Resolusi Blog 2015 : Let’s Having Fun with Blog

Assalamualaikum…
Holaa haloo ๐Ÿ˜€ Psstt sebelum postingan ini dibuat, sebenernya saya udah bikin postingan ala ala resolusi gitu. Taaapii… demi menjawab ‘tantangan’ dari Indonesian Hijab Blogger yang mana hadiahnya aduhai akhirnya saya ngepost lagi deh. hehehehe. Jangan bilang-bilang ya :p

Tema untuk bulan ini adalah ” Resolusi Blog 2015″.ย  Kalau kalian tengah bertanya-tanya, apa sih isi ‘rumah’ saya ini? Aaauu… campur-campur. Kebanyakan berisi review buku yang saya baca, sama random thoughts. Alias curhat terselubung. Iyess…. saya tau kalo lebih baik blognya dipisah sesuai tujuan kegunaan.
But, I just can’t. Tolong jangan pisahkan kami ๐Ÿ˜ฅ
*apeeuu cobaa :p *

Okeeee….. ” Resolusi Blog 2015″ adalaaaahhh….. *drumroll*
*taburbunga*
*narijaipong*

  1. Review buku minimal sebulan sekali.
    Saya punya tagline untuk tahun 2015 ini.
    “Tahun 2015 adalah tahun membaca dan menulis.”
    Apa artinya?ย  Yaaa… saya bikin list most-wanted-to-read-books. Baca, baca, baca. Baik itu penulis favorit saya atau bukan, terjemahan atau non terjemahan, hardcopy atau ebook, buku tabungan atau buku hutang *megapmegap* apapun itu. Mari jadikan membaca sebagai suatu hobi. Lalu lalu lalu apa hubungannya dengan blog? Setelah membaca, mari menulis resensi di blog ๐Ÿ™‚ Sepertinya lebih cocok bikin blog baru khusus resensi buku ya? Eerrr… I don’t think so :p
  1. Masih berkaitan dengan poin nomer 1, saya punya target jangka panjang mengenai tulis-menulis ini. Kepingin sekali menyematkan kalimat ‘yess, i’m a writer’. Nah, setiap Kamis insyaAllah saya akan posting tulisan ala ala saya. Siapa tahu ada editor yang terpesona #eeehh :p Sekalian mengasah skill menulis.
  1. Having fun with this blog! Ingin tahu daily activities or random thoughts ala ala artis papan setrikaan seperti saya?ย  hehehe… nah hari Sabtu insyaAllah saya akan posting random things. Note : random lho yaaa… raaan–doom :pย ย  Bisa aja saya posting tentang kucing-kucing preman di sekitaran komplek, posting tentang OOTD, nyobain resep masakan, review drama korea favorit (?) acara kencan sama Mr. Muhandoko, etc. Mari kita posting hal-hal ringan di sekitar kita, hal – hal sederhana yang bisa membuat tersenyum maupun merenung ๐Ÿ™‚

Okeeee…ready… camera roll on…ย  berasa lagi syuting reality show Keeping Up With Muhandokos :p

Bismillah… semoga sama-sama istiqomah ya Hijab Bloggers.. yeeyy.

Tulisan ini diikutsertakan dalam IHB Blog Post Challenge.
@IHBlogger
@mrs_muhandoko

