#HouseTalk : Papan Nomor Rumah DIY

Haloooo….balik lagi saya mau nulis tentang rumah abal-abal beserta printhilannya ya. Heuheuheu πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Nah, di post saya yang sebelumnya saya pernah cerita kan kalau saya gandrung sama yang namanya talenan kayu.

Baca Juga : #HouseTalk : Talenan Kayu

Ada yang notice ga, kalau salah satu talenan saya fungsikan sebagai papan nomor rumah? Sebenernya, sebelum publish ini saya agak ragu, karena dalam post kali ini bakal terpampang nyata nomor rumahnya #themuhandokosnest. *hahahaha sok ngartis* etapi semoga gapapa deh, ga ada alamat lengkapnya kok. Ya kan ya kan ya kan? *meyakinkan diri sendiri*
Soalnya saya menghindari memposting sesuatu yang mengandung informasi pribadi. *laahh muke lau kan udah kesebar dimana-mana, Naa? Privacy apanyaaa? πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Dulu, sebelum pindah ke rumah ini, saya dan Mr. M suka main-main ke ace hardware ato AJBS. Salah satu hal yang jadi concern kami adalah nomor rumah. Mulanya, pingin beli nomor rumah berupa angka dan huruf dari kuningan lalu di bor ke dinding. Atau ditempelin ke kayu baru pasang ke dinding.Β  Lalu, istrinya yang sok DIY bin ngirit ini rada keberatan. Karena per piece kuningannya kan agak mahal bookk, dan kami butuh sekitar 5 piece. Lagian, ntar ga keliatan personal. Apeeuu πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Akhirnya, dapetlah pencerahan *tsaahh bahasamuu* maka dibuatlah papan nomor rumah dari talenan kayu dengan biaya super murah.

Kira-kira seperti ini penampakannya. Jangan gagal fokus ngeliatin si motor jadul kesayangan yaaa πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

image

Bikinnya sederhana banget. Hanya perlu :

1. Talenan kayu. Saya belinya di toko kelontong deket rumah @Rp. 8,000.- /buah

2. Cat acrylic. Beli di toko ATK sekitar 10ribuan. Ini sebenernya ga terlalu penting, karena cat ini juga sebenernya saya beli buat keperluan lain, bukan khusus buat DIY ini. Boleh diganti dengan cat lain yang kebetulan dipunya di rumah, asal bisa nempel di media kayu.

3. Kuas.

4. Spidol permanent marker. Naahh…kalo ga punya cat, bisa kok pake ini. Tips : kalo setelah pake spidol dan belum kering bener, jangan sekali-sekali dipegang. Ntar jadinya jembret kayak punyaku. Huhuhu 😭😭😭

5. Pelapis. Optional, biar hasilnya lebih awet aja sih ntar. Ini juga sisa sekaleng top coat dari Mr. M ngecat meja kayu sih sebenernya.

6. Bor buat nempelin talenannya.

7. Kain jaring, atau apapun lah. Cuma buat pemanis doank. Saya pake kain jaring dari bekas wadahnya sendal jepit bali. Heuheuehu πŸ˜†πŸ˜†

8. Kreatifitas

image

How to :
Ini sebenernya enak jelasin pake video kali ya? *songong* hahaha. *soksokanpinginnyobainjadivloggercumagapede* *kibasjilbab*

1. Plot atau gambar tipis pake pensil pola tulisan yang akan dipakai di talenan.

2. Tebelin pake spidol atau timpa pakai cat akrilik.

3. Tunggu kering. PENTING! Ini kemarin karena saya ga sabaran, sebelum kering bener keburu kupegang-pegang eh jadinya beleber sodara- sodaraaaa *kraaaiii* 😭😭😭

4. Setelah beneran kering, timpa lagi pake cat pelapis biar awet dan ga berjamur.

5. Pasang di dinding, atau di pintu rumah. Wherever you laik lah. Karena rumah saya kan ga berpagar, jadinya ya terpaksa pasang di daun pintu.

image

6. Karena ada lubang bekas dibor, bolehlah ditutup pake kain jaring biar bautnya tersamarkan.

image

Dan tadaaaaa…….. papan nomor rumah dari talenan kayu DIY rasa personal dengan harga muraahh 😍😍

image

tuh kan beleber, karena belum kering udah kepegang-pegang

 

Pssttt….saya bolak balik diteriakin ama tetangga,” Neeenggg.. talenannya bude balikiiinn…jangan dipasang di pintuuu.”

