program hamil

Januari 2014

Tidak terasa usia pernikahan kami lewat dari 1 tahun. Mungkin lebih tepatnya 1 tahun 2 bulan. Selama ini kami enjoy saja menikmati hari – hari berdua. Menikmati pasang surut masa awal pernikahan, masa masa penjajakan antar individu, peleburan ke dalam keluarga besar, masa pasang surut perekonomian ( yaaah…..ada kalanya di awal pernikahan beneran gak punya uang, kami pergi ke taman kota, duduk berdua dan ngobrol apaaaa ajaa. Lalu berjalan bergandengan tangan ).
Yess we both enjoy it!

Seiring dengan bertambahnya usia pernikahan kami, tentu ada donk yang komen : udah isi belum ? Kok belum isi sih ? Ikutan KB ya ? Cepetan hamil,ntar usia 30 terlalu rawan. Emang sengaja nunda ya? Lebih mentingin karir.

Dear ladies , ( sorry to say : karena kebanyakan para komentator emang para pewong sekalian )…….
Akhirnya telinga ini mulai gatal juga, hati ini pun mulai panas.
Siapa sih yang ga bete ditanyain itu mulu ?
Pertanyaan basa basi yg absolutely basi.
Kami yang awalnya woles aja, sedikasihnya aja deh sama Gusti Allah, mulai “dipaksa” dengerin apa kata orang.
Well, akhirnya dimulailah ikhtiar-lebih-serius- kami.
Mulai deh cari informasi dimana klinik yg oke dengan harga terjangkau, dan tentunya nyari dokter cewek pula.
Akhirnya kami mantap menentukan kami akan konsul ke dokter X.
Pertama kali datang, duuuuuhhh rasanya canggung ya…. tapi untung dokternya ramah, cantik, dan gak pelit informasi.
Perut di usg dan dokternya bilang : it’s okay, bagus semua kok.
Dikasi resep untuk vitamin.
Dimulailah “perjalanan kami mencari buah hati” tssaaahhh.

February 2014 :
Step 1 : mission failed.
Ketika dapet si merah lagi di next month-nya, akhirnya bikin appointment lagi dengan dokter. Diresepin sesuatu.
Dan malam itu pula kami hunting obat kudu sampe dapet.
Alhamdulillah apoteknya buka.padahal itu udah jam setengah dua belas malem.
Obatnya emang ada, pas mau bayar di kasir – omaigot – mahal banget bok!
*for me, it’s quite expensive*
Kagak bisa pake gesek debit pula.
Akhirnya keluar lagi nyari atm.

Suami eikeh yang emang super-duper-sabar-nan-ketjeh-badai dengan bijaknya berkata :” udah, gak usah dipikirin abisnya berapa. Namanya juga ikhtiar. Kita tunda dulu beli Porsche sama villa di Maldiv ya sayang.”
-emang situh siapah??-
Duuh Gusti, alhamdulillah eikeh yang gampang emosian kayak kompor meleduk dapetnya jodoh yang woles syalala.

Eng ing eng!

Mulai diminum malam itu juga. Mungkin ada komposisi penenangnya kali ya, karena tiap abis minum obat itu selalu ngantuk dan boboknya nyenyak banget.
Dan di kantor yg biasanya hectic pengen nelen orang, ini rasanya kok agak woles aja.
Obatnya diresepin cuman buat 5 hari. Diminumnya sekali sehari.

Maret 2014 :
Hari ke 12, janjian lagi ama dokter.
Kali ini beliau lagi praktek di RS yang terkenal rada tidak bersahabat dengan kantong bagi kalangan seperti saya inih.
Hehehehe.
You-know-where lah.
Di usg lagi. Once again, bersyukur banget dapet dokter cewek.
Meski rada ngerasa risih, tapi gapapa juga. Sama sama cewek kok.
Setelah konsultasi dan bla bla bla, dan menebus resep yang waw-waw-waw juga *udah mulai terbiasa dengan harga obat yg uwow bingits* dan dikasi jadwal pula sama dokternya. *read: jadwal when-to-make-a-baby

We pray.

Kami berikhtiar dan juga berdoa.
Sempat ngerasa ge-er. Karena saya sempet ngerasa mual mual dan tubuh gak nyaman.
*apa mungkin karena pengaruh obatnya ya?*
Eh, ternyata Gusti Allah masih menguji kesabaran kami.
Si merah dateng lagi.
Saat saya nulis ini, saya habis sms dokter. Dan kami bikin appointment untuk yang keempat kalinya beberapa hari ke depan.

Doain ya, semoga ikhtiar dan doa kami diijabah sama Allah 🙂

*ternyata menuruti opini publik biayanya jauh lebih mahal daripada menuruti keinginan pribadi.”

Selipin satu cerita :
Waktu jenguk temen di RS abis lahiran, temen sekamarnya cerita kalau dia abis caesar. Anak pertama. Setelah 13 tahun pernikahan. Dia bilang kalau udah berobat kemana – mana, dan ketika sampai pada titik pasrah, akhirnya tiba – tiba diberi keturunan.
Pas ada yang jenguk, si penjenguk ini cerita juga kalau dia diberi anak pertama setelah tujuh tahun penantian. Setelah mengalami pasang surut pernikahan, dan telah berada di titik pasrah.

Dear all of the lucky mommies,
Percayalah bahwa kami juga ingin seperti kalian.
Merasakan menjadi wanita seutuhnya.

Jangan dikomenin, dinyinyirin, disindirin or whatever…..
Jangan merasa paling dan lebih tahu tentang orang yang kalian sindir daripada orang itu sendiri.
Please be wise 🙂
Kadang eikeh mikirnya : ni orang gak pernah dapet pendidikan etika ato gimana sih? Ato emang gak pernah sekolah ? Ketika berkata – kata nyindir nyakitin hati orang lain.
Saya pernah lho, saking mangkelnya hati sanubari di lubuk yang terdalam ini sampai mbatin :” kalo suatu saat elo kena karmanya, rhashain lo.”
Iya, saya tahu saya salah kalau sampai punya pikiran jahat seperti itu.
Maafkan hamba, Gusti.
Jika sudah berkeputusan memperlebar dan memperpanjang hijab, maka seharusnya lebih bisa menahan diri dari perbuatan dan perkataan yang tidak bermanfaat.

Ladies, wish me luck ya 😀