Lain Kali Kalo Bicara Sama Orang, Yang Sopan ya

Kisah ini dimulai pagi hari, saat berangkat kerja dan mood saya lagi indah – indahnya. Ketika itu, kami hendak beli BBM di sebuah pinggiran kota. Setelah antri, tiba giliran kami. Saya request dengan sopan : ” pertamax.”
Si petugas 1 ( P1) jawab dengan ketus : ” gak ada.”
Mr. Muhandoko udah ngajak pergi, ” kita cari SPBU lain aja.”
Tapi dasarnya saya yang agak suka parno,gimana kalau entar SPBU terdekat ternyata jaraknya jauh? Dan sepengetahuan saya, rute yang kami lewati memang SPBU nya berjarak agak jauhan.
Ya sudah,.akhirnya saya terpaksa beli premium.ย  Si P1 ini melayani dengan muka jutek. Saya sodorin uang 100 ribu. Si P1 nyuruh temennya ngasi uang kembalian ke saya.
Temennya ini mukanya juga nyebelin banget. Ketus. Panggil saja dia Mak Lampir (ML).
Saya lihat, si ML ini melayani dengan tidak sepenuh hati. ( entahlah, mungkin imbas BBM naik, tapi gaji si ML ini gak ikutan naik :p )
Dia ngasi saya kembalian dengan kondisi uang yang lecek,sobek di pinggir, dan iwir iwir ( bahasa apa pula ini :p )
Padahal dia pegang duit segebok, dan kenapa yang duit lansia dikasi ke saya? ?? mungkin dia ada dendam pribadi?ย  mungkin dulu mantan pacarnya direbut sama cewek manis imut imut syalala yang wajahnya mirip saya *haatchiinggg*
Saya pun protes donk. Tapi masih dengan nada sopan :” mbak boleh minta tolong tuker uangnya? ”
ML jawab dengan ketus :” Tukar apa?”
Saya :” Tukar uang yang ini mbak. Ujungnya sobek.”
Si ML jawab masih dengan nada ketus, dan ngeloyor pergi :” Halah wong suwek
sithik ae gak gelem.” ( Halah,wong sobek dikit aja gak mau).
Saya agak bete dengernya. Dia ngomong gitu dengan nada ketus di hadapan orang banyak pula.
Langsung aja saya timpalin :” mbak tolong ya lain kali kalo bicara sama orang yang sopan dikit.”
uwo uwo uwo uwo. Si Mak Lampir gak terima.Dia langsung keluarin kata – kata dari ‘kamus gaulnya’.
Gantian saya yang cuekin dia. Saya ngeloyor pergi. Sementara dia masih ngomel.
Seandainya dari awal dia melayani dengan ramah,saya tidak akan begitu mempermasalahkan uang yang sobek.
Tapi tapi tapi….dia melayani dengan ketus. mentang – mentang SPBU itu (mungkin) bukan milik mbahnya.
Apa hikmahnya?

  1. Bekerjalah dengan hati. Sambut rejeki di pagi hari dengan riang gembira. Lah kalo muka kita songong, mana mau si rejeki deket – deket ama kita.
  2. Perlakukan tempat kerja, rekan kerja, atasan,klien dengan baik. Karena mereka adalah penyalur rejeki dariNya untuk kita.
    Saya doonk… selalu ramah sama klien :p tapii… ada juga klien yang ‘agak-agak’. saya pernah dimaki dengan kata – kata kasar : kamu itu bullshit! pembohong! bersilat lidah!ย  *emangnya eike ponakannya Jet Li cyiiinn? pake silat lidah segala.*
    dikasarin seperti itu sakiitt banget rasanya. Kita udah berusaha melayani dengan sepenuh hati,.tapi masih dimaki seperti itu.
    Masih mending ya kalo saya didamprat kayak gini :” kamu itu cantik! mempesona! membuat semua orang terpukau!
    *langsung dilepehin*
  3. bersyukur atas rejeki yang diterima :p

Dan dengan ini saya memutuskan, saya tidak akan beli lagi di SPBU situ. horor, ada mak lampirnya. Kalau udah gitu, kasian yang si pemilik yang punya usaha kan ? pelanggan jadi lari karena staff nya yang engga ramah melayani pembeli. dan kalau sudah tidak ada lagi orang yang nyaman, artinya tidak ada lagi pembeli di situ, bisa jadi usahanya tutup. dan staff – staff yang judes bagai rujak lombok sepuluh itu tentunya bakal kehilangan pekerjaan juga kan ? *oke, sawryyy… saya menganalogikannya dengan kejam*

sudahlah… mungkin saya agak galau… curhatnya jadi panjang lebar gini ๐Ÿ˜€
semoga yang nulis postingan ini, yang komen, yang ngelike, dan yang follow dikasi rejeki yang berkah dan banyaaakkkk… aamiin *ciumjauh*

Gramedia Writing Project : Lost In You

Ah, hasrat mengeblog dan menulis saya lagi hot hot nya nih. Heheheh. Apaa yaa…ada banyak hal yang ingin saya tulis di blog. Etapi setelah dipikir โ€“ pikir nanti jatuhnya jadi terlalu narsis. Dan gak semua orang pengen tau kenarsissan saya kan ?

Emang siapa elu, Na ?

Wkwkwk… naah…akhirnya menyalurkan hobi yang satunya lagi. Saya baru saja bergabung dengan Gramedia Writing Project. Sebuah komunitas menulis online dari Gramedia. Masih newbie sih. Dan baru mensubmit satu judul : Lost In You.

