggandoli. Hauhauhau. Enak banget ternyata. Saya sudah melewati fase nriman. Menerima dan mencintai apa yang dipunyai saat ini. Hidup jadi lebih enteng. Plong banget rasanya.

Tahun 2016, teteeeeppp masih ada penolakan ‘sana-sini’. Gapapa, terus dipake belajar sambil mengoreksi diri sendiri.

Dulu, saya sering bikin resolusi tiap tahun baru. Tapi rasanya setahun berlalu gitu-gitu aja tanpa resolusinya berjalan sempurna.

Trus, resolusi 2017 apa sist ?

Apa ya? Hahahha ….. rahasiaaaaa.

Ada kooookk adaaa….tapi ga mau sesumbar di sini. Takut kebanyakan sesumbar ntar malah jadi gagal. Hauhauhau. Ga boleh zombonk.

Eh, oh iya…..taun 2017 mau rajin ngeblog ah. Moga moga bukan sekadar wacana doank ya.

((WACANA))

Halo 2017, please be nice ya.

 

Asam Lambung Naik

Jadi jadi jadiiii….saya beberapa hari ini maemnya yang pedes-pedes teroos, minumnya kofi teroooss. Sabtu maem tomyam pedes, hampir semingguan maem pentol isi cabe, tiga hari berturut-turut maem coklat, maem ayam yang pedesnya naudzubillah. Lalu gongnya hari Selasa kemarin kumatlah si maag ini. Heuheuheu.

Jadi, pas lagi minum kopi baru abis setengah cangkir, eh kok tiba-tiba ni perut jadi melilit. Mulut rasanya pait. Dan eneg parah. Dompet berdarah-darah 😆😆😆 *it rhymes beibeh*

Lalu, mulai deh. Apa yang saya makan, apa yang saya minum, langsooong keluar semua. Abis gitu lemes. Abis gitu ngrasa kedinginan parah.

Sekitar jam 3 sore, saya putusin pulang aja deh. Pesen ojek online. Dapat driver yang preett. Jemputnya lama. Ada kali lima belas menitan. Abis gitu doi galak bener. Dan dikit dikit nanya : mbak masih jauh ya?

Iyaaaaa masih jauuuhhh…..rumah saya di pojokan Timbuktu sana paaaakkk

Nyetirnya ngawur pula. Jalan lobang dihajar bleh. Ini lama-lama babangnya yang saya hajar nih.

Setelah perjalanan yang berlangsung ngeselin selama hampir 1 jam, saya nyampe rumah. Langsung maem roti buat ganjel. Eh gak bisa, masih eneg aja dan rotinya balik keluar lagi. Pasrah aja deh.

Akhirnya dipake tidur. Lama-lama badan panas. Lama-lama perut makin panas. Lama-lama seluruh persendian saya ngilunya minta ampun. Dan Mr. M lamaaa banget ga pulang-pulang. Dia kalo Desember gini suka lembur sampe malem.

Itu saya sampe nangis-nangis di kasur. Nangis di depan kucing, yang yaaaa dia cuma bisa ngowoh sambil ngeong-ngeong aja liat saya nangis. Ck, tak membantu sama sekali. Malah nih yaaa malah, si kucing dateng ke kamar saya sambil bawain saya cicak. Ainow, itu semacam kado untuk menghibur hatiku. Tapi mbok ya pliss, Cing, tak adakah yang lain selain cicak markicak?

Pliss ?
Plisssss ?
I beg you, Cing….

Sekitar jam 10 malem, baru Mr. M dateng. Langsung saya dikompres, dipeluk-peluk. Trus dibeliin obat. Duuuhhhh….ailafyuh Mr. M. Tapi karena saya masih panas dan ga tahan sama sakit perut yang makin melilit, maka sekitar jam 11 malem capcuss ke rumah sakit.

Ini dilema juga. Kita nyari rumah sakit X yang entah kenapa wallahualam kok gak ada. Apa mata siwer apa gimana ya? Sampe diputerin 2x itu rumah sakitnya ga ada. Padahal kami pernah liat siang-siang itu rumah sakitnya ada terpampang nyatah. Akhirnya diputuskan ke rumah sakit lain yang terdekat.

Pikiran saya udah horor-horor aja nih. Takut kalo tipes balik lagi. No way!

Diresepin obat sama dokternya. Dan dokternya bilang, besok cek darah aja.