Oh ya, sebenarnya sih, kalau kalian ingin hasil yang lebih rapi atau lebih keliatan bagus lebih profesional, ada banyak onlineshop di Instagram yang jual beginian. Hasilnya bagus-bagus lho. Catnya keliatan cerah ceria.

Tapi, balik lagi soal selera. Saya pinginnya sentuhan personal ala The Muhandoko’s Nest kan *baca: ngirit* πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Ada opsi lain, temen saya si Yeni,

Baca juga : #HouseTalk : Rumah Keluarga Y

untuk papan nomor rumahnya dia juga DIY, dari hasil print lalu dipasang pada bingkai kaca seperti ini.

image

Kalau papan nomor rumah kalian gimana?

Mrs. Muhandoko

#HouseTalk : Talenan Kayu

Halo…setelah tagar #PillowTalk yang ngobrolin hal absurd di malam hari, mulai minggu ini saya bakal punya satu postingan bertema untuk hari Jumat ya. Kenapa hari Jumat? Ato mungkin tagarnya diganti aja jadi #JumatKeramat ? :)))

Please say Allow to #HouseTalk.Β  Jadi, kita bakal ngobrolin segala sesuatu yang punya benang merah tentang rumah. Bukan cuma tentang #TheMuhandokosNest doank kok, tapi bakal ngobrolin hal-hal lain seputaran rumah. *yeiyelah…rumah saya masih ngutang mah not instagrammable, horah layak dipamerin* *maaf,bukan orang riya*

Kali ini saya mau ngobrolin soal talenan kayu. Beberapa teman yang sudah mengenal saya, tau donk kalo saya sedang gandrung dengan talenan kayu

*purapuraterkenal*
*apaa? Ada yang mau ngadoin saya talenannya Kemala? Mau mau mau pake banget*
*laludisambittalenanbeneransamapembaca*

 

381011392bee7b50da0234248c1dd782

Picture Taken From IG @kemalahomeliving

 

Normalnya, talenan kayu berfungsi sebagai chop chop food in the dapur. Namun bagi orang tidak normal seperti saya, talenan kayu tidak melulu buat memasak yaa… *buat nabokin kucing tetangga juga bisa* Saya lebih suka mengalihfungsikan talenan kayu ke hal-hal lain. Misalnya sebagai properti foto, alas makanan, alas foto sebagai pengganti pigura,Β  nomor rumah, atau juga buat digambarin.

 

f2fffec2142586d3b128c1baaf6625f5

Picture Taken From Pintereset

 

1f0a794aaa677ad061c0fa0de7724f41

picture taken from Pinterest

Apakah harus beli talenan mahal yang kecenya pake bingits itu?

Ah, kalo saya sih masih mengikuti selera dompet ajah :))) Talenan yang biasa saya pake harganya under 10k kok :p Ntar gimana cara kita bikin dia bisa jadi VIP aja.. *doohh bahasamuu*

Jadi, mari kita lihat kegunaan talenan kayu versi saya :

Sebagai alas makanan.
Ah, lumanyun kan selain dipake buat alas juga bisa dipake buat pepotoan. Lupakan rasa, fotoin dulu :p

 

 

Sebagai alas foto pengganti pigura.Β  Sebagai alas gambar, sebagai hiasan rumah.

 

 

Jadi, gimana, ada yang lagi gandrung talenan kayu sama seperti saya gak?