Sebenarnya saya ada rencana lain tentang tulisan ini, dan aslinya bukan itu judulnya. Melainkan Lost In…. ( rahasia ๐Ÿ˜› )

Tapi tapi tapi tapiii….. yaa sudahlah cobain aja seru seruan di gramedia writing project ini. Saya justru menantikan ada yang mau mengkritik, membantai, menguliti hidup hidup apa yang sudah saya tulis. Ngasi garem, gula, cabai, merica, dll. Karena saya masih pemula. Harus banyak banyak menelan kritikan, agar nanti bisa semakin dewasa dalam berkarya. Aaishh… apaan toh ya ๐Ÿ˜›

Yuuk…main main ke โ€˜lapakโ€™ saya yuuk…. saya pakai nickname Cโ€™est Annette. Terdengar aneh ? Cโ€™est dalam bahasa Prancis (mungkin) artinya Itโ€™s. Waktu madamme Wea ( ma professeur ) nerangin bab ini, kayaknya saya enggak masuk deh. Wkwkwk *ngeles*

Annette ? terdengar cantik aja sih nama itu di telinga ๐Ÿ˜› Jadi jatuhnya : Ini Annette.

Atau perlu diganti lagi ya ? Cโ€™est Moi. Cโ€™est = itโ€™s ; Moi = me. Cโ€™est Moi = Itโ€™s Me. Bahasa jawanya : iki lhoo akuuu ๐Ÿ˜› *aahh…mungkin terdengar terlalu narsis*

Saya lagi galau nih. Enake pake nama apa. Pssttt… atau ada yang mau nyumbang ide buat nickname saya ? nama pena ? ayoo donk… kasi lemparan ide ๐Ÿ˜›

Naah naah… mampir yuuk… atau kalau ada yang mau gabung di sana, boleh kok. Tinggal submit cerita doank. Psstt… sapa tau tulisan kita dilirik sama kakak kakak editor Gramedia yang kece kece dan ciamik *ngerayu* dan berkesempatan buat nembus penerbit Gramedia.

http://gwp.co.id/lost-in-you/

A Day Without Cellular

Since I got many messages with a harsh word from cranky people, well… looks like I need to turn off the phone. Is it a good idea ? Yess, I thought. Itโ€™s a brilliant idea.

Jadii…. seharian ini saya cabut kartu dari dalem hape. Cuma nyalain internet doank biar kalo ada whatssapp atau email yang berhubungan ama kerjaan bisa tetep masuk. Sebodo amat buat yang sms sama telpon untuk urusan lain. Pada dasarnya saya enggak terlalu suka disms atau ditelpon pas jam kerja, bisa membuyarkan konsentrasi *halah* kecuali kalau telpon untuk urusan yang bener โ€“ bener urgent ya.

Masalahnya, ketika saya lagi konsen lalu diganggu untuk hal โ€“ hal yang sepele tapi terlalu didramatisir seolah โ€“ olah jika tidak segera ditanggepin maka dia akan mati karena merasa engga ada yang perhatiin, rasanya pengen ngeplak aja deh. Beneran. Apa yaaa…. kaan bisa gituuu bahasnya entaran aja kalo saya udah agak selo.

Kadang, cranky people ini bener โ€“ bener annoying. Dibilangin baik โ€“ baik tetep ngeyel, dijudesin malah tambah ngeyel. Akhirnya ? Sekalian aja gak usah direken. Lah daripada saya kejang kejang karena stress ngadepin ginian ? Strict sama komit di awal : kalau saya lagi serius, konsen di kerjaan, jangan diganggu kecuali untuk hal โ€“ hal yang bener bener gawat darurat *mukagalak*

Bukannya saya sadis gak mau digangguin lho ya… cuma memang ada prioritas mana yang harus diselesaikan dulu. jika memang bukan masalah urgent, ada waiting listnya kok. just be patient.

sebuah curhat ringan di sore hari yang cerah ๐Ÿ™‚

Ada Cerita Di Balik Angka 6 6 6

Ada apa dengan angka 6 ?

Apakah saya anggota pemuja 666 ? Tidak tidak, tentu saja tidak donk ah ๐Ÿ˜›

Entah kenapa, saya suka dengan angka 6. My lucky number ? Maybe.

Ceritanya beginiii….

Waktu akan nikah sama Mr. Muhandoko, kan ada acara yang namanya Rapak tuh yaa.. istilahnya gladi bersih menjelang nikah deh… pak penghulu sama petugas yang dateng ke rumah untuk data pencatatan pernikahan, nanya ke saya dan ke Mr. Muhandoko.

— โ€œ Mas, mas kawin nya apa nih ?โ€

saya sih mintanya emas batangan seberat 6 kilogram sama Lamborghini 6 biji sama kebon kelapa sawit 6 hektar , tapi ditolak ama Mr. Muhandoko. Ini mau minta mahar apa mau ngerampok.