Okeee pulanglah kami.

Sampe rumah, obatnya saya minum (yang buat maag). Dan eerr..setelah itu baru saya bisa tidur nyenyak.

Besoknya, ga kerja. Tidoooorrr seharian. Maem bubur. Minum obat.
Pokoknya udah niat, kalo masih panas kudu cuuussss cek darah.

Dan baru kali ini sakit tapi kudu ngerawat diri sendiri. Hiks.

Pas Mr. M pulang sekitar jam 10, saya udah tidur. Kebangun jam 11an dan uwuwuwu udah diselimutin dan posisi tidurnya dibenerin segala macem.

Abis gitu, saya janji janji sama Mr. M buat ga maem pedes lagi, ga minum kopi dulu, maem tepat waktu.

Faktanya?
Sekarang saya lagi maem sushi pake saos. Hiks aku tak kuasa menolak godaan si sambel cabe.

Moga-moga maagnya ga balik ya.
Beneran deh ga enak. Kata temen saya yg dokter, jangan konsumsi obat maag secara terus menerus. Why? Bekos of karena, bisa nyebabin batu ginjal.

Duluuuuu….waktu jaman kuliah, saya pernah 2x telat maem dan berujung opname di rumah sakit.

Hayok kamu yang di sana, udah maem belom?

Ada yang punya maag akut kayak saya gak?

Secangkir Kopi dan Panekuk Bersiram Madu

blue-valley

Tidak ada yang lebih membahagiakan di dunia ini selain menikmati pagi dengan secangkir kopi hangat buatan Heerlijk. Setidaknya, Pat berpikir demikian.

Bertahun-tahun, dia rela menyetir pagi-pagi ketika sinar matahari masih belum terlalu menyengat. Menggelindingkan roda mobilnya melewati peternakan sapi milik tetangganya yang sudah diwariskan kepada generasi ke dua; rumah kayu yang dikelilingi kebun bunga milik sepasang kakek nenek dengan rambut kelabu memutih yang selalu tersenyum dan melambaikan tangan ketika Pat menyapa; sungai kecil dengan jembatan dari batu kali berwarna kusam; hingga berujung ke jalan raya dengan deretan bistro dan toko kecil.

Lalu, dia menghentikan mobilnya tepat di depan sebuah bangunan tua bercat hijau tosca. Sebuah papan kayu bertuliskan frasa Heerlijk yang dipasang tepat di atas pintu masuk, berayun-ayun tak berirama ketika angin berhembus. Harum aroma kopi dan kue-kue manis bergula menyambutnya begitu dia membuka pintu dan masuk ke dalam.

Pat memilih duduk di sudut. Di sebuah sofa berwarna coklat pekat, di depan jendela kaca besar yang menghadap jalan. Dia akan menunggu dengan tenang hingga Liz —perempuan pemilik Heerlijk, berambut brunette dengan tatapan secerah matahari pagi— meracik pesanannya. Kopi dalam cangkir porselen putih serta sepiring kecil panekuk bersiram madu. Kemudian, dia akan mencuri-curi pandang dengan malu-malu saat Liz tersenyum kepadanya. Seperti itulah caranya melewatkan pagi selama bertahun-tahun lamanya.

Lalu, badai pun tiba.

Di suatu pagi, Pat tak lagi menemukan bangunan tua berdinding hijau tosca. Heerlijk hanya tinggal sebuah nama. Wajahnya berganti toko kecil yang menjual aneka perhiasan menawan dari emas yang berkilat-kilat menyilaukan pandangan mata. Tak ada lagi aroma kopi dan gula-gula manis. Tak ada lagi panekuk bersiram madu. Tak ada lagi si matahari pagi.

Sejak saat itu, hatinya menjadi hampa. Harinya berubah murung, seolah-olah ada mendung pekat berona kelabu yang bergelayut tepat di wajahnya.

Pagi sesudahnya, Pat berkeliling. Mencobai satu demi satu kedai kopi yang tersebar di tiap-tiap sudut kota. Namun, tak ada yang senikmat secangkir kopi milik Heerlijk.

Dia merasa luar biasa letih, luar biasa rindu akan aroma manis kopi racikan Liz. Namun, dia tidak akan pernah berhenti mencari-cari. Dia tidak akan pernah menyerah dan berdamai dengan kehilangan.

