Bukan Review: X Men – Apocalypse

Haloooo….yang kemarin komen komen nyuruh saya piknik biar ga sutris mana suaranyaaaaa… πŸ˜†πŸ˜†

Emang udah piknik?
Udah donk.
Piknik kemana,kak?
Ke hatimuuuu….

*krik krik* *zayus*

Setelah kemarin ‘nyampah’ dimari, saya mau famer kalo semalem udah berbahagia abis nonton XMen. Ah, hoax kan ya? Mana buktinya kalo udah nonton? Niiihh…..

image

Okeh pliss fokusnya ga usah ke sandal jepit saya ya. Fain?

Oh ya, udah saya tulis di atas kan kalo ini bukan review? *iyee iyeee udah dibaca kok* Nah, saya mau nulis keseruan versi saya tentang film ini. FYI, saya sama sekali belum pernah baca komiknya, saya suka sama XMen karena udah kadung jatuh tjinta sama filmnya. Dan berlanjut ngikutin sekuel selanjutnya. Pleeuuss dari hasil perkepoan di Google.

Meski di luar sana ada beberapa yang menganggap Apocalypse ini bukan film yang ditunggu tunggu, atau yu ga worth it buat nontonnya, tapi saya pribadi mau bilang bahwa ini adalah film XMen yang paling saya sukai. Kenapa? Atau lebih baik saya bisikin dulu inti ceritanya?

Jadi gini, di opening kita akan dikasi tau kalo ternyata ada mutan pertama dan terkuat di bumi ini yang bernama En Saba Nur. Di Mesir, ESN ini dipuja dan disembah layaknya ‘Tuhan’. Di tiap kebangkitannya, dia bakal dijaga oleh 4 horsemen. Si ESN ini emang punya kekuatan yang wow lah pokoknya. Bisa ‘membujuk alus’ orang agar mau jadi pengikutnya, bisa memberi kekuatan yang wow juga, serta kelebihan-kelebihan lainnya. Termasuk juga kelebihan bedak di wajahnya πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†
Sampe sini, pasti udah ngeh kan ya si En Saba Nur ini konsepnya seperti ‘siapa’? You know who lah yaaaa….di film juga disinggung kemiripan si ESN dengan kisah di kitab suci.

Karena suatu sebab,ESN bangkit lagi. Dengan membawa ancaman kemusnahan bagi bumi, alias Apocalypse.

Naaaahhh…….kenapa saya bilang ini adalah film XMen yang paling saya sukai? Yook mari duduk sini deketan ama saya. Tenang, saya udah mandi kok, udah pake roll on pulak πŸ˜†πŸ˜†

1. Jalan ceritanya

Entahlah, saya selalu tertarik sama cerita-cerita ‘semacam teori konspirasi’. Tau kan maksud saya?
Di sini masa lalu En Saba Nur juga berlatar belakang Mesir. Why? Kenapa kok ga di London atau di Paris gitu? Kenapa juga dia pakai nama En Saba Nur? Kenapa dia identik dengan cahaya matahari? Why oh why? Googling sono gih. *ini yang nulis minta ditujes* Kalo udah googling tapi ga nemu jawabannya, ntar tanya aja di kolom komen ya πŸ˜†πŸ˜†

Yang jelas, Mr. M bilang film ini ‘serem’ abis. He said, “kenapa penggambaran sosok En Saba Nur mengingatkanku akan sesuatu?”

Dan ketika film berakhir saya masih dengan semangatnya ngoceh kalo saya sukaaa banget sama filmnya dan pengen nonton lagi, Mr. M beneran ga mau. Lagi-lagi, dia bilang kalo dia takut dan ngeri sama sosok si En Saba Nur.

2. Karena pemainnya adalah para kuartet XMen First Class!

Mensyen it! Ada JLaw alias Raven alias Mystique muda; ada Charles aka Prof X muda; ada Erik aka Magneto muda; daan cencunya ada babang Nicholas Hoult alias Hank alias Beast muda. Oke fix! Dia ganteng! Dan itu kenapa saya suka sama XMen First Class. Heuheuheu alasan yang cetek sekali sodara-sodara πŸ˜†πŸ˜†

Serius lah, saya suka sama Hank di sini. Dan ketika XMen udah pada gede, si Hank ini udah ga ganteng lagi. Udah pede aja gitu dengan wujudnya sebagai Beast. Yang mana saya males liat karena ga nampilin tampangnya babang Hoult.

