#Late Post

Dear my beloved Mr. M,
happy wedding anniversary ya.

Semoga perutku bisa ketularan perutmu yang semacam six month itu *maap, ga tega kalo kudu boong bilang six pack*
Tapi, ofkors tentu saja isinya harus the mini of us, bukan gumpalan lemak nabati seperti punyamu. *ah, maap. istrimu ini emang gak sopan. tapi kamu tjintah aku kaaan? ngakuuu hayoo ngakuuu… Doorr doorr doorr*

Thank you buat traktiran pizza nya semalem. Meski yeah, pesen dua medium pan pizza, tapi aku cuma kebagian tiga slice, sisanya kamu yang makan semua. *gondok abiss*

Semoga langgeng terus ya. See u in heaven. Etapi ntaarr aja ye boookk kalo udah kakek nenek dan visi misi kita sudah terlaksana. Jangan see in heaven sekarang. Hiih naudzubillah…*getok meja serebu kali*

With love to the moon and back,
With ketjuph tjintah,
Your fussy-grumpy-slimmy-spoiled wifey,
Mrs. M

Manfaat Jalan Kaki Pagi Hari

Judulnya EYD banget yaa :))

Ada yang punya hobi baru : nyiram taneman trus jalan pagi keliling komplek.

Of kors, not me laah… tapi si Mr. M.
Yeah, doski lagi gandrung jejelong pagi santai. Sementara istrinya ngUpik Abu di rumah. Gapapa, saya syuka syuka aja doski olahraga :))

Manfaat jalan kaki ternyata banyak lho, di antaranya :
1. Memperlancar peredaran darah.

2. Mengurangi resiko osteoporosis.
Nah kalo yang ini, minimal sekitar 10000 langkah per hari. *ini abis diedit, diingetin ama jeng tyke* :)))

3. Memperkuat kerja jantung.

4. Mencegah stroke.

5. Menstabilkan gula darah.

6. Menurunkan kadar kolesterol.

7. Menyehatkan kulit.

8. Membuat tidur jadi lebih berkualitas.

9. Olahraga yang murce syalala.

10. Endebrei endebrei. Googling sendiri yess

Nah, dari poin 1-8 ini yang udah langsung bisa dirasakan sama den mas Mr. M adalah nomer 1 dan 8. Doski bilang, setelah rutin jejelong pagi, dia merasa seger buger. Kalo di kantor udah gak gampang capek kayak dulu lagi. Lebih fresh laaahh..lebih happy…

Dan untuk kualitas tidur, embeerrr dulu Mr. M semacam insomnia gitu. Syusyah tidur. Dan alhasil syusyah bangun pula. *Kalo saya sih jangan ditanya, begitu muka nempel ama bantal udah wuuusshhh ngilang ke London deh :)))*
Sekarang, Mr. M tidur tepat waktu dan bangun tepat waktu dalam keadaan segar. Malah seringnya, saya baru melek dia udah siap-siap mau laporan ama Boss Besar. Abis kelar urusan ama Boss Besar, dia langsung siram-siram taneman. Abis gitu cuss jalan-jalan. Nyapain kucing-kucing tetangga :p
Kadang jalan-jalan bareng ama kakek depan rumah.

Saya sih hepi hepi aja doski mau olahraga πŸ˜€

Nah, apa kabarnya sayah? Tenang, saya juga rutin jalan kaki kok. Minimal 700an langkah di pagi hari saat menuju kantor. Lumayan capek emang, tapi there’s no doubt kalo badan jadi seger. Saya sebenernya juga pengen mulai lari-lari, cuma yah ituh…masih malas. Hahaha *minta ditoyor*

Jumlah langkah kaki saya dihitung pake counter

Jumlah langkah kaki saya dihitung pake counter

2015-10-29 13.52.27
Deket kantor ada kolam renang umum, pengennya ntar seminggu sekali renang lagi pas sore pulang kerja. Eh tapi gak tau lagi, masih belum nanya-nanya itu beneran dibuka buat umum apa kagak.

Saya juga udah makan sayur kok. Meski porsinya masih seuprit. Kalo kudu porsi segambreng mah saya mana sanggup.

Well, kami lagi mau mulai berusaha idup sehat nih.

Bagaimana dengan kalian?

PS : Je t’aime :)

Eh Mr. Muhandoko hari ini ultah lhooo. Diih dese tambah tua donk ya. Padahal istrinya masih muda belia nan mempesonah *kibas jilbab*

Nah, saya bikin postingan ringan aja. Buat lucu-lucuan sih. Yaaa..semacam suara hati seorang istri yang terpendam πŸ˜€

Terinspirasi dari blog Nissa dan Chicco. One of my fave couple πŸ˜€
Waktu itu mbak Nisa bikin postingan ini.

Nah, saya mau bikin 19 fakta tentang Mr. Muhandoko. Kenapa 19? Karena sekarang kan tanggal 19… :p

Jreng jreeng…19 facts about Mr. Muhandoko :

1. Meski saya pakein nick Mr. Muhandoko,tp dese bukan bulay italiano, bulay americano, ataupun bulay africano. Doi 100% jawano:p

2. Mr. Muhandoko suka berada di tempat dingin. Di dalem kulkas, misalnya. Makanya, doi lagi rengek minta pasang AC dalem kamar. Lah sementara saya alergi dingin bok. Kalo kena udara dingin kadang kulit jadi gatel semua. Masa iya kudu pisah ranjang. Naudzubillah…

3. Mr. Muhandoko alergi udang. Sementara Mrs. Muhandoko doyan banget makan udang.

4. Mr. Muhandoko doyan banget makan dada ayam dan benci ama sayap ayam. Sementara Mrs. Muhandoko kebalikannya. Saya suka banget makan sayap ayam kriuk kriuk. Dan kalo saya masak ayam sayap, dia selalu bete trus gondok gak mau makan :p

6. Mr. Muhandoko jago masak lho. Nasgor bikinannya pernah jadi juara 2 waktu lomba tingkat RT :))

7. Meski jago, saya rada gak suka kalo Mr. Muhandoko masak. Karena dapur bakal berantakan kayak abis kejatuhan molotov.

8. Mr. dan Mrs. Muhandoko punya frekuensi becanda yang sama. Sama-sama aneh dan garing kalo ngelawak
-___-”

9. Sepanjang nikah ini, dia jarang marahin saya. Bisa diitung pake jari marahnya berapa kali. Kalo Mrs. Muhandoko maaahh…hobi ngomel :)))