Pada hari ke seratus, Pat menemukan kedai kopi ke seratus. Itu, adalah kedai kopi terakhir yang belum dikunjunginya di kota ini. Dia tak lagi menaruh harapan yang melambung tinggi tentang kedai kopi ini, seperti sebelum-sebelumnya.

Ketika membuka pintu, terdengar bunyi berdencing dari atas lonceng yang dipasang di atas kusen. Kemudian, Pat melihatnya di sana.

Perempuan dengan tatapan secerah matahari pagi.

Liz tampak terkejut ketika Pat berjalan mendekat lalu bertanya,”Kamu punya secangkir kopi—?”

“—Dengan panekuk bersiram madu,” Liz menyela sebelum Pat menggenapi kalimatnya. Perempuan itu mengangguk dengan senyuman yang tak dapat disembunyikannya dengan baik. Kemudian, dia bertanya,”Apakah kau sangat menyukai kopi?”

Pat mengiakan.

“Kenapa kau bisa sangat menyukai kopi?”

“Saya rasa—,” Pat tersenyum, menahan-nahan debar jantungnya yang berdentum-dentum memburu,”— itu karena kamu.”

Keheningan mengambil alih suasana. Tatapan mereka bertemu, bertaut di udara. Kemudian, Liz mengulurkan tangan.”Liz.”

Pat tertegun sejenak. Dia menerima uluran tangan perempuan itu.”Pat.”

Dia, telah menemukan lagi matahari pagi-nya.

 

“Tulisan ini dibuat untuk memenuhi #tantangannulis #BlueValley bersama Jia Effendie.”

Hari Jadian

Judulnya Nay banget ya? wkwkw. Iya nih, ga ngeblog karena bingung mau cerita apa. Ga ada cerita seru yang bisa diceritain.

Beberapa hari yang lalu, saya dan Mr. M ngerayain  hari ulang tahun nikahan. Hari ulang tahun Mr. M sama hari jadian kita itu cuma beda 1 hari. Sama tanggal nikahan beda 1 tahun 2 minggu. Nah, tanggal pertama kali Mr. M main ke rumah saya dengan status masih jadi’teman’, sama tanggal lamaran selisihnya 1 tahun 1 hari.

Ga sengaja ngepas ngepasin sih.

Trus, kemarin kemana? Gak kemana mana. Hahaha. Cuma maem bentar di kampoeng steak, yang mana ini tempat paling favorit sejak jaman pacaran dulu. Sampe mas kasirnya apal sama muka kita berdua. Heuheuheu. Dan tiap kali ketemu dia mesti nanya : udah punya momongan belum?
Minta ditabok tenderloin deh dia kayaknya.

Trus abis gitu kemana? Pulang lah.

Gak meriah banget ya perayaan anniversary nya? Entahlah, karena lagi ngerasa pingin santai santai di rumah aja berdua. Karena kami berdua orangnya sama sama moody, jadinya ya kalo mau ngapa-ngapain kudu nunggu moodnya bagus dulu. Kalo gak, pasti saya bakal ngomel, bete, dan ngamuuuukk ga jelas. Plis lah jangan ditiru ya.

Gak dinner sist? Biar kekinian gitu….

Jadi gini, jauh jauh hari sebelum anniversary, saya udah wanti-wanti Mr. M kalau saya pingin dikasi surprais diajakin dinner romantis dimana gitu. Saya udah kasih gambaran mau maem di sini, di sana, di situ, di sono, di mana mana hatiku senang. Terserah mau ngajak dimana yang penting kasi saya surprais laaahh. Istrinya ini lagi haus surprais but yu don no mi so wel beibeh. Pedih hati hayati bang. Padahal dulu jaman masih pacaran, pas saya ulang tahun Mr. M tiba tiba muncul di depan pintu kos sambil bawa kue tar lho. Ihhh sekarang boro boroooo….

crying058

Saking pinginnya dikasi surprais, menjelang hari H saya ingetin lagi. Karena Mr. M adem ayem aja kayak krupuk mlempem, okeeehh saya ajuin pingin makan di salah satu kafe hits kekinian yang bisa liat Surabaya dari ketinggian. Yang mana dekorasi kafenya cakep, ala ala shabby vintage gitu. Iya okeee….disetujuin ama dia.