++ โ€œ Ehm… uang tunai dengan nominal sekian sekian sekian .โ€ karena saya sempat minta dikasi mahar sesuai tanggal , bulan, dan tahun lahir sih.

Nah, ketika petugasnya mau nyatet, langsung deh saya sela :

**โ€ Mending jangan deh. Ntar nyari uang pecahan segitu pasti ribet. Udah gak ada waktu lagi. โ€œ

— โ€œ Trus gimana mbak ?โ€

Pak penghulunya turun tangan, urun rembug. Sayangnya gak sekalian urun duit buat biaya nikah.

&& โ€œ Nikahnya tanggal berapa sih ? Tanggal 10 โ€“ 11 โ€“ 12 ya ? Gimana kalau maharnya Rp. 101,112? Atau Rp. 1 juta sekian ?โ€

** โ€œ Ehm…gak deh paakk…rempong cyin. Gini aja, aku minta mahar sesuai tanggal ultahku aja. Berarti dimulai dengan angka 6.โ€

OKE FIX !

Setelah nikaahh…ternyata kehidupan kami tidak terlepas begitu saja dari angka 6 ๐Ÿ˜€

Biaya sewa tempat tinggal Rp. 600,000.- per bulan

Hihihi…ketika akan menikah kami sudah hunting untuk tempat tinggal. Karena saya emang dasarnya cerewet tapi anggun , kami muter muter engga nemu tempat yang cocok. Yang ini lembab lah, yang mahal lah, yang sosialnya gak oke lah.. dan yang yang yang lainnya. Akhirul kata, setelah penantian dan pencarian panjang, kami nemu tempat yang oke. Bangunannya baru, Kamar Mandi dalam, dapur dalam, dan ada teras depan yang privat halah. Maksudnya kita engga nyampur ama tetangga gitu loh.. one way gate pula. .. dan kamarnya Cuma ada 4. Dan para tetangga penghuni kamar ini orang kerja semua. Jadi gak ada yang namanya rumpi cantik ala emak emak. Saya sama Mr. Muhandoko udah sreg banget. Kita memutuskan untuk tinggal di sini sementara. Daann…biaya sewanya Rp. 600,000 per bulan ๐Ÿ˜€

Kasur pertama kami seharga Rp. 600,000.-

Naahhh ini jugaaa….pas beli kasur, kami sih pinginnya spring bed ya ๐Ÿ˜› tapi duitnya gak cukup. Heheeh *aselik melas banget* akhirnya beli kasur yang lagi lagi kok ya bisa kebetulan seharga Rp. 600,000.-

Calon kontrakan kami seharga Rp. 6,000,000.-

Kami pernah memutuskan untuk mengontrak rumah yang agak luas. Dengan pertimbangan kalo pas ada sodara jadi gak ruwet karena gak ada tempat. Harganya ? lagi lagi kok ya bisa kebetulan kita dapet yang harganya Rp. 6,000,000.- Cuma karena saya kurang sreg, dan pas itu lagi eman sama duitnya, akhirnya kita cancel aja sewa kontrakan ini.

Dan Mr. Muhandoko pun sempat bilang :” udah, gak usah pindah dulu. kita ntar pindahannya langsung ke rumah sendiri aja.”

ehem…waktu itu sih yaa…masih belum kepikiran mau beli di mana. wong duit aja masih nabuuungg… kan janji di awal pernikahan dulu, kami mulai dari nol, dan sama sama berjuang berdua… ciieehh

Rumah baru kami cicilan pertamanya Rp. 6,000,000.-

Alhamdulillah….taraaaaaa …..

akhirnya kami bisa beli rumah pakai duit sendiri ! hehehe *nari remo* *joget* harganya pemirsaaahhh ?? Booking Fee 1 juta, dan cicilan pertama untuk DP nya 5 juta. Totalnya 6 juta. Lagi lagi ketemu sama angka cantik secantik saya 6. Hhihihihi…..kalo inget inget kejadian ini siihh…saya sama Mr. Muhandoko suka cekikikan bareng. Kok bisa ya… kalo alibinya Mr. Muhandoko sih, bisa jadi mahar menunjukkan nilai minimum jumlah nafkah seorang suami kepada istri ๐Ÿ˜€

ada lagii….berhubung rumah kami ini agak jauh dari tempat kerja, sekitar 1 jam perjalanan, jadi kayaknya ntar bakal berangkat jam 6 pagi deh tiap hari.. see .. ?? 6 is my number ๐Ÿ™‚

Pssttt… barusan dikabarin sama marketingnya, kalau pengajuan KPR kami sudah di acc sama bank. gak nyangka juga sih sebegitu cepetnya. karena kami baru wawancara senin tanggal 13 kemarin, eh tau nya siang ini udah langsung di acc.