10. He’s not a morning person :)))
Kalo hari libur, dia suka tidur seharian. Dan betah pula gak mandi sampe siang :p

11. Dulu, sehabis nikah saya cuma bisa masak tumis. Entah tumis sayur ato tumis tempe. Sekarang, kalo ada temen kantornya yg baru nikah dan dibawain bekal tumis ama istrinya, Mr. Muhandoko selalu nyeletuk:”pasti baru belajar masak ya?”
Dan celetukan itu nyatanya diiyain ama temennya -____-”

12. Mr. Muhandoko pernah naksir temen kuliahnya, love at the first sight ceritanya. Sayang, si cewek udah punya pacar waktu itu. Beberapa tahun kemudian, si cewek bikin blog pake nick Mrs. Muhandoko :)))
Dan sstt denger-denger nih ya, si cewek ini pacar pertama sekaligus pacar terakhirnya Mr. Muhandoko :p

13. Mr. Muhandoko doyan banget sama masakan Padang lauk rendang. Wusshh dia langsung bahagia dunia akhirat kalo ada yang traktir makan rendang Padang :p

14. Hitman adalah game favorit Mr. Muhandoko. Seringkali rebutan game ama Mrs. Muhandoko, karena istrinya juga suka main The Sims :)))

15. Kalo lagi ngerjain gambar di rumah, dia selalu muterin lagu dangdut pake volume kenceng. Plus ikutan nyanyi. Untung aja gak ikutan goyang buldozer
-_____-

16. Suka banget minum teh anget di pagi dan malem hari. Biasanya ngeteh berdua sama Mrs. Muhandoko, sambil ngobrolin aktivitas seharian tadi ngapain aja :’)

17. Punya ‘piaraan’ seekor ‘monyet’ dan ‘sapi. Masing-masing bernama Benny dan Momo :)))

18. Kalo masuk kamar mandi suka lupa bawa handuk. Lalu sambil senyum-senyum selalu bilang “sayaaang handukku manah”Β  -___-

19. Mrs. Muhandoko adalah jawaban atas doa-doa yang selalu diterbangkannya ke langit selama ini. Begitu pula sebaliknya. Dia juga adalah jawaban dari doa-doa saya :’)

Hihihi, jadi penasaran apa reaksi Mr. Muhandoko waktu kelar baca post ini :p

Hari ini saya janjiin dia pulang kerja ntar kencan berdua. Kemarin sih nagih pingin diajakin nonton. Err..ada ide mau nonton film apa?

Oh iya, kalo couple facts versi kalian seperti apa kira-kira ? :p

PS : Hei bebeb surebeb markibeb, Joyeux anniversaire.Β Je t’aime, mon beau mari πŸ™‚

birthday boy

Tentang Potong Rambut

FYI : Tjurhat di bawah ini tidak bermaksud menyinggung siapapun, termasuk suami sendiri. Jadi kalau pas kebetulan Mr. Muhandoko ngebaca blog istrinya yang geje ini, ya maap ya beib. Love you to the moon and back deh :p

Saya ini tipe istri yang cerewet perhatian soal potongan rambut suami.
Jadi, ceritanya begindang, bulan lalu saya ngomel karena rambut Mr. Muhandoko udah gondrong. Gondrong versi saya sih sebenernya. Nah, saya pun ngintilin dia ke tukang potong rambut deket rumah. Sebelumnya dia gak pernah potong daerah sini, tapi ya sutralah dicoba aja. Lagian, bapak ini antriannya panjaaang. Berarti laris donk….

Tapii tapi tapiii….ketika kami ngantri, saya perhatikan kok hasil ‘produk’ nya sama semua ya? Gak kecil gak gede, lah kok hasil style nya kembar identik. Bikin curigesyen :/

Tibalah saat Mr. Muhandoko di treatment. Crik crik crik. Rambutnya dipotong dan dicukur sedemikian rupa.
Naaaahhh….apah gueh bilang…. endingnya tak seindah harapan :/
*mewekdipojokan*
*cakarinaspal*

Kenapa potongan Mr. Muhandoko sekarang jadi kayak cuplis? ((CUPLIS))

Bete aah beteeee…..
Aselik beteeee……

*Laah iyaaa.. wong ongkos potongnya 7 ribuan, cem mana bisa ngarepin hasilnya seketjeh potongannya babang Lee Min Ho*

gambar diambil dari Asian Wiki

Jadilah semaleman itu saya ngomel. Lah ya emang bukan salah dan bukan dosa dia sih..tapi saya kan butuh objek buat dijadiin sasaran omelan. Hahaha :)))

Fix, saya gak suka sama style potongan rambutnya. Gak cocok. Bikin saya jadi hipertensi. Saya bete surete endebrei endebrei ama style cuplis itu :/

Alhamdulillah rambut Mr. Muhandoko cepet panjang. Nah, mulai minggu kemarin saya ngomel ngomel lagi karena dia mulai terlihat gondrong. Gondrong versi saya sih cuma ketika rambutnya suami agak panjangan dikit, mulai sedikiiiiitttt nutupin dahi. Bukan gondrong ndrong kayak mas Anang jaman masih jomblo dulu.

Tapi tetep aja gak suka ngeliat suami acak-acakan gitu rambutnya. Gak ketjeh. Gak rapih.

Akhirnya, saya ngintilin suami lagi. Kali ini tetep di deket rumah, tapi milih tukang potong lain. Antri gak? Antri donk. Tapi, tetep aja antri tidak menjamin kualitas.

Tibalah giliran Mr. Muhandoko. Setelah duduk manis di kursi eksekusi, mulailah ditanyain ama bapaknya.
B :” Mau potong model apa mas?”
Mr. M : ” Pendek, pak.”
B : “Pendek gimana? Model Mandarin gitu?”
Mr. Muhandoko asal nunjuk gambar model di depannya. Lalu si bapak mulai beraksi.