Dan jreng….pas hari H, kita udah janjian ketemuan di mall kan ya, abis pulang kerja langsung ketemuan di sana. Nah, udah gitu, saya masih googling googling lagi enaknya maem dimana. Muter muter bingung mau maem dimana. Yaudah perut laper, akhirnya maem steak harga murah meriah tadi. Dan btw, sebenernya ini sejujurnya, saya lagi ada pertentangan batin *halah bahasamuuu* ketika pingin beli ini atau beli itu maem ini maem itu, mesti keingetan sama orang-orang yang ga bisa maem enak, orang-orang yang buat maem sebungkus nasi aja kudu kerja susaaaahh…

Saya bingung mau maem apa. Sementara di luar sana ada orang yang bingung apa yang mau dimakan. *pertentangan batin* *terlalu mellow hatiku*

Ada acara tukar kado gak?

Errr….apa ya? Kapan hari Mr. M saya kasi acc buat beli barang yang udah lama dia pinginin. Dan saya, dikasi acc buat belanja buku overbudget karena pas di surabaya kemarin ada BBW dan banyak obralan buku lainnya. Impas kan ya?

Trus ini kalian anniversary tapi kok flat flat doank siiihh…

picgifs-animals-cats-pets-41981

Hahahah entahlah. Tapi kami berdua hepi aja sih. Nonton film aja di rumah berdua. Kemarin nonton Dragon Ball.

Me    : Itu siapa sih namanya ? Yang dulu jadi musuhnya Goku trus nikah sama Bulma?

Him : Siapa ya? Aku juga lupa. Vegeta deh kayaknya.

Me    : Lah? Vegeta kan itu kalo kamu lagi susah pupita bora bori minumnya itu. Bajita?

Him  : Ooh iyaa Bajita dink.

Lalu teks nya muncul. Dan eh iya namanya emang beneran Vegeta.

Udah, cerita kali ini gitu aja. Gak asik. Gak seru. Hahaha.

Btw, kalau kalian gimana? Pernah ngerayain hari jadian yang seru gak sih ?

Pinjem Duit, donk! Yay or Nay

Sekali-sekali ngomongin perduitan boleh donk ya. Gak usah yang serius amat, yang ringan ringan aja yuk. Sudah baca post saya tentang nitip transfer duit belum ? Kalau belum, monggo dibaca gih. *haus trefik* :)))

Soal perduitan emang rada bikin surem ngomonginnya. Kalian pernah ga, terjebak dalam situasi ditodong pinjeman, dan entah gimana caranya pokoknya kalian harus minjemin itu duit? Ga bole sampe ga minjemin. Awas kalo ga minjemin. Dibumbui janji manis yang saking manisnya sampe bikin kadar diabetes meningkat drastis :)))

Hingga ga jarang, hal itu sampe bikin kalian salah tingkah bingung gimana mau ngadepinnya.

Bahkan, mungkin menempatkan kalian  dalam titik ‘merasa sangat bersalah’ ketika ga minjemin duit.

Saya ga ngajakin ghibah lho ya :))
Tapi pasti donk pernah terjebak dalam ‘friendzone’ kayak gini.

Saya mau lempar kasus nih ke manteman semua. Nanti kasih tanggepan yak *haus komen* wkwkwkwk

Btw, kita ambil permisalan ini circle dalam yak. Alias orang-orang yang bener-bener deket dan masuk dalam kehidupan kita. Jadi, situasinya bakal kompleks. Rasa bersalah yang bakal menggerogoti dan menghantui jika kita ga minjemin uang, pasti bakal merasuk banget. *bahasamuuuuuuu*

Seandainya orang luar, saya mah tega tega aja nolak minjemin kalo dia kampret gitu.

#Kasus 1 :
Katakan saja si A, nah si A ini udah dicap tidak amanah dalam menepati janji. Seringkali, si A ini pinjem uang dengan janji sekian hari/minggu dibalikin. Nyatanya? Pada waktu yang dijanjikan si A ini ngilang ga ketauan wujudnya. Menghindar teruuussss. Dan ketebak donk ya, tu duit ga balik dan ga ada itikad dibalikin. Ketika duitnya sudah ga dipertanyakan lagi sama si pemberi pinjaman, maka si A baru menampakkan wujudnya. Bersikap seolah-olah tak ada apapun yang terjadi.

Tidak sampai di sini, si A kembali pinjam duit dan masih aja mengulang janji manisnya.