Alhamdulillahh…. rejeki anak sholeh ๐Ÿ™‚

Ntar yaa…saya bakal ngepost lagi soal proses kami menemukan rumah ini. dibikin serial. hihihihi kami bersyukur banget soalnya ๐Ÿ™‚

Menahan Amarah, Menjaga Amanah

Pernah dengar kata kata bijak :

Ketika kita mengarahkan jari telunjuk kita ke orang lain dan menghakimi kesalahannya, kita lupa bahwa tiga jari kita menekuk ke dalam. Mengarah kepada diri kita sendiri.

Abaikan kalau kalimatnya bikin bingung yang baca.

Pernah gak sih kita dengan pedenya nunjuk nunjuk kesalahan orang lain, berusaha menghakimi dan berperan bak dewa tak bercela ? apalagi, ketika semakin banyak orang yang โ€˜setujuโ€™ dengan kita, dan mungkin turut pula โ€˜berpartisipasiโ€™ menyalahkan orang tersebut, rasanya semangat kita semakin berkobar โ€“ kobar untuk semakin menenggelamkan orang tersebut ke dalam status โ€˜bersalah.โ€™ Opini publik pun terbentuk. โ€œ OH ini toh orangnya yang bikin salah. Oh ini toh kamfretnya โ€ Semakin banyak yang berpihak pada kita, semakin โ€˜puasโ€™ lah kita.

Apakah itu akan segera menyelesaikan masalah ? Mungkin iya, mungkin juga tidak.

Ada orang yang memang bisa dengan ksatria mengakui kesalahannya.

Namun, ada juga orang yang โ€˜udah dari sonoโ€™ nya keukeuh merasa dia tidak bersalah. Istilah Jawanya mungkin dengkal. Bisa โ€“ bisa, keputusan kita untuk nyalah nyalahin meski dengan dalih agar dia mengakui kesalahannya dan mau berubah ternyata berujung kepada โ€˜semakin terjerumusnya dia ke jurang yang lebih dalam lagi.โ€™

So ? Jadi ?

Saya sih pernah ada dalam situasi seperti ini. Merasa mangkeeeelll banget dengan seseorang. Apa yang spontan saya lakukan ? Marah ? pastinya lah. Jengkel, nangis, kecewa, dendam, dan sumpah serapah satu per satu pun terucap. Hasilnya ? yang bersangkutan tidak juga berubah. Malah menjadi semakin parah.

Dan ketika peristiwa serupa kembali terjadi … kecewa saya jelas semakin menjadi bertambah. ibarat kata, luka lama masih lah belum sembuh dan mengering, sudah ditambahi dengan luka yang baru. cieeehhh….

Ketika kita berbaik hati kepada orang, memberinya amanah dan kesempatan, eh ternyata orang tersebut berkhianat.

Dikasi hati minta jantung.

Dikasi gopek minta gocap. #eehh

We give an inch, they asked a mile.

Lalu solusinya ? apakah saya kembali meluapkan emosi saya ?

Untuk kali ini, tidak. Untuk kali ini, saya belajar mengendalikan emosi. Saya belajar menahan amarah. Saya belajar menganalisa apa yang terjadi, apa yang melatarbelakangi dia melakukan tindakan tersebut.

Dan, akhirnya terkuak lah rahasia kelam masa lalu dari dalam dirinya. Tsaahh….

tidak akan saya ceritakan di sini tentang apa masalahnya. well, you know laah… tidak baik mengumbar privacy orang.

apa yang saya lakukan selanjutnya ? saya berusaha mendekati dan menyelesaikannya dengan jalan kelembutan, menyentuh hatinya. menularkan kebiasaan yang baik kepadanya. selalu mendoakan.

bukankah kewajiban sesama muslim salah satunya adalah mengajak saudaranya dalam kebaikan, dan senantiasa mendoakannya ?

dan alhamdulilah Mr. Muhandoko pun mendukung dan bahkan ikut berpartisipasi ambil bagian dalam “misi damai” kali ini.

batu yang keras sekali pun suatu saat akan berlubang jika ditetesi air terus menerus

Bismillahirrohmanirrahim…. doakan saya ya. semoga misi saya kali ini berhasil. diijabah sama Gusti Allah. dan yang bersangkutan semoga dibukakan pintu hatinya, semoga dilembutkan perasaannya. dan segera dijauhkan dari hal hal tidak baik.