Saya sebenernya mikir, model Mandarin itu kayak begimana sih? Andy Lau ? Chow Yun Fat? Vic Chou?Β  Atau model botak depan gondrong belakang trus dikepang kayak style di film film vampire jaman dulu? *gagalpaham*

Sementara suami lagi ‘dikerjain’, saya nunggu sambil duduk duduk tjantik. Memperhatikan dengan seksama. Daaannn oohh noooo…. !!!
Kenapa itu bagian depannya dikasi poni cacing ala mas Superman ?

Saya melemparkan tatapan mata penuh kode dan intimidasi ke suami. Dan suami pun ngeh. Dia pun protes ke eksekutornya, disuru lebih rapihin dikit.

Crik crik crik….. daaaaannn horeee…. keketjehan Mr. Muhandoko pun kembali ke standart asal seperti selera saya. Rapih dan mempesohnah. Hihihihi.
Ayoh peluk duluh sinih :-*

Pesan moral : bagi bapak-bapak, kalau perlu konsultasikan style rambut anda kepada para ahlinya. Jangan sampai keharmonisan rumah tangga anda terganggu hanya karena potongan rambut anda yang engga banget.
Sekian dan terima THR untuk lebaran entar :p

Short Trip To Jogja #1

Last friday, Mr. Muhandoko and his super cutey, sweety, fussy wifey – read: me. Haha – went to Jogja.
We did a ….. I dunno…. kind of a 4th-secret- honeymoon-trip-mission ?
My last visit to jogja was six years ago. When one of my besties -Rischi – was a student at UGM. I were really a “backpacker”.

But now, we – Mr. Muhandoko and I – join his office. Whose held this trip.
FYI : we make a deal, this trip has to be a low budget trip. Minimize the cost :p

Day #1 : we spent our night at bus. The first stop in the morning is Pantai Indrayanti. FYI: actually, the real name of this beach is Pantai Pulang Syawal, whom government gave it. But, dunno, why Pantai Indrayanti sounds more familiar for tourism.
The beach itself is sooo awesome. Superb clean. No trash around the beach.

Uuhmm…wait a sec. Where’s the billingual button ? I’m gonna switch it into bahasa Indonesia.

L O A D I N G

You’re leaving English Mode.

Wkwkwk…timpuk cajalah diriku ini. Galau soal mau post pake bahasa apa *gayaaaa*
Okee lanjut ke Pantai Indrayanti. Pantai ini bersih. Airnya jernih. Kita bahkan bisa liat karang dengan kasat mata. Dia dikelilingi oleh bukit. Atau gunung(?). Karena perjalanan menuju pantai ini berliku-liku mendaki gunung. Bonusnya : kalau pas pagi kita bisa melihat panorama pegunungan yang diselimuti kabut. Rasanya seperti tengah berada di negeri atas awan.
*sayup sayup denger suara nyanyi:
Bagaikan melangkah di awan…semua hanya angan angan..tak mudah meraih bahagiaaaa….
Duh sayang saya lupa motret view gunungnya.
And here we go….
Indrayanti Beach Snap Shot

2015-02-28 07.56.54

Kami main-main air bentar. Foto foto pake tongsis *which is gagal total* Lalu muter nyari depot dengan harga ‘salaman’.
Saran saya : kalo di tempat seperti ini, cari yg majang menu beserta harganya gede-gede. Dan perhatiin juga, ada banyak yg makan disitu gak. Biasanya, kalo sepi pasti ada ‘sesuatu’. Biar gak kena “price trap” sih.
*ngook*
Kami pesen nasi rames sama teh anget 2 porsi. Bayangan kami sih kalo rames …tau lah..pasti aduhai. Pas sampe di meja, isinya…… Ada irisan cabe ijo diongseng, tahunya dibacem. Sama sambel. Judulnya rames, tapi saya berasa maem nasi putih + tahu + sambel 😦
*nangis kejer*
Tapi, masakannya enak kok. Suer. Mungkin, inilah rames ala Pantai Indrayanti πŸ™‚
Total kerusakan di dompet : Rp. 24,000 untuk 2 orang.

Ooh yaa…jangan lupa sedia receh. Pipis 2000 Mandi 3000.

selfie gagal :D kulit gosyong

selfie gagal πŸ˜€
kulit gosyong

Lalu laanjuutt ke hotel. Hotel kami di daerah ringroad. Check in, mandi mandi cantik. Daan oh oh…barongsai dalem perut minta diisi angpao.

Segera saja saya merengek sama Mr. Muhandoko. “Bebs, laper Bebs.”
Kita celingak-celinguk, deket hotel ada makanan apa sih. Ada depot iga sapi bakar.
*gleek*
*kekepin dompet*

Exhale-inhale. Oke….we’re bekpeker. Mari keluar hotel dan nyari depot ‘harga salaman’.
Ternyata di belakang hotel ada warung!Β  *joged*
Taaaapii…ternyata yang bisa dipesen saat itu hanyalah mie instan. Whaattt ? Jauh jauh ku ke jogja, masa ngemie sih :p
Yasudah, barongsai dalam perut mulai brutal.
Pesen mie kuah diirisin cabe merah.
Anget anget pedesshh…sluurrpp :p
Sama teh anget gak ketinggalan.
Total kerusakan di dompet : Rp. 9,000.- untuk dua orang.
*senyuuumm lebaaarrr*

Lalu lanjutin perjalanan. Ternyata rombongan mau maen ke rumah officemate nya Mr. Muhandoko ke daerah Sleman. Kirain deket yaa…ternyata jauh codala-codalah.
Sampai sana, duuhh alhamdulillah….tuan rumahnya buaik buanget. Satu bis disediain maem lengkap dengan camilan yang boleh dibungkus bawa pulang. Sepertinya yang tersenyum girang bukan hanya saya saja nih. Tapi se-bis pada sumringah.