Nah, jika si A ini tiba-tiba muncul di hadapan kalian,  maukah kalian ngasi dia pinjeman lagi dengan jaminan janji manisnya ? Sambil melas melas donk tentunya pas pinjem.

Inget, ini kasusnya dia circle dalam yak.

#Kasus 2 :
Katakan saja dia si B. Si B ini hidupnya biasa aja sih. Karena satu dan lain hal, mau gak mau si B ini memang harus hidup sederhana banget.

Nah, gimana kalo si B ini pinjem duit ke kalian, tapi tidak disertai janji kapan balikin. Tapi konteksnya pinjem lho ya. Bukan minta. Jadi, sah sah aja kan kalo si pemberi pinjaman masih berharap tu duit emang bener ‘dipinjem’.

Sekian waktu lama berselang, duit ga balik juga. Inget : si B ini hidupnya sederhana.

Nah, jika suatu saat si B kembali pinjam lagi ke kalian, tanpa menyinggung sama sekali pinjamannya di masa lalu, apa yang bakal kalian lakukan?

Udah, dua kasus aja. Kalo mau ada yang nambahin, boleh silakan. Dua kasus tersebut, bisa jadi ada nyata di sekitar kita. Bisa jadi, suatu saat ada yang mengalami.

Saya tahu, kita ga bakalan terlepas dari yang namanya pinjam meminjam. Saya sangat menghargai seseorang yang meminjam, beritikad baik mengembalikan pinjaman, dan gimana pun caranya dia berusaha menepati janji tersebut.

Bukankah ada yang bilang, kita tidak akan pernah tahu gimana pribadi seseorang sebelum kita berurusan tentang masalah uang dengannya?

#HouseTalk : Rumah Shabby ala @shabbypinkwhite

Setelah menunggu tujuh purnama, akhirnya #HouseTalk balik lagi. #terAADC

Maaf ya, saya skip tema ini kelamaan banget.

Rumah siapa yang bakal kita kunjungi kali ini?

*drumroll*

Yuhuuu, rumahnya mbak Arie, yang punya IG @shabbypinkwhite 

Ada yang tahu? Ada yang udah follow? Atau bahkan ada yang udah kenal?

Kalau belum, kita kenalan dulu yak. Orangnya baik banget. Saya sok pede aja ngajak kenalan via chat dan ga nyangka langsung dibalas ramah. Hahaha.

Kalo dilihat dari nama akun IGnya @shabbypinkwhite , pasti langsung ketebak donk tema apa yang diusung oleh mbak Arie.

Taraaa…..ayok sini ikutin saya kepoin rumahnya. 

1. Haloo mbak Arie, kalo boleh tahu luasan total rumah mbak ini berapa ya?

Halo. Luasan total rumah saya 60 meter persegi.

2. Kalau saya lihat, rumahnya mbak Arie konsepnya shabby chic kan ya? Dari tampak depan aja udah keliatan aura-aura shabby gitu. Apakah sudah sesuai dengan yg mbak Arie inginkan? Kebanyakan pake idenya siapa nih? Suami apa mbak Arie? Atau ide bersama?

Iyah temanya sih shabbychic. Tapi arti shabby sebenarnya itu bukan berarti bunga ya mba, shabby itu lbh ke classic vintage gitu. Nah, rumahku belum classic banget. Jadi menurutku belum shabby banget hihi, ini sepenuhnya ide aku gak ada sm skali ide suami, suami cuma kluarin dana aja hahaha.

3. Berapa lama sih mewujudkannya?

Karena keuangan ga gemuk, jadi ya semuanya dicicil kurang lebih 3thn deh sampe jadi kaya gini.


*ini waktu renovasi teras depan. Cantik ya keramiknya?**

4. Bagi mbak Arie dan keluarga, dimana sudut/ruangan favorit di dalam rumah? Kenapa?

**Kalau saya naksir sama dapurnya 😆**

Aku suka di 2 tempat  di rumahku. Hahaha aku suka di kamarku biar seuprit 2,5 x 4 meter, tapi menurutku nyamaaaann.

Aku pun suka banget di dapur ceria ngerasa aku banget. Aku orgnya ceria dan rame hehe, apalagi masak udah hobi dari kecil jd betah berlama-lama di dapur imut.