Aamiin ๐Ÿ™‚

Bohong Itu Dosa (?)

BOHONG

ย 

Berapa kali dalam sehari sih kita dibohongi ? Atau justru malah kita sendiri yang suka bohongin orang? upps.. semoga tidak yaaa

Kalimat : โ€œ jangan suka bohong lho, nanti dosa.โ€

Seolah menjadi jargon lawas yang udah bablas kedaluarsa.

Apakah bohong itu merupakan hobi ?

Atau bohong justru merupakan gen turun temurun yang apes kebawa dari lahir ?

Saya lagi males berdebat ataupun nyari pembenaran mana yang paling oke dari kedua pembelaan tersebut di atas.

Berbohong yang diperbolehkan : berbohong dengan tujuan mendamaikan antar sesama manusia yang tengah berselisih, berbohong untuk ngerayu pasangan dalam hal kebaikan ( maksudnya bukan berbohong buat selingkuh lho yaaa ๐Ÿ˜› ) , berbohong ketika bersiasat dalam perang.

Wallahualam…

Kalau berbohong untuk melindungi orang yang bersalah ? berbohong untuk mendapatkan keuntungan? berbohong untuk mengambil hak orang lain ? Dosakah ? Bolehkah ?

Deep down your heart, sebagian besar sudah pasti tau jawabannya.

Ketika seseorang berbohong untuk melindungi orang lain yang (mungkin – ternyata) juga seorang pembohong, mau tidak mau sadar tidak sadar rela tidak rela , dia telah menumbuhkan seorang pembohong baru. Yang nantinya bisa jadi akan tumbuh menjadi pembohong profesional. Mengapa dikatakan seperti itu ? karena terpatri dalam otaknya : eh aku bohong gini lho gakpapa, wong ya orang itu juga suka bohong kok. Kapan kapan bohong lagi aaahhh…

Seolah olah bohong adalah life style baru yang sah sah aja dilakukan.

Kalau kita sayang sama seseorang , dan tahu dia melakukan kesalahan yang mendholimi orang lain, pliss dehh jangan berbohong untuk melindungi orang yang salah. Itu bukan sayang ! itu justru menjerumuskan dia ke jurang dosa yang lebih dalaaammm…. kasihan ntar hidupnya jika dia tumbuh menjadi pembohong. Belum lagi sumpah serapah atau doa jelek dari orang yang merasa terdholimi karena dia telah dibohongi. Kasihan banget kan hidupnya ntar ? belum lagi, jika yang suka bohong ini adalah keturunan kita. Naudzubillah…..

Naah…bagi para pembohong itu sendiri, jangan diterusin hobi bohongnya. Kembalilah jadi orang jujur. Bagaimanapun juga bohong itu gak enak, hidupnya gak barokah, gak tenang, dipisuhin orang dimana mana. Emang enak ?

Masih ada kesempatan kok jadi orang jujur. Asal ada niat. Setiap manusia punya kesempatan yang sama.

Dalam rangka apa saya posting ginian ?

dalam rangka dilema sodara sodara sekalian.

Sekalian bahan renungan diri sendiri.

Les Lettres a Juliet

Lagi hot pengen ngeblog. Sudah lamaaaa sekali sejak saya sama salah satu temen saya panggil saja Menuk iseng iseng ikut kursus bahasa Prancis di IFI โ€“ dulunya CCCL. Seneng sih, Madamme nya yang ngajar cantik, centil, ceria. Tapi galak boookk. *ditimpuk duit euro*

Namanya Madamme Wea *Mam, lumayan kaann kesebut di blog ku* hihihihihi

Saya kursusnya cuman sampe debutant B dan itupun gak pinter pinter ngahngoh mulu karena sering bolos les buat masuk kuliah malem, karena waktu itu mau fokus kelarin skripsi. Sedang si Menuk lanjut capcuss ke level selanjutnya dan sampe ikut delf juga kayake. Daann.. ketika nemu tulisan ini di notes FB, saya terkenang akan masa lalu, quand jโ€™etais jeune *halah* itung itung nostalgila ๐Ÿ™‚

Jadi pengen les lagi. Kangen masa masa itu ๐Ÿ™‚

Dan bisanya cuman nulis ini doank, kurang kosakata ๐Ÿ˜› ini pun entah grammar nya bener entah ngaco. Tapi kayaknya sih ngaco sekali. Wkwkwkwk. Saya repost di sini yaa…ini review kilat film Letters To Juliet. Yg mainin si cantik Amanda Seyferd.

Hier,j’ai regarde le film: les lettres a juliet.