Hayoo…ngaku aja…ngakuuuu……*dordordor*

Lanjoottt….Malioboro. Venue kramat yang wajib dikunjungi ketika ke Jogja.
*Kekepin dompet*

*Gembok rangkep lima*
Kami jalan dari Parkir Ngabean. Ditawarin ama babang becak. Tapi maaf ya Pak, kami lagi pengen jalan bergandengan tangan berdua menyusuri jalanan Jogja kala malam hari.
*tiba tiba denger suara kentut*

Romantis….ihiiik ihiikk…
Belanja titipan mamih : daster πŸ˜€
Note: kalau beli di Malioboro kayae kudu pinter pinter nawar aja.
Dan jangan tunjukin muka mupeng sama barang dagangan mereka.
Gaess…kalian harus jual mahal !!
Beruntungnya Mr. Muhandoko punya istri yang minimalis modalis kayak saya. Karena saya gak tergiur blas sama beju beju di sana. Haha haha πŸ˜€
Sekalinya masuk Mirota naksir baju batik caantikkk…tapi harganya dese’…deuuh

*makin kekep dompet*
Karena masih panjang sisa waktunya, saya ngajakin Mr. Muhandoko duduk-duduk berdua di depan benteng Vredeburg. Ahem-ahem, ngobrol cantik berdua. Membicarakan mengenai perekonomian negara. * ngoook*

Naah…akhirnya kita balik lagi lah ke Ngabean. Jalan kaki lagi. Berhubung saya penasaran sama nasi kucing, dan emang pecinta kucing kebetulan lagi laper, akhirnya beli nasi kucing.
Judulnya : nasi kucing lauk sosis ayam.
Ekspektasi saya terlalu tinggi. Pasti eenakk niihh.
Pas dibukaaa…eng ing eng…aampuun isinya cuma nasi setumpil trus atasnya ditempeli irisan sosis berapa biji doank.
*nangis guling guling*
Kucing preman di komplek rumah aja makannya gak setragis inii…wkwkwkwk….kucing preman kalo lagi mampir leyeh leyeh di rumah mamih pasti disuguhin Wh*skas buat cemilan πŸ˜€

Total kerusakan di dompet : Rp. 3,000.-

Untung Mr. Muhandoko dapet mie tuk tuk. *we’re starving in d nite*
Pulang ke hotel, mandi, maem lagi, lalu bobok.

Paginya, Mr. Muhandoko bilang kalo semalem badan saya demam. Panas banget. Mungkin kecapekan. Dia jadi gak bisa tidur buat jagain saya.
Aaww….so sweet :’)
Best hubshubs ever πŸ˜€
*ngrayu biar uang jajannya dinaikin*

*bersambung*

Edisi selanjutnya : Borobudur

signature 2

Backup Plan #1 : We Are Moving To β€œ Pondok Indah Mertua”

Assalamualaikum….

Pffyyuuhh…. It’s been a hectic week for me and Mr. Muhandoko. Hectic but quite fun too. Mr. Muhandoko with his daily job, freelance job, and another unimportant job πŸ˜› ( he plays video game to reduce his stress ) T.T

Me ? Ah, of course i’m as awesome as always :p * ignore me*

Due to my last post about our new house and our plan to move there on December, i’ve told you… we cant make it happend. So… my mum in law asked me and Mr. Muhandoko move to her house just for a while. Otherwise, both of us are feel hesitate. But, yess… parents have many ways to enforce their children πŸ˜€ Psstt… this isn’t a permanent condition. It’s force major πŸ˜›

Sooo…. here we are on Backup Plan #1 : Moving To Mum in Law’s πŸ˜€

Apa yang harus dilakukan PERTAMA kalii ? pastinya packing donk. Hahaha perihal packing ini sempat bikin saya stress. Pas pertama kali hijrah ke Surabaya, saya Cuma bawa 1 kardus pakaian doank. Eh sekarang beranak pinak bercucu buyut jadi ( perkiraan sementara ) 15 kardus ! uwowowo! Yang dipacking masih sebagian, karena kami berencana 2x angkut. Kardus yang berisi baju saya sama baju Mr. Muhandoko sih Cuma sekitar 7 kardus. Sisanya yang 8 kardus berisi buku – buku. Yep, i’m a bookworm πŸ˜›

Tips packing ala Mrs. Muhandoko. Tips ini tidak berlaku untuk yang memakai jasa angkut pindahan. Karena kalau pakai jasa angkut pindahan sih tinggal tunjuk tunjuk doank, ntar biasanya yang ngurusin segala printhilan ya si jasa pindahan itu. Tergantung kita nego harganya aja. Karena tabungan kami terkuras habis buat biaya rumah yang syalala aduhai naik naik cantik, maka packingnya cukup ala backpacker aja πŸ˜›

Yuk cuss diintip kehebohan packing ala Mrs. Muhandoko :

  1. Sedia kardus atau kontainer box. Kalau saya sih prefer pakai dus air minum yang berukuran sedang. Kenapa ? Karena nantinya akan memudahkan saat saya urgent memerlukan suatu barang, gampang nyarinya. Tidak perlu bongkar – bongkar dalam jumlah besar.
  2. Mulailah dari benda yang jarang digunakan. Saya mulai dari packing buku, DVD, dan baju baju yang jarang dipakai, sprei, selimut, kebaya. Untuk benda yang sering digunakan, packing terakhir aja.
  3. Pisahkan jenis benda dalam kardus yang berbeda. Juga, pisahkan barang tiap orang dalam kardus yang berbeda juga. Sekali lagi, hal ini berguna ketika kita sedang urgent memerlukan benda tsb.
  4. Untuk gampangnya, tulis pakai spidol di permukaan kardus. Untuk memudahkan, tulis di setiap sisinya. Tulis nomor kardus – isi kardus – pemilik isi kardus. Penomoran berfungsi agar kita mudah mengkontrol barang yang diangkut, tidak ada yang tertinggal. Misal : 1 – baju – Mrs.Muhandoko
  5. Jangan packing mepet – mepet hari H pindahan. Takutnya nanti ada yang tertinggal karena terburu – buru.

Segitu aja tips nya ? udah ? iya sih, segitu doank. Duuh… saya engga banget ya nulisnya ? sok sok an pede ngerasa master banget dalam hal perpackingan, eh ndilalah tipsnya Cuma segitu doank. Hihihihi. Ketika menulis tips ini sih, saya baru pindahan chapter 1. Naahh besok rencananya mau pindahan pamungkas. Alias mindahin barang – barang gede lah. Dan bener bener ngosongin tempat lama.