5. Boleh dibisikin gak, furniture dan hiasan mana yang jadi favorit?

Furnituere favorit adalah lemari (hahaha mentang2 baru) karena muat banyak banget sampe atas-atas, aku bisa simpen koleksi koleksi sprei bedcover aku dsitu

 Hiasan favorit apa yah bingung suka semua hahaha, soalnya d tiap ruangan aku taro hiasan favorit smua, dari depan teras smpe dapur aku suka smua hiasannya hahaha.

**oh ya, kalau saya pribadi, naksir sama sofa bednya mbak Arie yang ada di ruang tamu. Yang mana kalo pas ga ada tamu banyak, dia jadi sofa biasa. Tapi kalau lagi dibutuhkan, bisa juga dibuka trus jadi bed. 

6. Deskripsikan rumahmu dalam 1 kalimat

Little, cute, homey. 

Naaaaahh….. itu hasil perkepoan rumpi saya sama mbak Arie. Terimakasih ya mbak, sudah bersedia menjawab semua pertanyaan saya. Ailafyuu deh. 

Tuh kan, tidak harus punya rumah gedong kalo mau nerapin ala ala shabby gitu. 

Kalo rumah kamu konsepnya apa nih?

Seluruh gambar dalam post ini diambil dari IG @shabbypinkwhite yak. Silakaan kalo mau cuss kepo sendiri ke IG nya.

Minta Tolong Transferin, Yay or Nay?

Kasus 1 :

Jadi kemarin waktu saya lagi di ATM, kan suasana lagi rame tuh ya. Ada satu orang bapak-bapak (A) yang tiba-tiba aja deketin bapak-bapak lain (B) yang juga lagi hectic sama gepokan duit di tangannya, di depan mesin ATM.

Si bapak A ini, meski ada beberapa orang lain di sana, entah kenapa milihnya si bapak B. Padahal si bapak B ini mukanya galak banget. Saya emang subjektif kalo nilai orang. Hauhauhau.

Si bapak A minta tolong bapak B buat transferin duitnya. Bapak A beralasan kartu ATM nya kotor sehingga ga bisa dipake transfer. Si bapak B nolak dengan ketus.

Lalu? Dia masih aja kekeuh pdkt sama si bapak B meski ada bapak bapak lain dengan tampang lebih cute dan friendly. Mungkin bapak A naksir sama bapak B, saya ga tau lagi.

Kelanjutannya gimana? Gak tau karena urusan saya di ATM udah kelar jadi langsung keluar aja.

Kasus 2 :
Di ATM lagi. Waktu  saya sama Mr. M baru keluar dari ATM, kita berdua dicegat orang di parkiran. Tiba-tiba aja gitu, langsung ditodong :”Boleh minta tolong transfer uang?”

Saya sama Mr. M sempet saling tolah-toleh. Tolongin gak ya tolongin gak ya tolongin gak ya tolongin gak ya.

Lalu, Mr. M nolak dengan halus. Waktu saya tanya kenapa, dia jawab karena buat jaga jaga aja. Kita lebih baik menghindari daripada niat baik nolong tapi ntar kena masalah.

Saya sempet berdebat kecil dengan Mr. M. Saya bilang : kalo orangnya bener bener butuh pertolongan dan dia gaptek dan dia memang harus minta tolong orang lain trus ga ada yg mau nolongin dia gimana?

Mr. M berdalih, kita punya niat baik nolong tapi takutnya ntr malah disalahgunakan.

Kasus 3 :
Di ATM lagi. Ada ibu-ibu yang minta tolong saya buat transferin uang. Awalnya saya menolak karena suasana ATM lagi sepi. Tapi, si ibu ini maksa banget. Saya bilang maaf ga bisa bla bla bla. Tapi dia kekeuh minta tolong. Maksa lah intinya.

Okelah saya cepet-cepet tolongin transfer abis itu ngacir aja.

Saya terlalu parno ya? Iya sih….

Kasus 4 :
Ada kasus dimana ada 2 orang sepupuan
Si A minta tolong minjem rekening si B untuk nerima duit transferan dari si C. Saya lupa cerita persisnya seperti apa, yang jelas intinya seperti itu. *ruwet ya?* Hauhauhau

Eh ternyata si A ini kena kasus narkoba. Daaaannn waktu diselidiki ternyata si B diciduk juga karena transaksi pake rekening si B. Enyunauwot? Si B ini dituntut hukuman sekian taun penjara, dan masa depannya surem sudah. Padahal dia mahasiswa berprestasi.