3. Menjawab pertanyaan kenapa Prof X zombloh dan botak.

Yeah….jawaban standar sih sebenernya. Karena dia gagal move on. Uppss…spoiler ya? Gini gini gini, saya selalu ngira kalo antara Charles, Hank, dan Erik ini ada hubungan asmara sama Raven. Yang mana mungkin saya ga teliti waktu liat First Class. Jawabannya ada di sana. Karena apa? Karena ya tonton sendiri aja filmnya 😜

Oh ya di sini diceritain sekilas soal romansa para kuartet X Men. Hank sama Raven, juga Erik dan Charles.
Oh ya, terjawab juga kenapa Prof X botak. Bukan karena dia waxing kepala ato semacamnya. Bukan pula karena efek ga cocok sama produk shampoo tertentu πŸ˜›

4. Terungkap sisi manusiawi Magneto.

Huhuhuhu saya sedih banget lho saat sisi humanis Erik diceritain. Meski selama ini Magneto digambarkan sebagai sosok keji nan sadis. Tapiiii….ternyata dia juga punya sisi sweet. Dia sayang sama keluarganya lho. Tenaang..di sini Magneto ga sekamfret biasanya kok.

Percayalah, bahwa sejahat-jahatnya manusia, dia masih punya sisi baik. Sayangnya kalo dalam dunia nyata, saya kok ga percaya sama hal itu. Maaf ya. Karena tiap kali saya percaya penuh sama orang lain dan juga memberi kesempatan mereka buat memperbaiki diri, kok ya ujung ujungnya saya yang selalu dibikin kecewa.

Woooiiii ini ngebahas XMen wooii….ga usah disusupin curhat wooii..

Terungkap juga, ada hubungan apa antara Magneto dan Quicksilver. Apakah mereka terlibat cinta lokasi? Apakah mereka buka bisnis eskrim dan coklat dengan merek Magnom dan Silverkwin? *ini opini apaan sih*

Di sini, saya mikirnya jadi: eh si Erik ini lumayan playboy ya? Heuheuheu πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

5. Suka sama Gank Muda XMen.

Mensyen it! Ada Scott aka Cyclops, Jean Grey, Nightcrawler, Storm, sama Quicksilver. Sukaa sukaa sukaaa pake banget sama Gank muda ini. Karena apa yaaa….zuzur aja, saya kurang suka sama yang meranin Jean dan Scott waktu di film XMen : Last Stand.
Ah kece lah para mutan muda ini. Gaul abis.

Storm dengan rambut mohawk dan gaya ala punk nya. Yang mana kalo pas dewasa dan diperanin sama Halle Berry, si Storm udah ga gaya punk lagi.Β  Malah cenderung ke chic. Storm muda ini mukanya songong songong gimana gitu, tapi jadi asik liatnya.

Jean dan Scott yang imut. Dan yaaa rambutnya Jean di sini ga semerah yang pas dewasa, yang entah kenapa rambut merahnya ngingetin saya akan rambutnya Mulan Jameela. *okee gak penting*

Nightcrawler yang cupu,dan kalo saya bilang sih dia relijius. Heuheuehu bolak balik berdoa mulu πŸ˜†πŸ˜† Oh ya, katanya kalo di komik si Nightcrawler ini anaknya Mystique ya? Sama siapa? Pliss kalo ada yg tau, komen donk. Heuheuehu masih berharap Mystique sama Beast sih soalnya. Dan warna mereka bertiga sama-sama biru πŸ˜†πŸ˜† Tapi di film ini, jarak umur Nightcrawler sama Mystique ga terlalu terpaut jauh, mungkin ga sih kalo hubungan mereka adalah ibu-anak?

Quicksilver asli kece. Gaul dan funky abiss. Rambutnya dicat silver dan dia easy going gitu. Sayang, mukanya udah rada berkerut dikit. Saya lebih suka Quicksilver versi XMen dibanding versi Avenger. Oh ya, di sini kenapa ya Scarletwitch ga diceritain? Ada yang bisa bantu jawab?

Favoritnya siapa? So far Quicksilver kali ya? Apalagi pas adegan dia eksyen mesti slow motion gitu. Hahahaha lucu lah pokoknya. Dia kebanyakan gaya. Dan pede abiss.

6. Ada kemunculan Wolverine.

Heran nih yaaa…heraan…kenapa muka Logan dari jaman dulu kala sampe jaman moderen mukanya gitu gitu aja ga berubah. Bang Logan pake krim anti aging merek apaan sih bang? Kok awet muda banget gitu.

Udah? Cuma 6 itu aja? Aduuh banyak sih sebenernya. Cuma entah kenapa saya jadi gak enak sendiri kalo ngoceh kepanjangan πŸ˜†πŸ˜†

Yang jelas, setelah filmnya usai saya masih antusias banget ngebahas film ini. Sementara Mr. M masih rada rada ngeri karena si En Saba Nur.

XMen Apocalypse ini favorit lah pokoknya.

Bocoran dari Marvell, kalo bakal ada anggota baru yang ngikut gabung sama ganknya Cyclops. Masih belum diidentifikasi si anggota baru ini punya kekuatan mutant sedahsyat apa. Kabar yang berhembus, baru foto profilnya aja yang beredar, seperti yang tertangkap kamera di bawah ini πŸ˜†πŸ˜†

image

Ada yang udah nonton?
Ada yang suka sama XMen juga?
Cerita dooonnkk…