Oh ya, sebaiknya ketika meninggalkan tempat lama, jangan lupa dibersihkan juga. Untuk alasan etika. Dan juga, salim salim dadah dadah cantik sama lingkungan sekitar. Karena saya lumayan dikenal sebagai artis papan setrikaan di daerah situ, maka setidaknya pamitan dulu. Maap maap kalo ada salah.

Lalu lalu laluuuuu ? Step selanjutnya adalah siapin mental dan fisik. Tssaaahh …. kenapa ? siapin fisik karena ntar pasti berangcuss nya ke kantor kudu agak pagian. Karena Mr. Muhandoko kudu standby di kantor paling gak yaaa…sekitar jam 7 an pagi deh. Dan siapin mental karena saya numpang di Pondok Indah Mertua… wkwkwkw πŸ˜€ *pasang pose jadi mantu alim*

Etapi mamih mertua malah seneng sih waktu kita mau numpang sementara. Just for a while kok Mih. Selama nunggu proses administrasi rumah baru. Setelah itu pindahan lagi deh…… ke komplek sebelah πŸ˜€

KPR , Antara Dicinta dan Dibenci (?)

Salaam…

Masih inget postingan saya yang nyeritain tentang gimana proses kami menemukan jodoh ? Naah kali ini saya akan menceritakan tentang proses pengajuan KPR nya. FYI, disini kami mengajukan KPR via developer, jadi bukan pengajuan KPR secara mandiri. Dan , apa yang saya sampaikan di sini dilihat dari kacamata saya selaku pihak pemohon kredit πŸ™‚

Setelah membayar booking fee – dengan catatan bahwa booking fee tidak termasuk harga jual dan hanya berlaku maksimal 3 ( tiga ) hari, dan tidak dapat dikembalikan dengan alasan apapun – maka kami pun mulai mengatur strategi keuangan untuk segera membayar cicilan pertama down payment.

Sedikit info, kebijakan tentang booking fee berkaitan dengan tenggat waktu berlakunya, tergantung dari masing – masing developer. Umumnya sih sekitar 3 hari sampai dengan 1 minggu.

Ketika akad pembayaran DP I, saya selaku pemohon menandatangani beberapa berkas soal detail pembelian rumah. Kalau saya sih, saya baca poin per poin baru membubuhkan tanda tangan di tiap poin nya. Lalu ada sesi sharing singkat mengenai total penghasilan suami istri , dan total pengeluaran per bulan. Apakah sedang ada cicilan tetap saat ini. Misalnya : cicilan kendaran bermotor, cicilan rumah lain, ataukah pernah punya tunggakan kredit macet sehingga berpotensi nama kita masuk ke dalam daftar black list Bank Indonesia. Semua itu nantinya bisa mempengaruhi penilaian bank terhadap kestabilan kondisi keuangan kita. Bank akan menganalisanya, lalu berujung pada keputusan apakah pengajuan kita disetujui atau tidak, disetujui disertai dengan TUM ( Tambahan Uang Muka ), ataukah disetujui full tanpa tambahan persyaratan apapun.

Setelahnya, kami diharuskan melengkapi berkas – berkas untuk pengajuan KPR. Umumnya berisi data diri pemohon dan pasangan pemohon ( jika sudah menikah ), slip gaji, surat keterangan bekerja disertai stempel dari perusahaan , print out buku tabungan minimal 3 bulan terakhir, copy KTP, copy KK, dan pasfoto berwarna terbaru.

Setelah berkas kami lengkap dan diserahkan ke pihak developer untuk dicek kembali, besoknya kami berdua ditawari untuk langsung wawancara di bank. Okesip, semakin cepat semakin baik.

Kami janjian dengan staff dari developer yang mengurusi KPR ini untuk langsung ketemuan di bank. Dan kami pun diberi β€˜kursus singkat’, tips and trick tentang pertanyaan dan jawaban saat wawancara nanti πŸ˜€

Wawancaranya berlangsung singkat. Seputar apa yang ada di berkas kami. Soal penghasilan, pengeluaran, apakah sudah punya anak atau belum, tempat tinggal sekarang, dan tentunya apakah ada cicilan lain.

Setelah itu…siap siap aja…pihak bank akan melakukan cek dan ricek ke tempat kerja. Kalau saya sih, 2 hari setelah wawancara pihak bank telpon ke kantor dan tanya tanya seputar gaji, lama kerja, posisi saat ini, dan seputaran itu lah. Untungnya pihak bank cuma nelpon sekali aja. ada lho….yang survey sampai disambangi ke kantornya. untungnya saya enggak digituin πŸ˜›

Dan voilaaa….kami wawancara hari Senin, dan hari Jumat – nya sudah langsung dapat kabar kalau pengajuan KPR kami disetujui oleh pihak bank secara full, tanpa tambahan uang muka. kami juga sudah dapet bukti ACC dari bank.

Alhamdulillah yaa….rejeki anak sholeh πŸ™‚

 

Done ? Beluuummm….

ternyata eh ternyata sodarah sodarah…. ketika kami akan melakukan realisasi, kami dapet kabar bahwa bank melakukan penilaian ulang, sehingga kami disetujui dengan dikenakan tambahan uang muka. gak tanggung tanggung booookk.. besarnya 2 kali lipat dari jumlah uang muka kesepakatan di awal *nangis kejer guling guling*

cobaaa pemirsaaahh …apa gak shock saya ? terluka …teraniaya …tersakiti …. πŸ˜›

apakah saya mungkin belum jadi anak sholeh sehingga ‘nikmat’ nya KPR full tidak jadi menghampiri? apa salaah sayaa ? *efek kebanyakan nonton sinetron* πŸ˜›

well.. katanya sih karena ini terhitung pembelian rumah kedua dari salah satu pihak. tapi saya selaku pemohon kan baru pembelian pertama. setelah googling googling, ternyata suami – istri dianggap sebagai satu nama debitur. sehingga tetep aja saya kena TUM.

saya pribadi sedikit kecewa sih. lebih ke … ” wah elo PHP gue nih.. katanya acc full, sekarang pake tambahan lagi ..”

setelah ngobrol ngobrol sama orang developer dan pihak bank, mereka bilang bahwa memang sudah seperti itu ketentuannya. ada peraturan khusus untuk pembelian rumah kedua. seperti kita kalau beli kendaraan bermotor lebih dari satu, maka akan terkena yang namanya pajak progresif kan ?