Sophie,elle est jeune,belle,et sympathique fille.
Elle va aller a italy avec son fiancรฉ.il s’appele Victor.
La bas,sophie a alle a la maison de Juliet (katanya se famous at there). Puis,elle a rencontre les secrรฉtaire des Juliet. Elles repondrent les lettres.

Puis,Sophie a rencontre Claire et Charlie.
Charlie est son petit-fils.il est jeune,beau,et arrogant.
Au italy, Claire cherchera son petit ami quand elle etait jeune.
Il s’appelle Lorenzo Bartollini.

Donc,ils sont ensemble (sophie,claire,et charlie) chercher Lorenzo.

Finalement,ils trouvent Lorenzo.
Alors, Lorenzo et Claire se marient. (tulisane bener gini?)

Et, Charlie aimer Sophie. Elle l’aime aussi. Mais, Sophie a fiancรฉ.
Qu’est-ce que ils iront?
Vous devez regarder le film ๐Ÿ™‚

*hehehe,still bermasalah with grammar.pardon.
Mais,ce n’est pas grave.im still learning :p

I love writing,but i hate speaking:p

Bagaimanakah Caramu Berpakaian ?

Sebenernya ini postingan agak gak penting. Cuman lagi pengen curhat cantik aja ๐Ÿ˜€

Akhir โ€“ akhir ini saya lagi suka pake rok. Eh, bukan akhir โ€“ akhir ini sih. Udah agak lamaan. Kalo kemana โ€“ mana sukanya pake rok. Lengkap sama kaos kaki dan kerudung panjangnya :p

Skinny jeans kebanggaan saya โ€“ yang saya suka banget make skinny karena badan jadi berasa keliatan lebih tinggi dan memberi efek kaki jenjang, halah โ€“ udah lama banget gak saya pake. Saya bahkan lupa kapan terakhir kali pake skinny.

Awalnya emang ribet, tapi ternyata kalo dandannya ada yg kurang gitu, rasanya kok ngerasa belum lengkap aja ya. Hag hag hag.

Dan oke oke ajaaa siih…. akhir โ€“ akhir ini nemu rok yang enak banget dipake kerja. Lebaaarr … jadi insyaAllah aman kalo dipake naik motor. Saya pernah pake rok yang gak gitu lebar bawahnya. Pas turun dari motor, kecantol deh. Akhirnya saya jatuh njelungupยญ . pas lagi suasana rame pula.

Balik lagi ke soal rok buat kerja. Naah…kalo sebelumnya saya kerja masih suka pake celana kain โ€“ yang lebar โ€“ sekarang ini lagi coba ngebiasain pake rok. Lengkap dengan kerudung panjang dan kaos kaki. Saya yang biasanya ke kantor pake baju sesuai mood dan seenaknya aja, sekarang jadi keliatan agak rapi dikit. Hehehe. Mungkin bos saya agak heran juga, ini anak ngapain pake baju rapi amit, mau ngelamar kerja lagi kah di tempat lain ? wkwkwk ๐Ÿ˜€

ini baju OOTD ke kantor

ini baju OOTD ke kantor

Dan..seperti biasa, ada efeknya juga. Awalnya saya belum siap dengan berbagai komentar yang muncul. Oke, dengan memakai pakaian yang seperti ini, ada komentar yang :

โ€œ wah kayak orang tua aja pake baju gituan,

wah penampilanmu kayak guru ngaji aja ( aamiin aja kalo komen yang ini mah ) ,

wah kamu aliran apa itu sekarang ( alhamdulillah saya muslim, alirannya Cuma satu aja kok ),

wah kamu sekarang kok jadi serem gitu ( helloowwh…cantik gini dibilang syerem. Peliss dehh ) ,

wah ribet amat, dan wah wah yang lainnya…. โ€œ

padahal yo bajuku gak lebar amat, gak longgar amat, dan jilbabku juga gak panjang amat. Well, persepsi tiap orang beda beda toh ya ?

dan pernah juga ada beberapa orang yang manggil saya dengan sebutan โ€œBUKโ€ …helooohh gak liat apa saya masih muda belia imut unyu unyu gini…… kamfret *nangis di pojokan*

pada awalnya semua komen itu saya masukin ati. Padahal saya ini orangnya super cuek, mau elo ngomong apa juga saya sebodo amat. Tapii…. setelah dipikir dan ditelaah lagi *cieeh*… kita ini hidup di atas kebiasaan masyarakat. Apa yang lazim terjadi di masyarakat, maka itu pula lah gamabran kehidupan yang sedang kita jalani. Sedari kecil saya memang tidak memakai hijab, dan hidup di lingkungan yang tidak berhijab. Ketika memutuskan untuk berhijab, akhirnya muncul animo dan tanda tanya publik :โ€ ini anak kesambet apa sampe mau pake jilbab gini.โ€

