#EF11 OOTD

Holaaa… i’m back. Dunno is it too late or not to post about #EF11?
Blame on me, i’m just ‘soksibuk’ :p
What’s on #EF11?
OOTD!
Let’s act like selebgram :)))
Actually, this is not my fresh-from-the-oven OoTD.
Someone took this pict when Mr. Muhandoko and I were on Jogja a month ago.
Tadaaaaaa…….

IMG_20150302_204549

Borobudur soooo lovely, isn’t?
The young lady with the rainbow hat – grey shirt – pink scarf – yellow bag – blue batik skirt – red slipper – and a pink tongsis in her right hand – it’s me!
Oke… ignore the symphony of it’s colours.
As long as Mr. Muhandoko grab my hand, my world is sooo colourfull *dilepehin berjamaah*

Psssttt… I’m gonna give you a bonus :p
This is my another OOTD 😀
*eat meee… once for a lifetime, lemme act as a selebgram :)))
Tadaaa…..

946579_10202869371885862_5360542068665073969_n

I wear a black scarf – black skirt – black and white stripped shirt – brown shoes – and a blue bag.
Does my OOTD looks like a ‘cemetary-style’ ?

signature 2

Menahan Amarah, Menjaga Amanah

Pernah dengar kata kata bijak :

Ketika kita mengarahkan jari telunjuk kita ke orang lain dan menghakimi kesalahannya, kita lupa bahwa tiga jari kita menekuk ke dalam. Mengarah kepada diri kita sendiri.

Abaikan kalau kalimatnya bikin bingung yang baca.

Pernah gak sih kita dengan pedenya nunjuk nunjuk kesalahan orang lain, berusaha menghakimi dan berperan bak dewa tak bercela ? apalagi, ketika semakin banyak orang yang ‘setuju’ dengan kita, dan mungkin turut pula ‘berpartisipasi’ menyalahkan orang tersebut, rasanya semangat kita semakin berkobar – kobar untuk semakin menenggelamkan orang tersebut ke dalam status ‘bersalah.’ Opini publik pun terbentuk. “ OH ini toh orangnya yang bikin salah. Oh ini toh kamfretnya ” Semakin banyak yang berpihak pada kita, semakin ‘puas’ lah kita.

Apakah itu akan segera menyelesaikan masalah ? Mungkin iya, mungkin juga tidak.

Ada orang yang memang bisa dengan ksatria mengakui kesalahannya.

Namun, ada juga orang yang ‘udah dari sono’ nya keukeuh merasa dia tidak bersalah. Istilah Jawanya mungkin dengkal. Bisa – bisa, keputusan kita untuk nyalah nyalahin meski dengan dalih agar dia mengakui kesalahannya dan mau berubah ternyata berujung kepada ‘semakin terjerumusnya dia ke jurang yang lebih dalam lagi.’

So ? Jadi ?

Saya sih pernah ada dalam situasi seperti ini. Merasa mangkeeeelll banget dengan seseorang. Apa yang spontan saya lakukan ? Marah ? pastinya lah. Jengkel, nangis, kecewa, dendam, dan sumpah serapah satu per satu pun terucap. Hasilnya ? yang bersangkutan tidak juga berubah. Malah menjadi semakin parah.

Dan ketika peristiwa serupa kembali terjadi … kecewa saya jelas semakin menjadi bertambah. ibarat kata, luka lama masih lah belum sembuh dan mengering, sudah ditambahi dengan luka yang baru. cieeehhh….

Ketika kita berbaik hati kepada orang, memberinya amanah dan kesempatan, eh ternyata orang tersebut berkhianat.

Dikasi hati minta jantung.

Dikasi gopek minta gocap. #eehh

We give an inch, they asked a mile.

Lalu solusinya ? apakah saya kembali meluapkan emosi saya ?

Untuk kali ini, tidak. Untuk kali ini, saya belajar mengendalikan emosi. Saya belajar menahan amarah. Saya belajar menganalisa apa yang terjadi, apa yang melatarbelakangi dia melakukan tindakan tersebut.

Dan, akhirnya terkuak lah rahasia kelam masa lalu dari dalam dirinya. Tsaahh….

tidak akan saya ceritakan di sini tentang apa masalahnya. well, you know laah… tidak baik mengumbar privacy orang.

apa yang saya lakukan selanjutnya ? saya berusaha mendekati dan menyelesaikannya dengan jalan kelembutan, menyentuh hatinya. menularkan kebiasaan yang baik kepadanya. selalu mendoakan.

bukankah kewajiban sesama muslim salah satunya adalah mengajak saudaranya dalam kebaikan, dan senantiasa mendoakannya ?

dan alhamdulilah Mr. Muhandoko pun mendukung dan bahkan ikut berpartisipasi ambil bagian dalam “misi damai” kali ini.

batu yang keras sekali pun suatu saat akan berlubang jika ditetesi air terus menerus

Bismillahirrohmanirrahim…. doakan saya ya. semoga misi saya kali ini berhasil. diijabah sama Gusti Allah. dan yang bersangkutan semoga dibukakan pintu hatinya, semoga dilembutkan perasaannya. dan segera dijauhkan dari hal hal tidak baik.

Aamiin 🙂

Bagaimanakah Caramu Berpakaian ?