well.. oke lah kalau begitu . rencana keuangan jadi kacau balau. mulai deh muter otak gimana caranya nyari “tambalan” buat DP . mungkin mau jual salah satu asset :p *preeeettt* seriuss…ini beneran bikin puyeng. karena keputusannya H-2 sebelum kami melakukan realisasi. dan rencana pindahan ke rumah baru akhir november ini pun dengan sangat terpaksa diundur hingga semua kendala administrasi terselesaikan *nangis kejer*

eniwei, karena saya udah terlanjur bete, saya niat mau cerewetin itu bangunan. udah ada yang saya incer bagian mana aja yang mau saya cerewetin, dan minta diganti. saya kan beli rumah baru, gak mau donk kalo ada yg rusak dikit. karena saya kan belum memakai sama sekali. sekalian bawa disto, buat ngukur ketepatan ukuran bangunan.Β  *gini ini, kalo ada pasangan teknik sipil beli rumah πŸ˜› * sekalian gantian doonk…biasanya di kantor saya yang dicerewetin sama klien – klien. sekarang saatnya saya jadi klien cerewet.. wkwkkkk…. WASPADALAH WASPADALAAAHH !!!

daaaannn tanggal 6 kemarin ( lagi – lagi berhubungan sama angka 6, yaa πŸ˜› ) kami melakukan realisasi di bank, di depan notaris. alhamdulillah.. akhirnya kami resmi punya rumah , dan semoga cicilan lancar tak ada kendala sampai lunas nanti. aamiin πŸ˜€

Rumah Pertama Mr. and Mrs. Muhandoko

Finally, akhirnya setelah penantian panjang sepanjang cintamu padaku , akhirnya rumah pertama Mr.and Mrs. Muhandoko bisa digenggam juga. Hehehe. Rasanya seneeeeng tiada terkira. Kali ini saya mau cerita mengenai proses gimana kami bisa menemukan jodoh . dibaca : rumah impian. Kaaaan kata orang, nyari rumah sama kayak nyari jodoh. Harus yang pas, tepat, klik di hati dan di kantong. Hihihihihi. *kenapa dikasi judul rumah pertama ? karena siapa tahu suatu saat nanti kami bisa membeli rumah kedua, ketiga, keempat, dan seterusnyaaa… aamiin …heheheh πŸ™‚ *

Berawal dari sms mertua yang berisi : β€œ Mbak, ada pameran rumah di sini. Besok terakhir.”

Akhirnya saya sama Mr. Muhandoko besok malemnya dateng ke pameran yang dimaksud. Di Jatim Expo Surabaya. Ada banyak stand yang menawarkan berbagai tipe dan lokasi rumah. Mulai dari Surabaya, Malang, Mojokerto, Banyuwangi, hingga Lumajang pun ada. Dengan beragam harga dan cicilan πŸ˜€

Seperti biasa, kami berdua muter muter stand satu per satu. Mintain brosur, dan sedikit tanya – tanya mengenai lokasi rumah yang sedang ditawarkan. Hal seperti ini selalu kami lakukan kalau pas ada pameran rumah. Jadinya kami punya banyak brosur numpuk.

Naahh… tiba pada suatu stand. Ternyata stand ini menawarkan rumah yang lokasinya deket banget sama rumah mertua. Dan terjangkau juga jika saya mau mudik ke tanah leluhur *tsaahh bahasamuu*

Akhirnya saya pun nanya – nanya sama marketing yang lagi jaga.

Kami nanya soal uang muka, soal cicilan, soal lama waktu cicilan, soal kondisi lingkungan dan keamanan, tentang fasilitas umum yang ada, dapet gratis ini itu apa enggak, daaaan yang paling pentiingg…dapet diskon gak ? *maklum, the sense of emak emak*

Lhahh judulnya aja Pameran Perumahan Rakyat. Ya saya harus nyari rumah seharga kocek rakyat jelatah sepertih sayah inih donkh πŸ˜›

Dikeluarin lah site plan yang dia punya. Saya ditawarin enam buah rumah yang katanya lagi diskon. Ternyata sih, sebagian besar rumah di situ udah laku dan udah ditempatin. Sisa rumah dengan harga diskon adalah di belakang sono noohh.. ada 2 opsi. Pilih yang hadep sawah atau yang hadep tetangga. Tentunya dengan beda harga juga.

Sama marketingnya, saya disaranin milih rumah yang ini. Karena saya masih belum puas atas penjelasan si marketing, kami pun janjian lagi dateng ke standnya lusa.

Lusa, kami dijelasin lagi lebih detil. Gambaran tentang cicilan dan lain lain. Mr. Muhandoko sampai heran, karena tidak biasanya saya seantusias ini nanya nanya soal rumah yang sedang ditawarkan. Berhubung saat itu adalah Sabtu malem, kami memutuskan untuk mudik ke rumah mertua. Dan besoknya niat sekalian survey lokasi. Dengan semangat 45 dan ngajak Mamih mertua, kami pun survey.

Kesan pertama saat masuk di gate depan cluster, saya udah mulai naksir sama situasi keseluruhan komplek perumahan ini. Berbekal petunjuk arah dari satpam yang lagi jaga di pos depan, kami pun menemukan calon jodoh kami. Berhenti tepat di depan rumah, hihihi saya berhenti pas banget di depannya. Kesan pertama ? I love this house !

Dengan pedenya, saya buka pintu depan. Eh gak terkunci. Lalu Mamih ngikutin saya masuk juga. Mamih bilang : β€œ Assalamualaikum ….boleh masuk, Mbak ? ”

Saya jawabnya asik aja : β€œ Walaikumsalam….boleeh doonk ..”

Hihihihi firasat kali yaaa πŸ˜›

Rumahnya mungil. Tapi saya suka πŸ™‚

Dalam pikiran saya, saya udah rencanain bakal saya dekor seperti apa rumah ini πŸ™‚

Btw, karena saya suka warna pink, saya pingin dinding eksterior depan rumah di cat warna pink. Tapi Mr. Muhandoko dengan sigap langsung menolak. Wkwwkwk dasar priaaahh πŸ˜€

Oke, saya naksir rumah ini. Dan siangnya kami pun mudik lagi ke rumah leluhur saya. Ketemu sama tante. FYI : karena Ibu saya sudah almarhumah, maka tante saya jadi our 2nd Mum.