Sempat merasa tidak pede. But, show must go on. Saya pernah juga terjebak dalam fenomena jilbab pendek, turban. Semuanya butuh proses. Saya pengen berjilbab yang lebih panjang dan lebih lebar. Dan benar โ€“ benar menutup aurat ketika bertemu dengan yang bukan mahramnya *kalo ini beneran ribet deh, kalo di rumah kudu pake jilbab * Masih proses cyiinn… wong saya juga masih suka pakai celana panjang kok. Masih suka pake baju gaholl…

20140917_195820~2

Ada seorang teman yang putrinya masuk sekolah. Putrinya masih kecil. Tapiii…sudah diajari berpakaian yang baik dan benar. Jilbabnya panjaaangg… keren deh pokoknya. Saya salut. Dan saya iri.

Dan ketika si ortu dikomen sama temennya kenapa putrinya yg sekecil itu sudah dipakaikan jilbab panjang, si ortu enjoy enjoy aja jawabnya. Gak bete dan gak grogi pula. Malah minta doa agar putrinya bisa cepet ketularan hapal Al Quran seperti para ustadzahnya. *aamiin*

Kalo saya dikomen seperti itu, kayaknya bakal langsung minder deh… wkwkkwkw…

So… inti dari curhat ini apa ? Hihihihi….keep moving, show must go on. Lanjutttt…… dress for The Creator, not for His Creation.

Dulu saya memang menganut paham, yang penting jilbabin hati dulu. Naah…sekarang pahamnya berubah, sama sama jilbabin luar dalem, jilbabin hati dan juga fisik. Rela aja, ikhlas aja. Berpakaian untuk apa dan siapa. Saya juga masih belajar kok. komen negatif jangan dimasukin hati. Karena apaahh ?? … Karena kesempurnaan hanya milikNya, dan ketidaksempurnaan adalah milik manusia

*syalala syalala syalala*

Jadi, bagaimanakah caramu berpakaian ?

jangan lupa auratnya ditutup, jilbabnya dipanjangin menutup dada, dan jangan lupa kaos kakinya ya. biar nyaman dan aman ๐Ÿ™‚

Welcome Agustus

Holaaa.. udah agak lamaan saya gak posting apa – apa di blog ini. Yaaa… sejak ponsel saya ngadat, ngambek gak jelas, dan akhirnya wassalam…masih belum sempet servisin sih. Rencananya mau post beberapa review buku yang barusan saya baca ๐Ÿ˜€

Dan mau perkenalin novel perdana saya yang berjudul ” In Her Shoes”ย  ๐Ÿ˜€ Masih di penerbit indie tapinya, doain aja next bisa nembus penerbit mayor ya ๐Ÿ˜€ Ntar deh, saya curcol curcol dikit mengenai novel ini, yang penulisannya dikebut hanya satu bulan aja ๐Ÿ˜€ gegara ikutan #BulanNarasi dari #nulisbuku sama #plotpoint

untuk keseharian, selama bulan juli ini saya sibuk menjalani Ramadhan, dan ini adalah Ramadhan dan Lebaran tahun kedua saya sebagai Mrs. Muhandoko. Yang dulunya cuek aja mau sahur atau buka apa, waktu masih single, sekarang kudu putar otak ngatur menu, soalnya kami berdua ini picky eater. hahahaha. Semoga kita masih dipertemukan dengan Ramadhan mendatang ya ๐Ÿ™‚

Soal Lebaran, persiapannya paling ya atur strategi biar THR engga jebol. Well, namanya juga Tunjangan Hari Raya, diatur sedemikian rupa juga teteup jebol ๐Ÿ˜› Ah ya, H-1 saya sama Mr. Muhandoko nganterin mamih mertua belanja ke mall. Kita berdua udah selesai beli apa yang diperlukan, udah pijet reflexy sampe nyaris ketiduran, udah mubeng – mubeng mall sampe entah berapa kali putaran, dan akhirnya berakhir ngelesot di lantai mall saking capeknya, eehh si mamih masih aja asyik belanja dan belum kelar – kelar sodara. ampun deh! mungkin mamih beneran excited diajakin keliling mall ๐Ÿ˜€

well, selamat hari raya idul fitri, gaess… daan selamat kembali ke “dunia nyata” setelah liburan panjang ๐Ÿ™‚