Cuma karena apa? Cuma karena niat baik nolongin orang.

Kasus 5 :
Saya pernah minjemin nomer rekening saya ke temen, karena dia mau nrima transferan. Namapun temen ya ditolong lah ya. Eh ternyata, beberapa saat kemudian, ada yang nyari nyari saya karena dia ditipu sama temen saya. Dia transfer duit yang melalui rekening saya itu. Nah, ini temen lho ya.

Jadi, kita hidup di jaman dimana punya niat baik mau nolongin orang kudu pikir pikir dulu sedemikian rupa biar ga malah kena masalah.

Kalau kalian gimana, jika ada pada posisi dimintai tolong transfer sama orang baik yang dikenal maupun ga dikenal, apa yang bakal kalian lakukan?
Yay or Nay?

Lagi Sensi

Iya, saya emang lagi sensi. Ada yang ngomong ga enakan dikit saya langsung ngamuk. Hauhauhau 😆

Masalahnya, seringkali atas nama kerukunan antar warga negara, untuk beberapa hal yang bikin kesel, saya pilih mengalah dan meminta maaf meski bukan saya yang salah. 

Masalah kelar. Situ bahagia. Merasa puas karena saya ngalah dan bolak balik minta maaf. Nerima omongan ga enak, telen aja. Karena saya cenderung menghindari konflik, terlebih dengan circle dekat. 

Untuk apa? Ya menjaga hubungan baik aja. 

Lalu, ketika semuanya dianggap clear, dan ada yang mengungkit ungkit lagi dengan kosa kata songong bin nyebelin, ya saya sekarang yang ganti ngamuk. Saya punya niat baik, tapi malah dibalas dengan kata-kata songong yang menyakitkan hati. Capek sih, kalau saya doank yang harus menjaga perasaan orang lain sementara orang lain semena-mena sama saya 

Saya kalo lagi ngamuk jelek banget lho. 

Kalo ada yang bilang jangan deketin sosmed pas lagi bete, hauhauhau, maaf ya saya malah luapin di blog :)))

Saya beneran lagi mangkel ini. Saya sakit hati parah. 

Enaknya ngapain ya biar mangkelnya ilang?

#postinibakaldihapussetelahsayaudahgamangkellagi

Menjenguk Bayi Yang Baru Lahir

Haloo…lama iiih ga ngeblog. Kangen iih sama kalian boong banget ini

Kemarin saya habis jengukin temen kuliah yang barusan lairan. Eh ga barusan juga sih, wong si bayik udah umur 2 bulan. Mwehehehe. Karena kebetulan tempat tinggal kita sekarang satu kota, hayuklah dijenguk.

Lalu iseng-iseng lahirlah postingan iseng ini. Yakali aja ntar kalo saya lairan masih kompatible apa gak. Emang artinya kompatible apaan sih? *buka kamus*

Disclaimer : Postingan ini ditulis oleh seseorang yang belum pengalaman punya bayik. Saya memposisikan diri sebagai pihak penjenguk aja. Jadi kalo ada yang salah, tolong dikoreksi yak 🙂

Waktu Yang Tepat Untuk Menjenguk Bayi

Naaah ini. Rada dilema juga sbenere. Kita sama-sama tinggal di satu kota kecil yang mana istilah gampangannya  tinggal ngesot doank udah nyampe rumahnya dia. Tapi duh sama-sama sok sibuk ihh KZL. Eh saya dink yang sok syibuk. Haha.

Jenguk bayi siang-siang?

Bagi saya itu big no no.
Kenapa? Ya karena saya nyadar diri aja. Ya karena itu waktunya istirahat, shhaayy. Saya aja kalo jam tidur siang keganggu bisa ngamuk-ngamuk ga jelas. Kalo ada tamu siang-siang biasanya saya juga suka bete. Haha.

picgifs-animals-cats-pets-3594032

pic source : here

Jenguk bayi sore?

Kalo si ibu dan si bayi, entahlah. Mohon pencerahannya pliss apakah kalian suka dijenguk di sore hari? Kalo buat saya, saya ga suka jenguk sore-sore. Kenapa? Karena sore hari itu waktunya bersih-bersih rumah! Waktunya nyapu, ngepel, nyiram tanaman, bikin teh anget, mandi. Dan kalo sore mungkin si ibu sibuk mandiin bayinya.