Kami konsultasi sama tante tentang rumah dan sebagainya. Oke, tante pun acc πŸ™‚

Lah kok si marketing sms lagi. Nanyain gimana udah survey belum ? Bla bla bla. Dengan sedikit saran : kalau udah suka booking aja mbak. Mumpung lagi diskon dan harga belum naik. ( dan memang, dalam waktu sekitar 1 bulan setelahnya, harga rumah di situ udah naik sekitar 20 jutaan).

Oke, akhirnya saya sama Mr. Muhandoko pun nekat memutuskan untuk membeli rumah ini πŸ˜€

Lalu lalu lalu lalu ? Nanti yaa… saya akan ceritain proses dari awal kami mengajukan KPR, persetujuan KPR dari bank, hingga realisasinya.

Psssttt dibikin bersambung ya… biar kayak sinetron gitu.. hihihi…

Surabaya Night Spectacular

Bagi yang berdomisili di Surabaya dan sekitarnya, pasti sudah tahu donk ada tempat hiburan baru di Surabaya : Surabaya Night Carnival. Letaknya di daerah Waru, dekat dengan pintu tol.

Saya sama Mr. Muhandoko udah nyobain mampir ke sini. Tempatnya mudah dicari dan juga mudah dicapai kok. Kesan awal kita masuk di gerbangnya sih, parkirnya luas ( untuk parkir mobil ). Banyak juga yang dateng rombongan menggunakan bis. Dari lapangan parkir sih lampu sorotnya udah menarik hati.

Harga tiketnya ? Kami kemarin membeli tiket masuk seharga Rp. 25,000.- per orang. Kabarnya, ada tiket terusan juga. cuma saya kurang tahu ya harganya berapa. kemarin kami memutuskan membeli tiket normal saja, dengan pertimbangan karena saat itu adalah Sabtu malam. Jadi pastinya kondisi pengunjung sangat padat. Rugi donk kalau beli tiket terusan tapi antri masuk wahana nya ntar lama.

Awal masuk, kita sudah disuguhi oleh night market. Jadi, banyak kios – kios yang jual makanan maupun benda – benda ala Suroboyoan gitu. kalo capek, ada pijet reflexy. bahkan yang jual DVD juga ada – saya lihat harganya sih sama dengan yang biasa saya beli di mall – Di sini ada panggung live music nya juga. Jadi, kita bisa makan sambil ditemani live music. Oh, ya di sini kalau kita beli makanan atau minuman, pakai semacam kartu deposit gitu. Ntar, kalau sudah selesai main main, kita bisa ambil sisa uang kita di tempat penukaran deposit.

Area awal, kita bisa puas main mini game – yang kalo kita main bisa dapet voucher yang bisa dituker sama hadiah boneka. Ada juga carrousel dengan lampu yang ceraaahhh banget *spot favorit saya buat narsis nih. hehehe πŸ˜€ *

Lanjut perjalanan, kita bisa menemui area house of wax. tiket masuknya 25 rebu. Saya engga sempet masuk sih. cuma ketika ngintip dikit, di dalamnya ada lukisan 3D dan ada beberapa patung. cocok banget buat yang suka narsis ama selpih sukaesih πŸ˜›

Lanjuuuttt…..nah setelah area ini, kita menemukan the real theme park itu sendiri. ada wahana roda berputar yang tinggi banget – apa sih namanya, ya? gondola mubeng ? entahlah –

ada juga wahana yang laris diantri sama pecinta adrenalin : blue shark. tau tornado ala ala dupan ? nah, blue shark ini semacam permainan seperti itu. saya naik ? ogah deh.

ada banyaaakk sekali wahana yang bisa dicoba. sekali naik sih sekitar 10 – 15 rebu. malam ini, saya cuma nyobain 3 wahana saja πŸ˜€

1. Bioskop 4D : harga tiketnya murah. cumaaaa antrinya bookk…panjang mengular. saya harus antri sekitar 30 menit lebih deh kayaknya, demi menikmati sajian tontonan 4D. Mungkin udah ada yang pernah nyobain ini ya ? mirip mirip sama yang di WBL, BNS ataupun yang di Trans Studio. Kali ini film yang diputar adalah petualangan di kastil Dracula. Plusnya sih, ini kursinya tinggi. Jadi kaki kita ngegantung gitu. pas kursinya gerak gerak, kaki kita enak aja ngikut. engga nempel di lantai.

2. Balon angkasa. jadi….di sini kita naik semacam apa ya…sepeda yang isinya cuma berdua doank, geraknya di rel atas. mubengin area lahan bermain. bagus sih. yang ini saya suka. liat Night Carnival dari ata. bagus bok πŸ˜€

3. Omah Mubeng. ini saya naik gara – gara Mr. Muhandoko yang katanya penasaran bingiittsss… saran saya sih, kalo anda suka pusing atau punya vertigo, jangan naik ini πŸ˜€

Saya sebenarnya pingin masuk rumah hantu. Di sini sih disebutnya kapal hantu. Cuma Mr. Muhandoko ogah kalo jalan kaki. Kalo rumah hantunya naik kereta sih dia mau…. zzzzzz….

Mr. Muhandoko pengen naik mini coaster, cuma saya juga ogah. kenapaaa ? trauma karena pengalaman di suatu tempat, saya naik mini coaster, leher saya langsung kecetit. sakit bok.

Wahana lainnya sih seru seru. Ada taman lampion, ada kidzone, ada coaster, dll.

FYI : night carnival ini tutupnya sampe jam 12 malem. dan emang sih, main main gini doank saya sama Mr. Muhandoko bisa sampai jam 23.30 ! πŸ˜€

Yok ayok..kalo ada waktu luang, boleh banget disempatin main ke sini πŸ˜€IMG-20140824-WA0000

program hamil

Januari 2014

Tidak terasa usia pernikahan kami lewat dari 1 tahun. Mungkin lebih tepatnya 1 tahun 2 bulan. Selama ini kami enjoy saja menikmati hari – hari berdua. Menikmati pasang surut masa awal pernikahan, masa masa penjajakan antar individu, peleburan ke dalam keluarga besar, masa pasang surut perekonomian ( yaaah…..ada kalanya di awal pernikahan beneran gak punya uang, kami pergi ke taman kota, duduk berdua dan ngobrol apaaaa ajaa. Lalu berjalan bergandengan tangan ).
Yess we both enjoy it!