Sebenernya ini postingan agak gak penting. Cuman lagi pengen curhat cantik aja 😀

Akhir – akhir ini saya lagi suka pake rok. Eh, bukan akhir – akhir ini sih. Udah agak lamaan. Kalo kemana – mana sukanya pake rok. Lengkap sama kaos kaki dan kerudung panjangnya :p

Skinny jeans kebanggaan saya – yang saya suka banget make skinny karena badan jadi berasa keliatan lebih tinggi dan memberi efek kaki jenjang, halah – udah lama banget gak saya pake. Saya bahkan lupa kapan terakhir kali pake skinny.

Awalnya emang ribet, tapi ternyata kalo dandannya ada yg kurang gitu, rasanya kok ngerasa belum lengkap aja ya. Hag hag hag.

Dan oke oke ajaaa siih…. akhir – akhir ini nemu rok yang enak banget dipake kerja. Lebaaarr … jadi insyaAllah aman kalo dipake naik motor. Saya pernah pake rok yang gak gitu lebar bawahnya. Pas turun dari motor, kecantol deh. Akhirnya saya jatuh njelungup­ . pas lagi suasana rame pula.

Balik lagi ke soal rok buat kerja. Naah…kalo sebelumnya saya kerja masih suka pake celana kain – yang lebar – sekarang ini lagi coba ngebiasain pake rok. Lengkap dengan kerudung panjang dan kaos kaki. Saya yang biasanya ke kantor pake baju sesuai mood dan seenaknya aja, sekarang jadi keliatan agak rapi dikit. Hehehe. Mungkin bos saya agak heran juga, ini anak ngapain pake baju rapi amit, mau ngelamar kerja lagi kah di tempat lain ? wkwkwk 😀

ini baju OOTD ke kantor

ini baju OOTD ke kantor

Dan..seperti biasa, ada efeknya juga. Awalnya saya belum siap dengan berbagai komentar yang muncul. Oke, dengan memakai pakaian yang seperti ini, ada komentar yang :

“ wah kayak orang tua aja pake baju gituan,

wah penampilanmu kayak guru ngaji aja ( aamiin aja kalo komen yang ini mah ) ,

wah kamu aliran apa itu sekarang ( alhamdulillah saya muslim, alirannya Cuma satu aja kok ),

wah kamu sekarang kok jadi serem gitu ( helloowwh…cantik gini dibilang syerem. Peliss dehh ) ,

wah ribet amat, dan wah wah yang lainnya…. “

padahal yo bajuku gak lebar amat, gak longgar amat, dan jilbabku juga gak panjang amat. Well, persepsi tiap orang beda beda toh ya ?

dan pernah juga ada beberapa orang yang manggil saya dengan sebutan “BUK” …helooohh gak liat apa saya masih muda belia imut unyu unyu gini…… kamfret *nangis di pojokan*

pada awalnya semua komen itu saya masukin ati. Padahal saya ini orangnya super cuek, mau elo ngomong apa juga saya sebodo amat. Tapii…. setelah dipikir dan ditelaah lagi *cieeh*… kita ini hidup di atas kebiasaan masyarakat. Apa yang lazim terjadi di masyarakat, maka itu pula lah gamabran kehidupan yang sedang kita jalani. Sedari kecil saya memang tidak memakai hijab, dan hidup di lingkungan yang tidak berhijab. Ketika memutuskan untuk berhijab, akhirnya muncul animo dan tanda tanya publik :” ini anak kesambet apa sampe mau pake jilbab gini.”

Sempat merasa tidak pede. But, show must go on. Saya pernah juga terjebak dalam fenomena jilbab pendek, turban. Semuanya butuh proses. Saya pengen berjilbab yang lebih panjang dan lebih lebar. Dan benar – benar menutup aurat ketika bertemu dengan yang bukan mahramnya *kalo ini beneran ribet deh, kalo di rumah kudu pake jilbab * Masih proses cyiinn… wong saya juga masih suka pakai celana panjang kok. Masih suka pake baju gaholl…

20140917_195820~2

Ada seorang teman yang putrinya masuk sekolah. Putrinya masih kecil. Tapiii…sudah diajari berpakaian yang baik dan benar. Jilbabnya panjaaangg… keren deh pokoknya. Saya salut. Dan saya iri.

Dan ketika si ortu dikomen sama temennya kenapa putrinya yg sekecil itu sudah dipakaikan jilbab panjang, si ortu enjoy enjoy aja jawabnya. Gak bete dan gak grogi pula. Malah minta doa agar putrinya bisa cepet ketularan hapal Al Quran seperti para ustadzahnya. *aamiin*

Kalo saya dikomen seperti itu, kayaknya bakal langsung minder deh… wkwkkwkw…

So… inti dari curhat ini apa ? Hihihihi….keep moving, show must go on. Lanjutttt…… dress for The Creator, not for His Creation.

Dulu saya memang menganut paham, yang penting jilbabin hati dulu. Naah…sekarang pahamnya berubah, sama sama jilbabin luar dalem, jilbabin hati dan juga fisik. Rela aja, ikhlas aja. Berpakaian untuk apa dan siapa. Saya juga masih belajar kok. komen negatif jangan dimasukin hati. Karena apaahh ?? … Karena kesempurnaan hanya milikNya, dan ketidaksempurnaan adalah milik manusia

*syalala syalala syalala*

Jadi, bagaimanakah caramu berpakaian ?

jangan lupa auratnya ditutup, jilbabnya dipanjangin menutup dada, dan jangan lupa kaos kakinya ya. biar nyaman dan aman 🙂