Trus kapan?

Kalo saya sih, milih abis maghrib aja ya. Saya rasa itu waktu yang sopan buat bertamu.

Jangan lupa bawain kado ya.

Pertanyaan Yang Diajukan Saat Menjenguk Bayi Baru Lahir

Naah ini, ini seperti jebakan betmen. Kalo jenguk bayi, kita pasti ngobrol dan tanya-tanya donk ya. Ga mungkin diem aja. Daaaann pertanyaannya itu-itu aja, yang mana mungkin si ibu udah KZL karena repeat jawaban mulu 😆😆😆😆

1. Iihh bayiknya lucu, ganteng/cantik. Namanya siapa? Lahiran kapan? Di mana?
Pertanyaan standart.

2. Normal apa SC?
Mulai ada bibit-bibit war.
Kadang kalo saya nanya gini, ya karena emang pingin nanya aja. Ga ada maksud apa-apa kok, beneran. Maapkan kekepoan saya.

Kamu lairan normal? Ya alhamdulillah.
Kamu lairan SC? Ya alhamdulillah juga.
Wong sama-sama jadi ibu kok. Perjuangannya sama. Katanyaaaa….kan saya belum pernah ngerasain 😆😆😆

Meski masih ada aja yang mengkotak-kotakkan soal ini di luar sana. Toh kalo pun normal ato SC bukan ngana juga yang nanggung biaya tagihan rumah sakitnya, kan? *etapi kadang saya juga nanya-nanya soal biaya lahirannya sih*

picgifs-animals-cats-pets-5111

pic from here

Lalu biasanya lanjut ke pertanyaan selanjutnya yang …… *saya pribadi jarang banget nanya ini karena bikin sensitip banget. Pernah saya jengukin bayi, trus ada yang nanya ini dan saya jadi ikutan KZL sama si penanya.

3. ASI nya lancar?
Kalo jawabnya lancar, alhamdulilah case closed.

Kalo jawabannya ga lancar, naaah iniii…sebagian orang nge-judge.
Kenapa ih ga lancar?
Paksa terus biar keluar, shaaayy. Jangan dikasi kendor.

Kalo ngasi saran yang mendukung sih gapapa. Tapi pliss jangan nge-judge. Kalo habis dijudge gitu, trus si ibu jadi makin stres gimana? ASI nya makin ga lancar gimana? Hayoloo 😆😆😆

Ini saya pernah liat ibu baru melahirkan trus kena tembak pertanyaan gini komplit beserta judgingnya, sampe si ibu keliatan salting.

Trus apalagi ya ?

4. Kalo ibu bekerja ntar bapaknya anaknya sama siapa?

5. Kadang, kalo yang lahiran tinggal sekota sama saya, biasanya saya nanya dia kemarin kontrol ke RS mana ? Ke dokter siapa? Pasiennya rame gak? Perkiraan biaya? Biaya bisa dicover BPJS ga? Ga ada maksud apa-apa, toh saya juga ga bakal nge judge pilihannya dia. Saya suka nanya gitu karena buat referensi aja siapa tau ntar pas saatnya hamil, saya ada banyak pandangan atau udah ada bayangan mau konsul kemana.

Ya intinya kalo saya perhatiin obrolan pas jenguk bayi ya seputaran itu sih. Ada yang mau nambahin ?

Masa iya, saya jenguk bayi tapi si ibu saya ngajak ngerumpiin babang Ichang yang drama K2 nya bentar lagi mau tayang? Eh apa udah tayang ya? Kok saya cari di TvN belum ada sih?

Masa juga saya ngajak si ibu ngegosipin brangelina yang udah putus meski-anaknya-udah-6-ihh-banyak-banget-padahal-dulu-putus-dari-Jen-karena-ombrad-pingin-punya-anak-trus-katanya-sih-omBrad-slengki-tapi-ga-tau-lagi-bener-apa-engga-trus-tanteAngie-katanya-jadian-sama-omBroto. *eeh ini ngomongin Angie yang mana sih?

Kalau kalian pas jenguk bayi baru lahir, biasanya nanyain soal apa sih?
Trus, kalo kalian yang baru lahiran, biasanya ga suka topik obrolan yang kayak apa sih?