Tentang Plastik Berbayar dan Donasi

Pliss…jangan punya ekspektasi berlebihan saat mau baca post ini. Saya bukan mau nulis tentang analisa plastik berbayar dan donasi dari uang kembalian. Ini hanya murni tsurhat dari seorang adik manis yang lagi bete plus lagi pingin kekepin dompet.

Jadi ceritanya saya yang lagi badmood  pergi ke minimarket deket rumah. You know lah, jangan nyenggol wanita yang lagi bete. Karena youw bisa dimasukin karung, digebukin, trus dicemplungin ke KaliJodo. *abaikan quote ini*

Saya cuma beli sekantung gula pasir sama sekantung kacang kulit. Pas bayar di kasir, si Embak langsung persiapan masukin barang saya ke kresek tanpa bertanya lebih dulu tentang kesediaan saya mengganti uang untuk plastik berbayar. Saya kebetulan nolak. Dan emang seringkali nolak sih.”Mbak, ga usah pake kantung plastik.”

Dikeluarin lah belanjaan saya. Lalu ditotal jendral, belanjaan saya sekian rupiah dengan kembalian 200 rupiah.

Lalu, bak mengalami de javu, bergulirlah pertanyaan horor bagi sebagian orang yang blenji di minimarket. Setidaknya bagi saya horor sih. Bhahahahaa…Karena di akhir transaksi selalu dikasi senyum manis yang bikin orang gak enak ati kalo nolak,”Kembalian yang 200 rupiah mau didonasikan?”

Blaaaahh…

ZOOONKK….

Biasanya, peristiwa seperti ini bukan peristiwa langka aliyas wes biasa. Dalam kondisi normal alias lagi waras, saya bakal iyain aja uang kembalian didonasikan. Pernah lihat tentang laporan donasi tersebut di sebuah minimarket. Dan, ya…saya percaya donasi tersebut disalurkan dengan cara yang tepat. Saya percaya dana tersebut dikelola dengan sebaik-baiknya agar bermanfaat bagi yang membutuhkan.

Tapi……kali ini saya lagi bete…..

Saya jawab aja,”Gak mau. Kasih kantung plastik aja. Harganya sama-sama 200 kan?” Jangan lupa pasang tampang zudez binti antagonis.

Dan si Embak manggut-manggut. Wajahnya bisa jadi menyiratkan pertanyaan,”Seriously?”

Tambahan lagi, saya ga mau kantung kecil. Saya maunya kantung yang gede. Call me pelit, I don’t care. Yang jelas,kantung gede atau kecil sama-sama 200 perak dan saya lagi gak mau rugi.

Dih, pelit banget lu, Na.

Embeerrr…..

Minta yang gede, daaannn kantung tersebut lebih bermanfaat buat nampung lebih banyak sampah dibanding kantung kecil. Saya jarang pake kantung kalo belanja. Biasanya langsung masuk tas ransel. Ya, saya pendukung gerakan diet plastik.

Kenapa dukung? Ada banyak alasan sih. Salah satunya mengurangi sampah, dan boleh dimulai dari skala kecil : dari diri sendiri.

Apa moral of the story kali ini?
Jangan belanja kalo lagi bete. Karena kasus kecil aja bisa lu gede-gedein. Kasus plastik + donasi aja bisa dimasukin blog. Biyasahlah….wanita bete, susah untuk dimengerti.

Pliss atuh, jangan bully ekeh. Sini bukan temennya bapak-bapak yang komplain karena istrinya disuru beli kantung plastik 200 perak di minimarket. Sementara di dalam minimarket semua produk pake kemasan plastik. *pernah baca sharing berita itu kan di medsos?*

Pliss lah atuh, saya bukan anaknya Arman Maulana apalagi Arman Tohari. Jangan bully saya , karena biyasah akuh anaknya suka bete dan suka nyampah di wordpress. Karena sejatinya nyampah di sini lebih ramah lingkungan, ga perlu bungkus plastik berbayar 200 perak 😆😆