Seiring dengan bertambahnya usia pernikahan kami, tentu ada donk yang komen : udah isi belum ? Kok belum isi sih ? Ikutan KB ya ? Cepetan hamil,ntar usia 30 terlalu rawan. Emang sengaja nunda ya? Lebih mentingin karir.

Dear ladies , ( sorry to say : karena kebanyakan para komentator emang para pewong sekalian )…….
Akhirnya telinga ini mulai gatal juga, hati ini pun mulai panas.
Siapa sih yang ga bete ditanyain itu mulu ?
Pertanyaan basa basi yg absolutely basi.
Kami yang awalnya woles aja, sedikasihnya aja deh sama Gusti Allah, mulai “dipaksa” dengerin apa kata orang.
Well, akhirnya dimulailah ikhtiar-lebih-serius- kami.
Mulai deh cari informasi dimana klinik yg oke dengan harga terjangkau, dan tentunya nyari dokter cewek pula.
Akhirnya kami mantap menentukan kami akan konsul ke dokter X.
Pertama kali datang, duuuuuhhh rasanya canggung ya…. tapi untung dokternya ramah, cantik, dan gak pelit informasi.
Perut di usg dan dokternya bilang : it’s okay, bagus semua kok.
Dikasi resep untuk vitamin.
Dimulailah “perjalanan kami mencari buah hati” tssaaahhh.

February 2014 :
Step 1 : mission failed.
Ketika dapet si merah lagi di next month-nya, akhirnya bikin appointment lagi dengan dokter. Diresepin sesuatu.
Dan malam itu pula kami hunting obat kudu sampe dapet.
Alhamdulillah apoteknya buka.padahal itu udah jam setengah dua belas malem.
Obatnya emang ada, pas mau bayar di kasir – omaigot – mahal banget bok!
*for me, it’s quite expensive*
Kagak bisa pake gesek debit pula.
Akhirnya keluar lagi nyari atm.

Suami eikeh yang emang super-duper-sabar-nan-ketjeh-badai dengan bijaknya berkata :” udah, gak usah dipikirin abisnya berapa. Namanya juga ikhtiar. Kita tunda dulu beli Porsche sama villa di Maldiv ya sayang.”
-emang situh siapah??-
Duuh Gusti, alhamdulillah eikeh yang gampang emosian kayak kompor meleduk dapetnya jodoh yang woles syalala.

Eng ing eng!

Mulai diminum malam itu juga. Mungkin ada komposisi penenangnya kali ya, karena tiap abis minum obat itu selalu ngantuk dan boboknya nyenyak banget.
Dan di kantor yg biasanya hectic pengen nelen orang, ini rasanya kok agak woles aja.
Obatnya diresepin cuman buat 5 hari. Diminumnya sekali sehari.

Maret 2014 :
Hari ke 12, janjian lagi ama dokter.
Kali ini beliau lagi praktek di RS yang terkenal rada tidak bersahabat dengan kantong bagi kalangan seperti saya inih.
Hehehehe.
You-know-where lah.
Di usg lagi. Once again, bersyukur banget dapet dokter cewek.
Meski rada ngerasa risih, tapi gapapa juga. Sama sama cewek kok.
Setelah konsultasi dan bla bla bla, dan menebus resep yang waw-waw-waw juga *udah mulai terbiasa dengan harga obat yg uwow bingits* dan dikasi jadwal pula sama dokternya. *read: jadwal when-to-make-a-baby

We pray.

Kami berikhtiar dan juga berdoa.
Sempat ngerasa ge-er. Karena saya sempet ngerasa mual mual dan tubuh gak nyaman.
*apa mungkin karena pengaruh obatnya ya?*
Eh, ternyata Gusti Allah masih menguji kesabaran kami.
Si merah dateng lagi.
Saat saya nulis ini, saya habis sms dokter. Dan kami bikin appointment untuk yang keempat kalinya beberapa hari ke depan.

Doain ya, semoga ikhtiar dan doa kami diijabah sama Allah πŸ™‚

*ternyata menuruti opini publik biayanya jauh lebih mahal daripada menuruti keinginan pribadi.”

Selipin satu cerita :
Waktu jenguk temen di RS abis lahiran, temen sekamarnya cerita kalau dia abis caesar. Anak pertama. Setelah 13 tahun pernikahan. Dia bilang kalau udah berobat kemana – mana, dan ketika sampai pada titik pasrah, akhirnya tiba – tiba diberi keturunan.
Pas ada yang jenguk, si penjenguk ini cerita juga kalau dia diberi anak pertama setelah tujuh tahun penantian. Setelah mengalami pasang surut pernikahan, dan telah berada di titik pasrah.

Dear all of the lucky mommies,
Percayalah bahwa kami juga ingin seperti kalian.
Merasakan menjadi wanita seutuhnya.

Jangan dikomenin, dinyinyirin, disindirin or whatever…..
Jangan merasa paling dan lebih tahu tentang orang yang kalian sindir daripada orang itu sendiri.
Please be wise πŸ™‚
Kadang eikeh mikirnya : ni orang gak pernah dapet pendidikan etika ato gimana sih? Ato emang gak pernah sekolah ? Ketika berkata – kata nyindir nyakitin hati orang lain.
Saya pernah lho, saking mangkelnya hati sanubari di lubuk yang terdalam ini sampai mbatin :” kalo suatu saat elo kena karmanya, rhashain lo.”
Iya, saya tahu saya salah kalau sampai punya pikiran jahat seperti itu.
Maafkan hamba, Gusti.
Jika sudah berkeputusan memperlebar dan memperpanjang hijab, maka seharusnya lebih bisa menahan diri dari perbuatan dan perkataan yang tidak bermanfaat.

Ladies, wish me luck ya πŸ˜€